+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Friday, November 28, 2014

Jauhilah Diri dan Keluarga dari Azab Api Neraka.




Antara keistimewaan orang Melayu adalah mereka kaya dengan bahasa. Suka cakap berkias, berlapik. Berpantun, berbidalan. Berbunga-bunga dalam menyusun kata. Barangkali, orang Melayu dulu-dulu faham benar, bahawasanya orang Melayu, sangat lembut hatinya, mudah terasa, mudah tersinggung.

Apakah keadaan itu masih lagi sama hingga sekarang? Pada zaman milineum ini, orang Melayu juga tidak ketinggalan 'berevolusi' seiring dengan kemajuan sains dan teknologi. Bukan sahaja tidak lagi berbahasa bunga-bunga, malah, makin ramai yang jadi kian tidak beradab!

Lihat saja komen-komen pembaca di laman sosial contohnya di Facebook. Bahasanya? MasyaAllah. Mencarut. Memaki hamun. Seakan perkara biasa. Mana salah dan mana silapnya? Apa dah jadi, apa nak jadi?

Bagaimana kita hari ini, begini, dan bagaimana pula anak cucu kita esok dan lusa? Jika sekarang sudah begini, bagaimana pula keadaan pada hari-hari mendatang?


Saturday, November 22, 2014

Kita Nak Ke Mana, Nak Ikut Siapa?

Maaflah.

Lama tidak menulis, terasa kekok sungguh. Janggal. Terasing di ruangan sendiri. Kalau dulu, dalam 30 minit saya boleh siapkan satu entri blog, sekarang ini, MasyaAllah! Susah sungguh. Ilham tidak mahu datang. Idea tiada. Mahu menyusun perkataan menjadi satu ayat pun terasa payah. Benar kata orang tua, pedang yang tajam - kalau lama disimpan akan berkarat - boleh jadi tumpul! 

Sahih! 

Apapun.

Jatuh, bangkit semula. 

Friday, November 21, 2014

Datang dan Kembali

Bismillahirrahmanirrahim.. 

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang..

Aku bersaksi, tiada Tuhan disembah melainkan ALlah. Aku bersaksi, Nabi Muhammad itu pesuruh Allah.


Assalamualaikum wbt.. Apa khabar semuanya? Apa khabar jasad kita? Sihat-sihat kah? Apa khabar akal kita? Baik-baik kah? Apa khabar iman kita? Selamat-selamat kah? Maha suci Allah, alhamdulillah kerana hingga ke saat ini, kita masih lagi bernafas, kita masih lagi diberi keizinan oleh-Nya untuk terus hidup. Mudah-mudahan, dengan peluang yang ada ini, dapatlah kita manfaatkan untuk perbaiki diri, perbaiki amalan kita, perteguhkan lagi iman kita. InsyaAllah.

Sahabat yang saya rindui..

Lama sungguh saya tidak bersuara - bisu -  di sini. Seiring dengan peredaran masa, pertambahan usia, bertambah pula peranan dan tanggunjawab, ruangan waktu untuk blog ini terpaksa saya sempitkan. Maafkan saya! Pun begitu, saya sangat terharu dan sangat menghargai pengunjung blog ini, yang walaupun sudah berbulan lamanya tiada sebarang entri baru - namun masih ada yang sudi mengunjungi. Bahkan, purata dalam sehari blog ini di -view juga sentiasa memberangsangkan. MasyaAllah. Malu saya dibuatnya... Terasa sangat rendah diri, kerdil. Terasa sangat tidak bermanfaat, tidak menyumbang apa-apa. Sekali lagi maafkan saya.


Thursday, May 1, 2014

Apabila Di Zalimi - Surah As Syuara

Bismillahirrahmanirrahim..

InsyaAllah, kali ini kita sama-sama tadabur Surah As Syuara, ayat 36 hingga ayat 42 ya. 


Sebagai permulaanya, pada ayat ke 36 Allah swt mulakannya dengan 'begin with end in mind'. Apa hasilnya, diceritakan terlebih dahulu. Kemudian selepas itu barulah diceritakan bagaimana cara untuk mendapatkannya. Siapa yang berhak mendapatkannya.

Dalam Surah As Syuaara, ayat ke 36, Allah swt berfirman;

"Oleh itu, apa jua yang diberikan kepada kamu, maka ia hanyalah nikmat kesenangan hidup di dunia ini sahaja, dan (sebaliknya) apa yang ada di sisi Allah (dari pahala hari akhirat) adalah lebih baik dan lebih kekal bagi orang-orang yang beriman dan yang berserah bulat-bulat kepada Tuhannya;"

Dapat apa?

Nikmat kesenangan dari Allah swt yang lebih baik dan lebih kekal di akhirat.


Seterusnya, siapa dan bagaimana nak dapat habuan itu?

Tuesday, April 8, 2014

Bacalah Al Quran, Sehari Satu Juz


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani.

Syukur alhamdulillah, kita masih lagi diberikan keizinan olehNya untuk bernafas lagi hingga ke detik ini. Firman Allah swt, apabila sampai waktu ajal manusia, tiada siapa yang boleh melambatkannya atau mempercepatkannya, walau cuma sesaat. Maka, sebelum sampai saat itu, ayuhlah kita mengambil peluang untuk memohon taubat dan ampunan dariNya, ayuhlah kita mengumpul amal kebaikan agar dapat dijadikan bekalan di akhirat sana. InsyaAllah.

Setiap hari kita tidur, kemudian bangkit pada keesokan harinya, sedarkah kita, itu membawa makna bahawa usia kita kian pendek dan kematian makin menghampiri? Datuk kita yang dulu bersama-sama kita berjalan ke surau, hari ini sudah tiada. Nenek kita yang dulu mengajar kita mengaji Quran kini sudah kembali ke alam barzakh. Ayah kita yang dulu membesarkan kita juga sudah pergi ke pangkuan Sang Pencipta. Seorang demi seorang telah pergi meninggalkan kita. Giliran kita menyusul pula bila? Mungkin bila-bila masa sahaja. 

Bersediakah kita? Bersediakah saya? Soalan begini, sejujurnya saya sendiri tidak mampu menjawabnya dengan yakin. Terlalu banyak kekurangan diri, terlalu sedikit amal ibadah yang telah dilakukan. Diri ini sesungguhnya belum layak untuk mendapat syurga Allah, pun begitu, tidak sanggup diri ini menerima seksa azab api neraka..

Bagaimana cara menyelematkan diri dari azab api neraka?

Lakukan semua suruhan Allah swt, dan, jauhi segala laranganNya. Berusaha dan berdoa agar kita sentiasa di jalan yang lurus, berada di jalan yang Allah swt redhai. Berpegang teguhlah pada Al Quran dan As Sunnah, semoga kita sentiasa dipelihara oleh Allah swt..

"Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah dan carilah wasilah yang boleh menyampaikan kepadaNya (dengan mematuhi perintahNya dan meninggalkan laranganNya); dan berjuanglah pada jalan Allah (untuk menegakkan Islam) supaya kamu beroleh kejayaan."
(Al-Maaidah 5:35)