+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Monday, April 13, 2009

Sampan Kertas.

Hujan masih lagi turun mencurah-curah. Burung-burung yang selalu terbang sekawan semuanya duduk berteduh di dahanan pohon. Suasana sekolah yang tadinya kecoh kini kian beransur sunyi. Seorang demi seorang murid sekolah mula berlalu pergi pulang ke rumah masing-masing.

Aku masih bersendirian. Leka merenung air yang turun mencurah-curah dari langit. Lebat. Sekali sekala aku menadah tangan lalu membiarkan air hujan terjun ke telapak tanganku. Aku tersenyum melihat titik air melompat-lompat di tapak tanganku. Hebat.

Suasana kian sunyi. Hanya kedengaran suara hujan membasahi bumi. Kadang-kala ada suara katak bersahutan. Comel bunyinya. Aku rasakan di situ aku benar-benar keseorangan, terasing dalam ramai. Aku sudah biasa dipinggirkan, biarlah, hatiku memujuk. Aku ke sekolah demi menimba ilmu, aku mahu jadi orang berjaya, aku mahu bantu ibu dan ayah, aku mesti berjaya, biarlah apa orang nak kata, aku tak peduli...Berulang kali aku memujuk diri.

Hujan masih lebat. Aku mula gelisah, sudah lama aku sendirian di situ, setia menanti kedatangan ayah yang tercinta. Aku sudah arif, jika hujan lebat begini, pasti ayah akan lambat datang untuk menjemput pulang. Aku sudah biasa. Aku tidak kisah.

Pernah satu hari ayah meredah hujan untuk menjemput aku pulang, kerana ayah risaukan aku bersendirian di sekolah. Ayah basah lencun, bibirnya pucat kesejukan. Aku hampir menitiskan airmata melihat pengorbanan ayah. Aku tahu, ayah sayangkan aku..

Sejak itu, Aku melarang ayah berbasikal meredah hujan. Aku tahu ayah selalu sakit, selalu batuk-batuk tambahan lagi bila musim hujan datang. Aku tidak sanggup melihat ayah bertambah sakit kerana aku. Aku juga sayangkan ayah. Aku tidak kisah bersendirian menanti hujan teduh. Aku sudah kalih bersendirian menunggu ayah datang. Aku sudah besar, umur aku sudah 8 tahun. Ayah ibu tak perlu risau. Aku tahu menjaga diri.

Hujan selalunya datang membawa kisah duka. Hujan mencurah bagaikan limpahan airmata. “Ah..bestla kau awan, sedih sikit nangis, sedih sikit nangis..aku lelaki, mana boleh nangis” Aku mengomel sendirian, tanganku sibuk melipat kertas. Kini ada lima buah sampan kertas di hadapanku. Aku tersenyum sendirian, puas.


Aku membawa kelima-lima sampan ciptaan aku itu dekat dengan longkang. Air longkang mengalir deras. Aku tersenyum lagi.

“Ini kapal ayah, paling cantik..ayah jalan dulu..” Aku bersuara lalu melepaskan sampanku yang pertama. Laju..namun tak lama kemudian sampan itu basah lalu tenggelam. Aku muncungkan bibir, tanda kecewa.

Aku kemudiannya melepaskan sampan kertas yang kedua. “Ini kapal ibu, mesti lagi laju sebab ibu rajin..” Aku mengomel lagi lalu melepaskan sampan kertas yang kedua ke dalam longkang.. Sampan itu bergerak laju mengikut arus, aku tersenyum galak lalu mengekor sampan itu penuh semangat. Tiba-tiba tanpa sengaja aku terlanggar seseorang, kami sama-sama jatuh terduduk. "Aduh!!"

“Awak, saya tak sengaja, saya minta maaf!” dengan segera aku meminta maaf setelah melihat Haikal jatuh terduduk di hadapanku. Haikal pelajar baru dalam kelasnya. Anak seorang usahawan terkenal yang sangat kaya raya. Aku tahu kerana aku selalu mendengar kawan-kawan sekelas bercerita mengenai pelajar baru itu. Aku cuma mendengar dari jauh kerana mereka semua tidak mahu berkawan dengan aku.

Aku cepat-cepat bingkas bangun lalu menghulurkan tangan kepada Haikal. Haikal yang jatuh terduduk masih diam dan sekadar memandang ke arahku . Aku seorang budak kampong yang miskin. Bajuku comot bertampal sana sini dan kasutku juga koyak. Haikal kelihatan teragak-agak untuk menyambut tanganku.

Namun aku masih bersungguh-sungguh mahu membantunya bangun. Sedetik dua detik..akhirnya Haikal menyambut tanganku. Aku tersenyum. Haikal masih bisu. Dia sekadar memandang aku tanpa sepatah kata.

Haikal tahu mereka sekelas namun sepanjang seminggu sekelas dengannya, mereka tidak pernah bertegur sapa. Haikal selalu mendengar dan melihat rakan-rakan sekelas mereka mengejek budak lelaki di hadapannya itu. Mereka memanggil budak lelaki comot itu dengan pelbagai gelaran namun dia tidak pernah membalas balik. Budak lelaki itu Cuma diam dan kadang-kadang tersenyum. Di dalam kelas 2 Amanah, tiada seorang pun yang mahu berkawan dengan budak lelaki itu kerana dia orang miskin.

Melihat Haikal masih diam, aku mulai resah. Bimbang takut-takut Haikal marah kepada atau sakit. Sekali lagi aku meminta maaf. Namun Haikal masih membisu. Aku berlari menuju ke arah sampan-sampanku tadi. Aku mengambil sampanku lalu kembali dekat dengan Haikal.

“Awak, saya minta maaf ye, saya hadiahkan sampan ni untuk awak tanda saya betul-betul minta maaf…” Aku benar-benar rasa bersalah lalu menghulurkan sampan kertas kepada Haikal. Aku tersengih mempamerkan gigiku. Haikal kemudian tersenyum lalu mengambil sampan itu.

“Terima kasih. Nama saya Haikal, awak?” Akhirnya Haikal mula bersuara. Aku berasa lega melihat reaksi Haikal lalu turut tersenyum. “ Saya Akbar” sahutku girang. Pertama kali sepanjang aku di sekolah ini, aku berasa gembira sebegini.

Hari itu hari bersejarah buat kami berdua. Hujan menjadi saksi persahabatan yang terbina antara si kaya dan si miskin. Sejak hari itu, aku tidak lagi bersendirian di sekolah, aku kini punyai teman karib yang sentiasa bersama. Hujan lebat juga tidak lagi meresahkan hatiku kerana adanya Haikal yang selalu menemani. Malah aku kini gembira bila hujan turun. Haikal juga gembira sama kerana dengan adanya hujan, kami dapat berlumba sampan kertas. Haikal juga pernah katakan padaku, dia seronok bermain sampan kertas bersama aku. "Best!!" katanya.

Biarpun kegembiraan bermain sampan kertas itu cuma sementara, biarpun kapal kertas tahan tak lama, namun kegembiraan yang tercipta kekal dihati kedua-dua kanak-kanak yang sedang membesar itu.

Persahabatan aku dengan Haikal kian lama kian utuh tanpa mengira perbezaan darjat. Kami belajar bersama dan sering bantu-membantu antara satu sama lain. Kami selalu mendapat markah yang cemerlang. Kadang-kadang kami berkongsi tempat pertama. Seronok rasanya menjadi sahabat baik Haikal.

Pulang dari sekolah pula, Haikal akan meminta pemandunya Pak Mat menghantar kami ke teratak burukku. Tanpa pengetahuan kedua ibu bapanya. Di teratakku, kami sama-sama belajar mengaji. Ibuku sangat peramah dan baik hati. Ibu melayan Haikal dengan baik sekali. Ibu juga sabar mengajar Haikal yang baru kenal alif ba ta...

Kadang-kadang Haikal cemburu melihat kemesraanku dengan ibu. Kami miskin harta tapi kaya dengan kasih sayang. Haikal sering membandingkan dirinya yang selalu diabaikan oleh mama dan papanya. Keduanya selalu sibuk dan selalu membiarkan Haikal sendirian bersama Pak Mat atau Mak Bedah pembantu rumah mereka. Kata Haikal, sejak menjadi kawan karibku, barulah Haikal mulai kenal erti kasih sayang seorang ibu dan ayah. Aku gembira untuknya.

Kami membesar bersama-sama. Hari demi hari, tahun berganti tahun, kami kian meningkat remaja. Namun begitu, persahabatan yang terbina tidak pernah hilang warnanya. Sentiasa mekar dan harum mewangi, tak luntur dek zaman. Tak pudar dek ruang tempat dan waktu.

Kami juga punyai cita-cita yang sama. Pernah satu ketika, kami menulis di atas tanah, " Dr Haikal Daniel dan Dr Dr Muhammad Akbar", Ya, cita-cita kami adalah ingin membuka sebuah klinik bersama-sama. Kami ingin menjadi doktor yang berjaya dan kami ingin memiliki klinik kami sendiri, suatu masa nanti.

Sampan kertas dan curahan hujan menjadi saksi, persahabatan kami suci dan murni. Biarpun sampan itu tidak tahan lama, namun persahabatan kami kekal abadi. Jika Tuhan izinkan.

3 comments:

izza said...

Izza suke cerite ni :)

AsNiza said...

thanx izza..tenkiu so much, i do appreciate..makasih bangat dong..hehe

sampankertas said...

wahh i like