+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Wednesday, January 21, 2015

Gagah Seorang Wanita

Kata seorang kenalan, Allah swt ciptakan lelaki dan wanita itu, sememangnya berbeza.  Kekuatannya juga berbeza. Bayangkanlah bagaimana, jikalau, lelaki dan wanita itu sama kekuatannya.. Asal sahaja ada pertelingkahan atau perbalahan, diajaknya bergaduh sampai bertumbuk. Naya!

Kata teman yang lain pula, sabar lelaki dan wanita ini berbeza. Sabar seorang lelaki, ketika sedang tidur nyenyak, tiba-tiba si anak menangis di tengah malam. Si lelaki boleh bersabar mendengar tangisan si anak lalu terus menyambung tidurnya manakala si wanita, sabar menahan mengantuk lalu bangun dari tidur untuk memastikan si anak berhenti menangis.

Maha Suci Allah Yang Maha Pencipta.

Wanita, di dalam Al-Quran, sering disebut-sebut. Bahkan, ada  Surah khas untuk wanita. Islam mengangkat tinggi darjat wanita terutamanya yang bergelar ibu. Malah, dalam khutbah terakhir Nabi saw, baginda juga ada meninggalkan pesan untuk kaum wanita.

Thursday, January 8, 2015

Mengutip Ibrah Banjir Di Pantai Timur



2014 telah berlalu meninggalkan kita. Tahun baru sudah datang, 2015 kini sudah lebih seminggu bersama kita. Namun. Maaflah 2015. Bukan seperti tahun-tahun sudah, tahun baru kali ini bagai tiada erti. Tidak diraikan seperti selalu. Bukan bermakna kami tak suka. Bukan bererti kami benci.

Cuma, tahun 2014 terlalu perit bagi kami. Terlalu pedih. Terlalu banyak kisah duka, bertambah luka ketika dipenghujungnya, sehingga tak mampu untuk kami bermadah indah, berucap kata, berimpian berazam. Maaflah 2015.


Jangan berkecil hati. Insya Allah, bersamamu dan tahun-tahun akan datang, kami akan terus tabah, terus berjuang. Benar kami ditimba musibah, diuji dengan ujian yang sangat berat. Biarlah tahun ini menyimpan semuanya kemas. Jangan sampai kami tercalar hingga rebah lagi. Moganya Allah kurniakan kami ganjaran kebaikan atas musibah yang kami lalui. Moga kami akan segera bangkit. Melompat lagi lebih tinggi.. Insya Allah.

Tuesday, December 30, 2014

Dia Yang Ku Sakiti

Jam pada dinding jarum panjangnya berada pada nombor 12 manakala jarum pendeknya terletak pada nombor 9. Lambat 15 minit daripada jam tangan yang melekat di pergelangan tangan kiriku. Suasana di tempat kerja sunyi sepi, semua rakan sekerja sudah pulang ke rumah masing-masing. Tinggal aku seorang diri menghadap skrin komputer. 

Kalau nak tunggu kerja siap, memang sampai bila-bila pun kerja aku takkan siap. Itulah hakikatnya. Tapi, sepatutnya, esok aku boleh saja sambung kerja-kerja ku itu. Sepatutnya juga, tadi jam 6 petang aku dah boleh pulang ke rumah, namun, hati ini terasa sangat keberatan. Rumahku bukan lagi syurgaku. Rumahku bukan lagi tempat yang menenangkan hati mendamaikan fikiran. Malah, bertambah kusut fikiranku sebaik sahaja kaki melangkah masuk ke dalam rumah. Telefon bimbitku berdering lagi- untuk kali yang aku sendiri tidak terhitung. Aku jawab panggilan malas-malas. "Ya. Balik lewat sikit. Banyak kerja." Diam. Panggilan diputuskan. Aku menyandarkan belakangku pada kerusi. Memandang ke arah skrin dengan pandangan yang kosong.

Friday, November 28, 2014

Jauhilah Diri dan Keluarga dari Azab Api Neraka.




Antara keistimewaan orang Melayu adalah mereka kaya dengan bahasa. Suka cakap berkias, berlapik. Berpantun, berbidalan. Berbunga-bunga dalam menyusun kata. Barangkali, orang Melayu dulu-dulu faham benar, bahawasanya orang Melayu, sangat lembut hatinya, mudah terasa, mudah tersinggung.

Apakah keadaan itu masih lagi sama hingga sekarang? Pada zaman milineum ini, orang Melayu juga tidak ketinggalan 'berevolusi' seiring dengan kemajuan sains dan teknologi. Bukan sahaja tidak lagi berbahasa bunga-bunga, malah, makin ramai yang jadi kian tidak beradab!

Lihat saja komen-komen pembaca di laman sosial contohnya di Facebook. Bahasanya? MasyaAllah. Mencarut. Memaki hamun. Seakan perkara biasa. Mana salah dan mana silapnya? Apa dah jadi, apa nak jadi?

Bagaimana kita hari ini, begini, dan bagaimana pula anak cucu kita esok dan lusa? Jika sekarang sudah begini, bagaimana pula keadaan pada hari-hari mendatang?


Saturday, November 22, 2014

Kita Nak Ke Mana, Nak Ikut Siapa?

Maaflah.

Lama tidak menulis, terasa kekok sungguh. Janggal. Terasing di ruangan sendiri. Kalau dulu, dalam 30 minit saya boleh siapkan satu entri blog, sekarang ini, MasyaAllah! Susah sungguh. Ilham tidak mahu datang. Idea tiada. Mahu menyusun perkataan menjadi satu ayat pun terasa payah. Benar kata orang tua, pedang yang tajam - kalau lama disimpan akan berkarat - boleh jadi tumpul! 

Sahih! 

Apapun.

Jatuh, bangkit semula.