+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Friday, July 31, 2009

Jawapan untuk Soalan

Sebagai hamba Allah yang sentiasa mengembara, yang sentiasa mencari.. saya sangat bersyukur kepada Allah kerana hari ini, saya dikurniakan jawapan untuk menjawab salah satu persoalan yang sering mengganggu benak fikiran saya.. Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.

Dalam post saya sebelum ini yakni di SINI, saya tertanya-tanya..

"Have you ever done a mistake, and then right after when you realized what you had done, you try to fix it but unfortunately, harder you try, worse it turn out. Have you?"

Alhamdulillah, jawapannya kini sudah saya ketemui.. Subhanallah..

".....maka janganlah kamu memuji-muji diri kamu (bahawa kamu suci bersih dari dosa). Dia lah sahaja yang lebih mengetahui akan orang-orang yang bertaqwa."

[Surah An-Najm: Ayat 32]

Rupa-rupanya, selama ini saya tersilap. Saya sering berfikiran bahawa saya seorang yang baik hati, tidak mungkin melukai hati insan lain, tidak mungkin menyusahkan orang lain, tidak mungkin berdendam, tidak mungkin memusuhi sesiapa, tidak mungkin melakukan sengaja menyakiti hati sesiapa. Saya rasa saya seorang yang baik hatinya.. Astagfirullahalazim..

Astagfirullahalazim.... Sekarang saya sedar kini, tiada yang sempurna melainkan Dia dan walau seingin mana saya menjadi seorang yang 'baik', ia adalah sesuatu yang mustahil. Saya boleh menjadi lebih baik dari saya hari ini, seandainya, saya sedar mana kelemahan saya dan saya tahu bagaimana mengubahnya! Alhamdulillah.. kini saya tahu, dan insyaAllah, saya akan cuba semampu saya, dengan izin Allah, untuk menjadi lebih baik dari semalam. InsyaAllah.


Apa Alasan Kamu?

Who Is He????

Boleh rujuk SINI..

Jika dia boleh? Jadi, apa alasan kita untuk gagal?


P/S: Dear all, weekend ini saya tidak berkesempatan meluang banyak masa bersama kalian di blog ini, jadi saya mohon maaf yer.. doakan agar 'ketiadaan' saya ini, adalah bermanfaat untuk kita semua, insyaAllah.

Appreciate the Gift

Part One.

Yesterday I’m driving home from Pasar Malam (after work) with full of tears in my eyes. I just can’t stop thinking bout a poor beggar whom I met at the Pasar Malam.

Dunno how to explain bout his physical, but he is abnormal (OKU) and he crawled on the road. Lower than my knees. He is very thin. Skinny as we could see his bones.

While I’m always murmur bout being fat, there are lot of people suffer and starve. This young beggar is look un-familiar to me. I can say, there is a ‘beggar syndicate’ here.

Usually there was a woman or a man, with one leg. I can recognize them because every time visited Pasar Malam I will meet them. And 70% I believe that they (or someone) ‘cut’ their leg to be a beggar. Normally, since the Pasar Malam in front of my office is just a narrow, there only have one beggar at the same time. No clash. That’s why I suspect, they have a syndicate. Their faces are not a Malaysian type. Just Allah knows everything, and no matter whom they are, I believe, if we give helps, sincere with the name of Allah, insyaAllah, Allah will gives us rewards as a return.

Back to the young beggar.. He is very skinny. His ‘abnormal’ are nature, maybe since he was born. His bones are ‘twisted’, so different with us. How poor. But yet, he always smiles. He lower his head (almost touch the road) every time people give him some money. How touching. As usual, I bend my knees while giving but at this time, I need to bend lower, almost squatting, and he response by lower his head (maybe to say thanks) then smiling at me. Ya Allah. He has a very difficult life but yet able to smile. I feel so (dunno how to say), quickly I walk away and went to my car. Can’t stay any longer, if not I can’t stop my tears flowing.

End Part One.

Part Two.

Today, I’m driving alone towards my office with my little red cute car. I am late, little bit in rush, so I drive quite fast. Almost full throttle.. Huhu.. While listening to radio, I focus on the road. The red car moves very swift. Suddenly, a bicycle crosses the road, it is very close. Immediately I hit the emergency break and sound the hon. Long and loud tones. My heart beats very fast. So close! If I fail to slow down my car, if I late for just only one second, I must hit him! Naauzubillah.. Luckily also behind me there is no car. If not, I could able hit by other car because of the emergency break. Thanks to Allah for saving him and me. Alhamdulillah. However, my heart still beating so fast until I reach my office and park the car. The man with the bicycle crossed just in front of my car keep flashing back in my head. So close!

Some people are perfect but some people not.

Some people got everything while some others not.

The people who don’t have everything wish to have what they don’t but unfortunately, people who have everything did not appreciate what they have. As the example, the man who crossed the road, so hustle without looking right or left. Aren’t he loves his own body, own life? Aren’t he is happy and grateful for being physically perfect? What if the car hit him? He might break his leg or his hand, or ever worse than that, he might lose his live on road. As Malays said “mati katak”. Naauzubillah.

Allah gives us eyes, ears, nose, legs, hands and everything so perfect is for reasons. While we have what we have, we must appreciate the Allah’s gift, take care of it carefully, obey to Allah, follow Allah’s rules, do the good and avoid the bad. Please be careful especially on road. Don’t hustle. Turn right, left then right before cross. For ladies (or maybe everybody), avoid walking alone. Criminal is everywhere. Nobody knows what will happen in future. Stay away from dangers.

For smokers, stop smoking. You are in your way to destroy your own body and silently killing others around you. He/she is maybe your loves one. Eat to stay alive not eat for death. Do some exercise. Keep the healthy life style and avoid bad activities. Don’t drink. Avoid sex before married. Don’t take drugs or forbidden pills. Spend time for your physical and mental to get enough rest. Avoid stress. If you have problems, try to settle it down intelligently. If you can’t, please discuss with others and if there is no way out, ask for other’s help. However, avoid borrowing money from shark loan. Manage your credit card smartly. Reduce debt. Don’t is better.

End Part Two.


Friends, while we are stuck in a difficult or hard situation, say thanks to Allah because at least, we still alive, and we still have two legs, two hands, two eyes, two ears. Remember, someone is somewhere are not lucky as us. They don’t have what we have. So, my dear friends please appreciate everything we have. Say Alhamdulillah to Allah always.

We are lucky but some people are not.

If they can smile so what our reasons to not?


Thursday, July 30, 2009

Bad, Worse and Worst.

Have you ever done a mistake, and then right after when you realized what you had done, you try to fix it but unfortunately, harder you try, worse it turn out. Have you?

I do, not only once, twice or trice, but so many times. Everything is not succeed. Worse than that, not only things are not going happen as what I wish, but getting worse and worst, it makes me feel sucks.

I always finally end up the 'trial' with huge of frustrated and disappointed, It’s make me totally feel very bad. Full of regrets and feel useless. Every time it was happened, I ask my self ‘why’ again and again but still, until now, I don’t have the perfect answer. And still, until now, i repeated it again and again.. Why? What's wrong with me or what's their fault?

I dunno... Maybe...

Once broken consider sold.

Once go straight no more u-turn.

Maybe, lot of peoples always thinks like that, which is I never happen to understand. Since I am easy to forgive and forget, I always assumed that other people also think the same way as I am. Which is I am wrong. Nobody can read others mind. I should not assume that we are all same. Everybody is totally different. I am me and you are yours. I always do wrong but still I cant learn. How pathetic.

I feel very sad when people looked at me in a bad way. I feel horrible. I don’t like it because I am honestly not like that. I never look at people with evil eyes. I am not a witch. I just try to fix problems. That's it, not more. Not less. I want make things end up better. I want make every problems settle. I want make everything clearer but why, why I always fail?

I still searching for the answers...

Why.. Why.. Why..

Wednesday, July 29, 2009

Cinta atau Nafsu?

Re-Publish kerana ada topik serupa di buka di iluvislam.com .. Kali pertama artikel ini pernah di siarkan adalah di sini.. Semoga bermanfaat.

Utusan 2 Mac melaporkan:

Sebanyak 75,299 kes perceraian direkodkan di seluruh negara pada 2007 dan 2008 termasuk kes-kes tertunggak bagi tahun-tahun sebelumnya.

Daripada jumlah tersebut, sebanyak 64,631 kes dicatatkan pada 2007 yang turut melibatkan tunggakan kes tahun-tahun sebelumnya, manakala sebanyak 10,668 kes dilaporkan tahun lalu.

Harian Metro pula melaporkan:

Mengaibkan apabila semakin ramai remaja perempuan beragama Islam di negara ini kehilangan dara pada usia muda.

Lebih membimbangkan, segelintir mereka berbangga dengan status itu dan beranggapan remaja yang masih dara sebagai kelompok ketinggalan zaman.

Dan Harakah Daily 16 Feb pula turut melaporkan:

Jumlah anak tanpa bapa di Malaysia mencecah 257,411 orang sekarang, sama hebat dengan ancaman penyakit selsema burung atau aedes kata, Senator Muntaz Mohd Nawi.

Beliau ketika merasmikan program Hi-Tea anjuran Dewan Muslimat PAS Bayan Baru di Dewan Orang Ramai Sungai Ara semalam juga membidas dasar kerajaan yang tidak serius menangani permasalah tersebut berbanding ancaman penyakit lain termasuk chikunya.


Maaf, mungkin topik kali ini tidak di senangi oleh semua orang. Anda berhak untuk berhenti membacanya. Walaupun ini adalah perkongsian yang pahit untuk di telan tapi inilah hakikat.

Adam dan Hawa.

Manusia pertama yang diciptakan iaitu sang Adam menikmati segala yang indah di syurga. Namun Baginda tetap berasa sunyi dan 'kehilangan'. Akhirnya Hawa diciptakan untuk menemani Adam. Barulah Adam berasa lengkap dan sempurna. Mereka bahagia di syurga dan kemudiannya kerana cintanya kepada Hawa, akhirnya mereka dihukum turun ke bumi.

Manusia pertama dan kedua adalah lelaki dan wanita. Saling memerlukan dan saling melengkapi. Masa terus berlalu dan sehingga kini, lelaki dan wanita masih saling memerlukan antara satu sama lain. Masing-masing ada tarikan yang tersendiri. Wallahua'alam.

Kenapa Nikah?

Masing-masing pasti ada jawapan yang tersendiri. Kadang-kadang bila niat menyeleweng, bukan bernikah kerana mencari keredhaan Allah, tapi bernikah kerana ingin bermegah-megah, bernikah kerana ingin memuaskan nafsu, bernikah kerana seronok melihat orang lain bernikah, bernikah kerana terpaksa, bernikah kerana ingin memiliki si dia semata-mata, maka masjid yang terbina mudah benar runtuh, terjadilah penceraian.

Ramai yang bernikah tanpa berfikir panjang, bernikah dalam keadaan mental dan fizikal yang tidak bersedia, kewangan yang tidak stabil, bernikah tanpa ilmu dan pengetahuan yang cukup menjadi antara sebab punca terjadinya sesebuah penceraian. Wallahua'alam.

Seks dan Cinta.

Wanita sanggup berbuat apa sahaja untuk mendapatkan cinta. tapi si lelaki pula sanggup berbuat apa sahaja untuk seks. (tak semua). Si A yang lebih 'berpengalaman' telah merenggut teruna si B. Dan akhirnya berjaya 'mengikat' si B. Atas rasa cinta dan lain-lain sebab, mereka akhirnya merancang untuk berumah tangga. Happy ending tapi ini cuma kes terpencil. Satu dalam juta-juta.

Pengalaman kenal dengan ramai orang mendedahkan saya dengan pelbagai 'cerita'. Ada satu lagi kisah. Si wanita, T, yang sudah 'tiada dara' berjaya mendapat cinta si S dengan cara yang serupa. Tiga hari berkenalan, sudah rela hati mengikut si S balik ke rumah dan bila lelaki dan wanita berduaan di sebuah bilik, pastinya ada yang ketiga lalu terjadilah maksiat yang hina. Astaghfirullahalazim..

Bukan itu sahaja, saya pernah kenal dengan seorang gadis, waktu itu dia di tingkatan lima. Saya mengenalinya semasa saya bekerja part time sewaktu cuti semester.

"Kak as, kalau saya ajak dia tidur camne yer?dia nak tak?" Astaghfirullahalazim....ke situ pulak dia fikir. Buaya mana tolak bangkai dik oii..Betapa 'dara' di pandang remeh oleh si gadis. betapa zina di anggap 'benda biasa' di zaman milennium ini. Naauzubillah..

Teringat zaman pengajian saya di universiti. pelajar lelaki dan wanita tinggal serumah. pelajar lelaki keluar masuk rumah pelajar wanita. dan ada juga yang 'kantoi' di bilik asrama dan dewan kolej. Astagfirullahalazim..satu kes yang paling gempar semasa saya di universiti adalah seorang naqibah bertudung labuh di tangkap berkhalwat dengan pasangannya di bilik komputer kolej..Aduh~!!Apa lagi yang kurang?

Malang bagi si Juliet yang gagal dalam mengejar cinta. Bukan saja kehilangan 'harta yang paling berharga', lebih dari itu, mereka melakukan dosa besar, kedua-duanya di kenakan tindakan disiplin oleh pihak kolej/universiti, menanggung malu yang tidak terhingga, dan bertambah malang pula apabila si Romeo tidak mahu bertanggungjawab dan menolak untuk bernikah..

Hasilnya, si Juliet terpaksa berhenti belajar dan si Romeo pula kembali ke unviversiti semula selepas di gantung tanpa riak rasa bersalah..

Wahai hawa, kenapa harus kita yang menjadi mangsa?

"Wanita umpama sebuah rumah yang penuh dengan harta yang bernilai. Jika kita ingin melindungi harta itu, kita sepatutnya mengunci rumah itu dengan sebaik mungkin dan sebaliknya terjadi jika kita membiarkan pintu rumah sentiasa terbuka, pasti sesiapa saja akan dapat menceroboh dan merampas harta yang bernilai itu...pilihan terletak di tangan kita..Wallahua'alam."


Seks dan zina bukanlah perkara remeh dan tidak boleh di pandang enteng. Seharusnya gejala tidak sihat ini di bendung dan di banteras. Jika terus dibiarkan ia ibarat barah yang merosakkan sesuatu bangsa dan agama. Jika ia terus di biarkan, sesebuah institusi pernikahan tidak lagi dipandang tinggi. Susur galur keturunan dan nasab juga menjadi celaru. Anak luar nikah kian bertambah. Kes pengguguran dan buang bayi pula meningkat. Dosa dan pahala dipandang ringan. Syurga dan neraka bagaikan tiada beza.

Kita sayang keturunan kita. Kita sayang agama kita. Kita sayang bangsa dan negara kita. Tapi bagaimana kita ingin mengatasi permasalahan ini? Adakah memadai dengan memeluk tubuh dan menggelengkan kepala?

"Janganlah kamu mendekati zina bahawa sesungguhnya ia (zina) adalah kejahatan dan keji perjalanannya".

"Bahawa sesungguhnya solah (sembahyang) itu (berupaya) mencegah (yang mendirikannya) dari melakukan perkara yang keji dan mungkar".

Sedetik dua detik, saya berfikir sendirian..harus bagaimanakah percaturan ini ingin diteruskan? Semoga Tuhan terus memberikan kekuatan dan petunjuk, kepada saya dan seluruh umat manusia.

"Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya.

(Mereka berdoa dengan berkata):

"Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami ! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami.

Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir".
[Al-Baqarah: Ayat286]

Sekian, Wallahua'alam.

Tuesday, July 28, 2009

Hambatan Dosa

Sayang, dalam senyum aku menangis.
Mereka melihat aku bahagia namun sebenarnya aku tidak.
Setiap langkahku, setiap hembusan nafasku,
Setiap detik saat waktu berlalu.
Sedikit pun aku tidak pernah mampu melupakanmu.
Walau sekelipan mata juga aku tidak bisa melupakan dosa silamku.
Sayang, aku manusia yang berdosa. Aku manusia yang hina.
Aku manusia yang kejam. Aku manusia yang mengkhianatimu.
Aku merayu padamu sayang.. Andai kau bisa..
Maafkanlah aku. Ampunkan aku.
Aku benar-benar menyesal kini.

Sayang, andai kau bisa mendengar.
Ketahuilah bahawa aku benar-benar menyayangimu.
Bukan sedikit sayangku padamu.
Bukan sedikit cintaku padamu.


Aku juga tidak mahu kehilanganmu.
Tahukah kamu, sejak aku tahu kita akan di pisahkan.
Sering saja aku menangis sendirian,
Memelukmu yang tika itu bersatu dengan jasadku.
Namun waktu itu aku bodoh.
Waktu itu aku lemah.
Waktu itu aku buta.
Waktu itu aku naif.
Aku tidak berdaya memperjuangkan cinta kita.
Aku mengalah sebelum melangkah ke medan juang.
Aku tewas, mudah benar berserah.
Maafkanlah aku sayang.
Kerana mengizinkan kita dipisahkan.

Melihat anak-anak kecil ketawa girang bersama rakan benar-benar meruntun hatiku.
Andai kau ku biarkan hidup, kau juga pasti girang dalam pelukanku kini.
Kau juga pasti merengek manja minta aku memujukmu.
Belikan aiskrim atau gula-gula.
Permainan atau baju baru yang cantik.
Seperti rakan sebayamu yang lain.

Andai kau masih bernafas, di sini, dunia ini.
November ini genap usiamu 5 tahun.
Umaira dan Uwais pasti menjadi teman rapatmu.
Mereka anak Mak Long Tina.
Uwais pula sebaya kamu.
Aku dapat bayangkan bagaimana kamu bermain bersama-sama.
Pasti aku ketawa melihat keletah kamu semua.

Mungkin anganku terlalu jauh.
Atau aku yang kian sesak di hambat dosa?
Kian hari hidup ini aku rasakan tiada ertinya.
Suram tiada warna.
Atau aku memang layak di hukum begini.
Kerana aku pernah mengkhianatimu.
Kerana aku tidak memberi kesempatan untukmu menikmati keindahan dunia ini.
Kerana aku tidak mengizinkan kau menghirup udara di bumi indah ini.

Hingga mati pun.
Bisa dosa ini tetap menemani aku.
Sentiasa menghantuiku.
Bersatu denganku bagai bayang.
Mengekoriku ke mana pergiku.
Bagaimana harus aku tersenyum ketawa riang?
Seharusnya aku dihukum.
Biar suci segala dosa itu.

Moga Tuhan mengampunkan dosaku.
Moga Tuhan menerima taubatku.
Hanya itu yang mampu membuat jiwaku tenang.
Andai kau kini di pintu syurga.
Doakan juga moga dosaku di ampunkan.
Agar di syurga kelak kita dapat bersatu lagi.
Kaulah cintaku buah hati ku.
Nantikan aku di syurga.

Jangan kau ingat aku bahagia kerana memisahkan kita..
Ketahuilah aku benar-benar sengsara tanpamu.
Ketahuilah aku juga tersiksa..
Hambatan dosa ini tidak akan pernah berhenti mengejarku.

Monday, July 27, 2009

Setulus Kasih Irdina

Ruang empat segi itu kelihatan tenang, sepi menyelubungi segenap ruang. Di situ, duduknya seorang lelaki sedang khusyuk menatap monitor komputer. Dia membaca dari baris ke baris, hingga akhirnya tiba di satu perenggan, dia berhenti membaca seketika. Ayat-ayat itu di ulang berkali-kali, cuba untuk memahami sedalam-dalamnya, risau andai dia tersilap tafsir.

"Saya Irdina binti Irsyad, sekali lagi memohon maaf atas segala keterlanjuran dan kekasaran bahasa. Kita pernah menjadi kawan dan selepas ini, kita bukan lagi sesiapa. Saya akan lupakan awak sebagaimana awak melupakan saya. Semoga Allah mempermudahkan segala urusan kita, InsyaAllah,"
bait-bait kata yang tercatit pada skrin putih di hadapannya itu benar-benar menusuk hingga ke tangkai jantungnya. Hakimi berhenti membaca. Matanya di pejam erat. Tubuhnya disandarkan pada kerusi berwarna biru. Tidak semena-mena kerusi itu melentur sedikit ke belakang.

Hakimi masih lagi bersandar kaku. Fizikalnya kelihatan tenang namun jiwanya bergelora, hatinya berkecamuk resah. Pelbagai persoalan bermain di mindanya. Dia cuba mengurai segala kekusutan namun malangnya, semakin di cari penyelesaian, semakin dia hilang punca. Masalah kian bertambah komplikated. Akhirnya dia mengeluh perlahan. Matanya dibuka kembali bagai baru mendapat ilham. Dia harus lakukan sesuatu. Mesti! Hakimi bermonolog sendirian.


Pada suatu petang, sebaik sahaja pulang dari kerja, ibu bapa Hakimi mengajaknya duduk semeja, ada sesuatu yang ingin dibincangkan, lalu Hakimi akur. Setelah berbasa basi, ayah akhirnya membuka cerita.

"Hakimi, ayah dan emak berpendapat, umur seperti kamu sudah sesuai benar mendirikan masjid, berumah tangga. Apa kamu sudah punyai calon sendiri?" Encik Hashim mengajukan soalan kepada anak sulungnya yang kini sudah menganjak usia 29 tahun. Isterinya sekadar menganggukkan kepala,tanda sokongan kepada buah kata si suami. Hakimi memandang tepat ke arah ayahnya. Hakimi lansung tidak terkejut mendengar soalan kedua ibu bapanya itu, malahan dia sudah dapat meneka dari awal. Masakan tidak, di mana-mana saja dia pergi, soalan serupa sering menyentuh gegendang telinganya, dia sudah lali. Dia juga sedar akan umurnya yang bukan lagi muda, sahabat-sahabat semuanya sudah beranak pinak. Hakimi menarik nafas panjang, kemudian menggelengkan kepalanya, maknanya dia tidak mempunyai sebarang calon untuk dijadikan isteri.

Puan Maimunah yang mendiamkan diri sejak tadi akhirnya bersuara..

"Emak tengok kamu ni ada rupa, kerja pun bagus, takkan lah tiada gadis berkenan pada kamu? mereka buta ke? " kata-kata itu terluncur dari bibir ibunya, selalunya perempuan memang begitu, apa di fikirannya itulah di bibirnya, dan wanita yang bergelar ibunya itu juga tiada bezanya dengan wanita-wanita lain, namun di hatinya, ibulah wanita yang paling istimewa. Paling mengerti, paling memahami, sanggup bersusah payah demi suami dan anak-anak. Ibu penuh dengan kasih sayang, penuh rasa cinta. Kadang-kadang Hakimi cemburu dengan ayah, bertuah ayah mempunyai isteri seistimewa ibu. Hakimi juga mahu isterinya kelak serupa dengan ibu, jika pun tidak menyamai 100%, 70% pun jadilah.

"Hakimi! emak bercakap dengan kamu.." suara Puan Maimunah berjaya mengejutkan Hakimi dari lamunan. Dia melontarkan senyuman, menutupi khilafnya yang menerewang jauh ketika kedua ibu bapanya sedang mengajak berbincang. Hakimi akhirnya bersuara..

"Belum ada calon, emak, ayah. Emak faham-fahamlah kerja Hakimi macam mana, bukan ada masa nak mengurat anak gadis orang.." Hakimi cuba berseloroh. Puan Maimunah sekadar tersenyum, di dalam hati mengiyakan kata anak terunanya itu. Betul juga, kerja memanjang, pagi keluar rumah, malam baru pulang, kadang-kadang ke luar daerah. Bisik Puan Maimunah di dalam hatinya.

"Kalau begitu baguslah, kawan ayah ada anak gadis, ayah pernah bertemu dengannya, ayah berkenan dengannya.." Ayah kemudiannya tersenyum setelah setelah selesai berkata-kata. Puan Maimunah di sebelahnya juga tersenyum. Hakimi sekadar menyakat.

"Haih, emak tak jeles ke, ayah berkenan dengan gadis lain mak.." Hakimi ketawa kecil. Puan Maimunah menjengilkan matanya. Anaknya yang sulung itu nama saja seorang jurutera berjaya, tapi sikapnya tetap sama tidak berubah, suka benar menyakat. Kadang-kadang dia sendiri tidak sedar bahawa anaknya itu sudah dewasa, begitu cepat masa berlalu.

"Kamu ni, ke situ pulak, ayah kamu ni berkenan untuk jadikan anak gadis Encik Irshad tu sebagai menantu, bukannya isteri, buat apa emak cemburu?" Ibu membidas, bibirnya dijuihkan sedikit ke hadapan. Hakimi dari tadi menahan gelak kini ketawa mengekek. Gelihati melihat perilaku ibunya.

Setelah beberapa ketika, Hakimi berhenti ketawa, tidak mahu nanti ketidakseriusannya itu mengguris hati kedua ibu dan ayahnya. Hakimi akhirnya bersuara,

"Gadis tu bagaimana ayah, Hakimi tak boleh lah bagi jawapan sekarang, mahu terima atau tidak.. tapi Hakimi rasa, Hakimi mahu kenal dia terlebih dahulu, tidak mahu nanti bila sudah ijab dan kabul baru nak menyesal.." Hakimi memberanikan diri menuturkan kata. Encik Hashim kelihatan termenung seketika, memikirkan kata-kata anak sulungnya itu. Ada betulnya.

"Kalau begitu, ayah akan maklumkan kepada Encik Irshad dululah.. kalau dia bersetuju kalian berkenalan dulu, ayah tiada bantahan, tapi kamu harus ingat, jaga adab, jaga akhlak, jangan pula permainkan perasaan orang, jaga nama baik keluarga kita. Kita orang Islam, sesaat pun kamu jangan lupa ya, dan oh ya, ayah bagi kamu tempoh enam bulan, ayah mahu dengar satu jawapan sahaja nanti, setuju atau tidak, itu saja," Encik Hashim menyatakan kesetujuannya. Nadanya ada tinggi ada rendah. Bab agama dia sentiasa tegas, tiada lebih atau kurang. Anak-anaknya di didik begitu sejak kecil. Encik Hashim mahu anak-anaknya menjadi anak yang soleh.

Hakimi menganggukkan kepalanya, tiada bantahan.

Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

Peristiwa petang itu bermain-main di layar fikirannya. Perbualan antara ibu dan ayah pada petang itulah menjadi salah satu titik permulaan perkenalannya dengan seorang gadis bernama Irdina Irshad. Seorang gadis pelik lagi merimaskan. Namun bila dia menyepi, mampu membuat perasaan Hakimi digoncang resah. Ah, dia memang pelik, atau istimewa? Entahlah.. persoalan itu masih tidak dapat dijawabnya. Namun dalam diam, Hakimi mengakuinya, ada sesuatu pada gadis itu, sesuatu yang sukar dilafazkan dengan kata-kata.

Sudah lebih tiga bulan mereka berkenalan, berhubung melalui e-mel dan sms, namun sekalipun tidak pernah bersua muka. Bercakap di telefon juga tidak pernah. Hakimi cuma pernah melihat sekeping gambar Irdina, gambar yang di kirim oleh Encik Irsyad melaluinya ayahnya Encik Hashim. Hakimi juga yakin, ayahnya juga turut melakukan hal yang sama, menghantar gambarnya kepada Irdina, namun dia sedikit pun tidak membantah. Dia cuba mengerti perasaan ayahnya yang tidak sabar menimang cucu kerana kebanyakan dari sahabatnya semuanya sudah mempunyai cucu. Hakimi mengerti.

Pernah suatu ketika, Hakimi menghantar e-mel kepada Irdina, di dalamnya di selitkan kata-kata berikut..

"Saya percaya awak tahu tentang rancangan ke dua ibu bapa kita, namun saya harap awak tidak menaruh sebarang harapan kepada saya, saya takut kelak nanti awak akan kecewa, buat masa ini, sama-sama kita mohon petunjuk dari Allah, sama-sama lakukan istiqarah, moga Allah permudahkan," Hakimi cuba berterus terang, menyatakan hasrat hati melalui tulisan kemudian menekan butang 'send'. E-mel di hantar. Tidak lama kemudian, Hakimi menerima maklum balas dari Irdina.. katanya, dia juga pasrah dengan ketentuan Ilahi, dia juga percaya kepada qada' dan qadar Allah, ajal maut, jodoh pertemuan semuanya di tangan Tuhan, dia pasrah dan redha dengan segala ketentuan Tuhan terhadapnya. Hakimi yang membaca baris ayat berasa lega dengan penerimaan positif Irdina. Di dalam hati berdoa, mudah-mudahan Allah permudahkan segala urusan.



Sunday, July 26, 2009

Malaysia Boleh: Semuanya Boleh

Hari ini dalam sejarah (atau mungkin selama ini saya yang tidak peka..Wallahua'alam). Sambil membaca surat khabar secara online, saya terjumpa sesuatu yang 'unik', ingin saya kongsikan di sini..

Tajuk berita yang paling panjang (layak masuk Malaysian Book of Record, ^^)

"Satu program sebulan di semua 56 DUN, intipati Pintas rampas Selangor KUALA LUMPUR 26 Julai - Jentera penerangan UMNO Selangor diminta supaya mengadakan kempen penerangan sekurang-kurangnya sekali dalam sebulan di setiap 56 kawasan Dewan Undangan Negeri (DUN) negeri itu bermula Ogos depan."

Believe it or not, itulah tajuk berita yang di ambil dari SINI.

Pendek kata, Malaysia Boleh, semuanya boleh belaka, macam-macam pun ada.. ^_^

Saturday, July 25, 2009

Jodohku Di Mana?

Suatu petang yang damai, Ali berjalan-jalan di sebuah lorong yang sangat panjang.. Mengembara mencari sebuah destinasi, namun semakin jauh kaki melangkah, destinasi yang ingin di tuju menjadi kian kabur.

Kadang-kadang Ali terjatuh, kadang-kadang Ali tergelincir, kadang-kadang Ali tersesat, kadang-kadang Ali berlari, kadang-kadang Ali mendaki bukit, kadang-kadang Ali menuruni lembah.. Suatu pengembaraan yang sangat jauh.. Dan dia tidak tahu apa yang bakal menantinya di hadapan.. Hasbunallahuwanikmalwakil.. Bismillahitawakkaltualallah, wala haula wala kuwwatailla billah..

Ketika sedang mengembara, Ali akhirnya tiba pada persinggahan pertama, di situ, Ali bertemu dengan seorang lelaki yang sedang kelihatan muram. Ali singgah lalu memberanikan diri untuk bertanya..

"Saudara, kenapa saudara bersedih?" Ali bertanya. Suasana sepi seketika. Masing-masing diam melayani perasaan. Tiba-tiba lelaki itu menangis. Ali menjadi serba salah, dia ingin segera berlalu pergi. Belum sempat dia mengatur langkah, lelaki itu tiba-tiba bersuara..

"Suatu masa dulu, aku mempunyai seekor rama-rama yang sangat cantik, kepaknya berwarna warni, aku bahagia setiap kali melihat dia mengibarkan kepaknya, indah sekali.." Lelaki itu mula bercerita, wajahnya yang suram sekejap tadi kelihatan berseri seketika, seolah-olah sedang menggambarkan keindahan rama-rama miliknya itu. Namun, sebaik sahaja selesai berkata-kata, wajahnya kembali suram.. Dia kembali murung.

"Sayangnya rama-rama itu sudah tiada.. kerana terlalu mencintai rama-rama itu, aku telah memegang sayapnya terlalu erat, dan akhirnya aku telah mematahkan sayapnya yang indah itu... dia menderita kesakitan kerana aku.. akhirnya dia mati dan meninggalkan aku sendirian..." Lelaki itu menyambung kata-katanya, di hujung ceritanya itu, dia menangis semahu-mahunya. Tangisan seorang lelaki yang sarat dengan penyesalan. Beberapa minit menemani lelaki itu, Ali akhirnya meminta diri untuk meneruskan perjalanannya..

Sampai di persinggahan ke dua, Ali melihat seorang lelaki sedang duduk termenung.. angannya jauh entah ke mana. Ali berasa pelik lalu terdetik untuk bertanya. Ali menghampiri lelaki itu, beberapa ketika berbasa-basi, Ali kemudianya menanyakan hasrat hatinya, dia ingin tahu kenapa lelaki itu sedang duduk termenung..

"Maafkan saya, boleh saya tahu kenapa saudara duduk termenung sendirian di sini?. seolah-olah sedang memikirkan sesuatu.." Ali mengajukan soalan.. Pemuda di hadapannya membalas renungan matanya. Lama dia membisu, namun akhirnya dia memulakan cerita..

"Ibu bapa aku berpesan kepada aku agar aku merentasi sebuah taman yang indah, meminta aku agar memilih bunga yang paling cantik dan tunjukan kepada mereka. Aku juga tidak dibenarkan untuk berpatah balik atau menoleh ke belakang.." Pemuda itu bersuara seakan-akan berbisik. Dia seolah-olah sudah tidak punyai semangat untuk meneruskan kata-katanya. Suasana sepi beberapa ketika. Kemudian pemuda itu kembali menyambung ceritanya..

"Ketika meredah taman itu, aku terjumpa bunga yang cantik..tapi aku sangka bunga di hadapan pasti lebih cantik lalu aku biarkan bunga itu, begitulah seterusnya hingga akhirnya, bila aku tiba di hujung taman, aku tidak dapat memilih mana-mana bunga kerana aku rasakan bunga yang paling cantik adalah bunga yang pertama aku temui, tapi aku tidak dibenarkan untuk menoleh ke belakang lagi.. aku menyesal kerana tidak memilihnya terlebih awal, aku menyesal kerana tidak menghargainya.. kini aku tidak punyai apa-apa.." begitulah cerita pemuda itu.. Ali mendengar penuh teliti. Terbit rasa simpati di hatinya.. Namun Ali juga tidak dapat berbuat apa-apa, nasi sudah menjadi bubur. Setelah bersalam-salaman, Ali sekali lagi meminta diri, perjalanannya harus di teruskan..

Ali meneruskan lagi perjalanannya.. tiba di satu persinggahan, Ali bertemu pula seorang lelaki yang kelihatan sedang mencari-cari sesuatu. Matanya melilau ke kanan ke kiri, ke depan dan ke belakang. Dia mencari sesuatu. Ali simpati lalu cuba menghampiri, manalah tahu sekiranya dia dapat menghulurkan bantuan..

"Abang cari apa?" Ali kemudiannya bertanya kepada lelaki itu.

"Burung aku, burung aku yang cantik, aku sayang dia, aku kasihan melihat dia terkurung lalu aku bukakan pintu sangkarnya.. sayangnya, sebaik saja aku membuka pintu, dia pergi tinggalkan aku di sini, aku perlukan dia, aku sayang dia, aku mahu dia kembali, tapi dia sudah pergi jauh.." Lelaki itu menceritakan serba ringkas. Ali mengerti bahawa tiada apa yang dapat di bantu kerana burung itu sudah terbang jauh. Sebelum berlalu, Ali sempat berpesan kepada lelaki itu supaya tabah mengharungi dugaan hidup. Lelaki itu sekadar menganggukan kepalanya, namun tidak sempat beberapa minit kemudiannya, dia kembali mencari-cari burung kesayangannya itu. Ali benar-benar kasihan melihatnya. Namun perjalanan harus diteruskan.

Setelah beberapa ketika meneruskan perjalanan, Ali berasa penat dan ingin berhenti berehat. Di perhentian kali ini... Ali ternampak seorang lelaki sedang menutup mukanya dengan kedua belah tangannya, lelaki itu menangis. Ali berasa pelik, sungguh jarang lelaki menangis, lelaki itu menangis pasti kerana ujiannya bukan sedikit.. Sekali lagi Ali menghampiri lelaki itu.. Mulanya, Ali tidak berani bersuara, takut mengeruhkan lagi suasana.. Ali sekadar membatukand diri, menanti masa yang sesuai untuk bertanya..

Namun belum sempat Ali bertanya, tiba-tiba lelaki di sebelahnya menyapanya..

"Kau pasti hairan melihat aku menangis bukan?" Lelaki itu memulakan kata-katanya. Ali sekadar menganggukan kepalanya..

"Dahulu, aku dan wanita saling mencintai. Kami hidup bahagia bersama. Namun suatu hari, terjadi perselisihan faham antara kami, lalu aku secara tidak sengaja berkata kepada wanita, aku katakan bahawa dia bukan tulang rusukku.." Kata-kata lelaki itu tersekat-sekat dan terhenti di situ..pipinya masih basah.

"Kata-kata aku itu telah membuat wanita sedih dan kecewa, dia pergi meninggalkan aku, doakan agar aku dapat ketemu tulang rusukku.. bertahun kami terpisah, akhirnya kami dipertemukan lagi, aku dan dia masih lagi tidak ketemui tulang rusuk masing-masing..malangnya, setelah bertemu semula, dia akhirnya pergi meninggalkan dunia ini selama-lamanya.. dadaku terasa sakit yang amat sakit.. kini baru aku sedar bahawa dialah tulang rusukku, namun semuanya sudah terlambat.. dia sudah tiada lagi.." begitulah kisah lelaki itu. Kisah yang benar-benar menyentuh hati. Ali juga turut merasa simpati.. Ali cuba memujuk sekadar temampu namun lelaki itu tetap juga hanyut di ombak duka. Tangisan penuh kekesalan.

Begitulah kehidupan ini.. kita mencari jodoh terbaik kita, mencari dan mencari hingga kadang-kadang kita tidak sedar ia mungkin sudah ada di hadapan kita. Kita mungkin lupa untuk bersyukur, lupa untuk menghargai apa yang kita miliki, sehinggalah bila ia bukan lagi milik kita, barulah kite menangisi kehilangannya.

Tidak semua orang bertuah, tidak semua orang memiliki apa yang di kehendakinya. Mungkin apa yang menjadi milik kita tidak secantik atau seindah milik orang lain, namun sekiranya kita bersyukur dan tahu menghargai, percayalah, mungkin itulah anugerah yang terindah buat kita.

Sekian, wassalam

Thursday, July 23, 2009

Tag: Cerita Zaman Muda

Assalamualaikum wbt.. Kali ini saya di tag oleh Syawal, Asma dan Arisha.. tag yang serupa, maka demi tidak mengecewakan mereka, saya jawab yer tag tersebut..^_^

Tag itu berbunyi (dengar ke, hehe) :

1. Go to your photo files…Select the 6th photo folder.
2. Select the 6th photo in that folder.
3. Post that photo along with the story behind it.
4. Then challenge 6 blogging friends to do the same!


Story behind the picture? ermm.. sape yg ambik gambar nie? 90% saya yakin, fotografer adalah Aiza sebab kami berenam selalunya sentiasa bersama. Gambar ini di ambil ketika saya tahun satu di UTM . Lokasi yang lebih terperinci adalah Fakulti Kejuruteraan Kimia dan Kejuruteraan Sumber Asli.

Senibina fakulti ini sangat unik, hampir pembelajaran satu semester pun saya masih sesat, tak jumpa carik kelas. haha.. Selalu ikut member je, bila terpisah ngan member, ada hal lain etc, konfem menggagau carik bilik kuliah kat ner, tak jumpa.. sob3.. apa2 pun, saya sayang dan bangga dengan fakulti saya..fakulti hijau yang tersergam indah di atas bukit di UTM..=)

Okey, mari nak perkenalkan insan2 kaku di dalam gambar tersebut.. muda remaja belaka, masing-masing dari latar belakang berbeza, ada yang datang dari sekolah biasa, ada yang dari sekolah berasrama penuh dan ada yang dari MRSM. Di UTM kami ditemukan dan akhirnya menjadi sahabat baik.

Dari kiri hadapan: X, Bed, Diana

Dari kiri belakang: Ghan, Reen..

(Cerita terkini, Bed, Reen, dan Diana masing-masing sedang mengandung anak sulung, semoga semuanya selamat belaka..^_^)

Cerita sikit.. Pertama kali saya kenal/bersua dengan Diana adalah ketika hari pertama pendaftaran di UTM, dia adalah rakan sebilik saya selama dua semester, bilik kami adalah L13, 305. Gadis berasal dari Johor dan selalu sakit-sakit semasa minggu haluan siswa. Huhu.. kerana tunggu die, saya pernah kena ketuk ketampi di hadapan ramai orang.. dan hingga kini, she is still my best fren, kite sayang Diana..^_^

Kali pertama saya bersua dengan Ghan dan Bed adalah ketika minggu haluan siswa juga. Kami sama blok, sama aras, tapi tak pernah bersua. Ditakdirkan Tuhan, kami 'cuti' serentak, ketika sahabat lain sedang solat berjemaah di masjid, kami berkumpul di luar masjid. Sambil2 menanti, bertemu geng, kamcing pulak sampai sekarang.. Alhamdulillah..

Reen dan Aiza pula adalah rakan sekelas Ghan dan Diana. Kelas semester pertama di atur ikut abjab nama, saya H so kelas/seksyen satu. Ghan (Noraini), Diana (Nor Diana), Aiza (Noraiza) dan Reen (Norazreen) pula adalah sekelas so .. selalu sama2 lama2 kami jadi satu geng. Bed (Siti Zubaidah) pula kelas berbeza, yakni seksyen empat.. namun kerana kami satu blok, satu aras, mengeratkan lagi hubungan kami. Masuk sem dua, saya tukar kelas semua sama dengan mereka meninggalkan geng sekelas saya..(Sori to Nane, Fizan, Ayu, Juli dan Emy)..

Apa-apa pun, saya sayang semuanya.. dulu kini dan selamanya..^__^

Okey, selesai cerita di sebalik gambar tersebut.. sekarang giliran saya pulak kenakan orang, hehehe..

Mangsa seterusnya untuk menjawab tag ini adalah, jeng jeng jeng..:

2-Suhana/Ya Habibi
3-Nurul Huda
4-nudra shafini

Sekian dulu untuk kali ini. Semoga terhibur yer..


Wednesday, July 22, 2009

Dia Boleh, Kita?

BEIJING - Polis China mengeluarkan amaran terhadap seorang pemandu orang kurang upaya (OKU) selepas dia didapati menunggang motosikal tanpa kedua-dua belah tangan, lapor sebuah akhbar.

OKU tersebut, Liu Yeung, 27, dari Jimo dikesan memandu motosikal yang diubah-suai khas bersama dua pembonceng.

"Kami hanya menyedari dia tidak mempunyai tangan ketika dia ditahan. Liu memandu menggunakan badannya," kata seorang pegawai polis.

Liu dipercayai sudah menunggang motosikal tersebut sejak beberapa tahun lalu setelah dia cacat semasa masih kecil akibat menyentuh kabel elektrik sehingga merosakkan kedua-dua tangannya.
Ibu bapa Liu pernah menyerahkannya kepada pihak pengurusan sarkis ketika dia berumur 10 tahun dan memperoleh pendapatan dengan menunggang basikal.

"Lelaki itu menyangka polis menahannya kerana membawa dua pembonceng tetapi Liu terkejut setelah kami beritahu dia ditahan kerana menunggang motosikal tanpa tangan," kata polis.

Liu menganggur setelah syarikat sarkis tersebut muflis tiga tahun lalu dan sejak itu dia memperoleh pendapatan dengan menjalankan operasi teksi motosikal di bandar Jimo. - Agensi

Subhanallah, terkedu saya seketika tatkala kedua mata membaca bait-bait tulisan yang tercatat di sebuah akhbar tabloid, semalam. Kagum melihat semangat beliau yang tidak sempurna, telah bersusah payah demi mencari rezeki yang halal. Tanpa tangan, beliau menunggang motor untuk mencari rezeki. Membuktikan kepada kita bahawa tiada yang mustahil asalkan kita benar-benar berkehendak untuk mendapatkannya. Kekurangan bukan alasan untuk meminta-minta. Kecacatan bukan alasan untuk menagih simpati. Dengan kudrat yang ada, beliau berusaha malah telah melakukan sesuatu yang 'magik'. Maha Suci Allah yang Menciptakan.

Cuba bandingkan dengan diri kita. Kita sempurna segala. Tapi kita lebih suka gunakan anugerah jasad yang diberikan oleh Tuhan untuk melakukan perkara-perkara yang tidak berfaedah, malahan merugikan diri sendiri. Aduh, terasa betapa kerdilnya diri saya ini. Terasa betapa selama ini saya tidak mensyukuri nikmat yang telah di berikan oleh Ilahi. Terasa selama ini saya tidak memanfaatkan segala pinjaman Allah kepada saya dengan sebaik mungkin. Malangnya saya..

Lebih teruk dari itu. Ramai juga yang sempurna sifat, namun malas berusaha. Malas bekerja dan tergamak menganiaya manusia lain. Merompak dan mencuri demi mendapatkan wang. Malangnya manusia ini! Betapa tidak tahu bersyukur dan tidak menginsafi diri. Naauzubillah..

Semoga, semangat yang ada pada Liu Yeung, tahu berdikari dan berusaha gigih dapat dicontohi oleh kita untuk mencapai lebih banyak kejayaan, dunia dan akhirat. Bukan senang untuk senang, dan bukan susah untuk susah.. Memandangkan kita tidak tahu apa yang bakal terjadi pada esok hari, maka ada baiknya kita cuba lakukan yang terbaik, agar suatu hari nanti, walaupun kita tidak berjaya mencapai langit, setidak-tidaknya kita telah berjaya menggapai awan.


Monday, July 20, 2009

Leraikanlah Simpulan Dengan Cermat

Sesuatu masalah umpama simpulan tali yang kusut. Untuk menyelesaikan sesuatu masalah, kita kena menghadapinya dengan bijak, elakkan daripada melarikan diri dari masalah. Jangan menarik simpulan tali terlalu kuat, kelak simpulan itu akan semakin ketat dan sukar untuk di leraikan. Jangan mengenggam rama-rama terlalu kemas, kelak rama-rama itu terkoyak sayapnya lalu binasa. Belajar untuk memaafkan dan melupakan. Saya tahu ianya sukar, tapi demi kehidupan kita yang lebih baik di masa hadapan, kita tiada pilihan! Time will heal, insyaAllah jika kita mengizinkannya.

Luka yang paling dalam adalah luka kerana hirisan pertama.
Sakit yang paling sakit adalah sakit yang di ciptakan orang yang paling kita cintai.

Itulah kenyataan, lumrah alam. Tapi, mematahkan seluruh tangan kerana hirisan kecil di jari adalah suatu tindakan yang tidak bijak. Maksud saya, mensia-siakan seumur hidup kita kerana menangisi dan mengenang luka yang silam adalah tidak berbaloi! Luka di jari akan sembuh dengan sendirinya, cuma terserah kepada kita bagaimana untuk mengizinkannya sembuh. Kalu nak cepat baik, letak la ubat, dan sebaliknya..begitulah juga kehidupan ini..

Perkahwinan adalah nikmat dan anugerah dari Tuhan. Dengan perkahwinan ini juga,yang haram boleh jadi halal. Perkahwinan juga perlu untuk memanjangkan lagi susur galur keturunan dan zuriat seseorang. Perkahwinan juga adalah sunnah Nabi dan di tuntut dalam agama. Jadi, mengapa mengharamkan yang halal?

Wanita di ciptakan dari tulang rusuk lelaki yang letakknya dekat dengan hati supaya dia di kasihi dan hampir dengan lengan supaya dia di lindungi. Wanita bukan di cipta dari kaki untuk dipijak dan di hina dan wanita juga tidak di cipta dari kepala untuk di sanjung. Jika lelaki dan wanita menyedari hakikat ini, insyaAllah sesebuah institusi kekeluargaan yang terbina akan mampu bertahan lama dan membawa manfaat kepada semua ahlinya.

Kecewa dengan cinta pertama? Jika di lontar batu ke dalam sekumpulan manusia, insyaAllah batu itu akan mengena salah seorang dari mereka yang pernah putus cinta. Dalam sepuluh orang manusia itu, pasti 7 orang darinya ada pengalaman putus cinta.Cinta monyet, cinta tiruan, cinta palsu dan macam-macam cinta.

Kita belajar dari kesilapan dan pengalaman. Gagal sekali tak bererti selamanya gagal. Kadang-kadang Allah sengaja temukan kita dengan orang yang salah, supaya suatu hari nanti, bila kita bertemu dengan orang yang tepat, kita tahu menghargainya..Wallahua'alam. Kita juga selalu dengar, Allah sengaja turunkan hujan yang lebat tapi selepas hujan yang lebat itu, Allah anugerahkan kita dengan pelangi yang indah. Doakan yang baik-baik kerana itu lebih mulia, jangan sekali-sekali mendoakan atau berkata-kata yang buruk kerana al-quran juga tercatat:

"Janganlah kamu jadikan (nama) Allah dalam sumpahmu sebagai penghalang untuk berbuat kebajikan, bertakwa dan mengadakan ishlah di antara manusia. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui." [Al-Baqarah: 224]

Dipetik dari SINI.. Semoga bermanfaat..^_^

Saturday, July 18, 2009

Lara Sang Daun

Angin bertiup sepoi-sepoi bahasa. Beberapa helaian daun gugur melayang ke bumi. Terbang bagaikan lelayang terputus talinya, tanpa haluan, tanpa arah, tanpa destinasi yang pasti. Jatuh ke bumi menyembah bumi.

Dedaunan itu mungkin sudah tidak diperlukan lagi oleh Sang Pohon atau mungkin dedaunan itu sudah tidak mampu menahan desakan sang angin. Gugurlah Sang Daun. Lepaskan pautanmu yang lemah itu. Masa kau sudah tiba. Tiada lagi tempat buatmu bergantung harapan. Gugurlah.

Masanya sudah tiba untuk kau bersebati dengan tanah, membuat bakti menjadi humus membekal zat kepada Sang Pohon yang pernah memberi harapan , tempat buatmu berteduh suatu satu masa dahulu. Jangan bersedih. Usah bersedih. Itu tuntutan alam. Kau cuma sehelai daun.

Wahai Sang Daun. Jangan bersedih, jangan kecewa. Jangan berhenti berbakti. Kau sememangnyac dicipta untuk berbakti. Sejak bergelar Sang Pucuk, kau menghasilkan makanan dan oksigen. Sungguh besar baktimu. Berbanggalah. Kau dicipta bukan untuk sia-sia. Kau istimewa.

Biar di mana kau berada. Biarpun tinggi hingga mencecah awan atau tersungkur menyembah bumi, baktimu tetap masih diperlukan. Jangan kerana kau sudah berada di bawah, kau berasa hina. Jangan kerana kau berada di bawah, kau berasa tidak diperlukan. Jangan! Jangan fikir begitu.

Sejak pertama kali kau bernafas, hingga jasadmu hancur di telan tanah, kau sentiasa menyemai bakti. Sang Daun, terima kasih aku ucapkan, tanpamu aku tidak mungkin bernafas. Tanpamu, oksigen akan tiada. Tanpamu. Karbon dioksida akan memenuh alam. Tanpamu seluruh hidupan akan mati. Terima kasih Sang Daun. Terima kasih Tuhan, Yang Mencipta Sang Daun, dan mencipta aku. Alhamdulillah.

Sentuhan Cinta Pertama Hirisan Pertama

Hari ini 18 Julai 2009, Alhamdulillah, segala pujian hanya bagi Allah, artikel pertama saya yang telah diterbitkan di iluvislam kini menduduki tempat ke-20, dengan jumlah view adalah sebanyak 20101 reads sejak ia mula di terbitkan pada February 10 2009 [ jam 09:09:09 ]. Subhanallah. Alhamdulillah.

Menakjubkan, bagi saya yang serba dhaif dan serba kekurangan ini, pencapaian ini bagi saya adalah cukup mengharukan.. cukup membanggakan, mampu menjadi penyuntik semangat buat saya terus menulis dan berkongsi idea dan pandangan. Manalah tahu, melalui penulisan saya kelak, saya dapat membantu insan lain yang dalam kerunsingan, terutamanya adik-adik yang sedang meningkat dewasa. InsyaAllah.. Hanya Allah yang tahu.

Merujuk kepada artikel "Cinta Pertama, Hirisan Pertama", suka saya kongsikan di sini, beberapa komen pembaca..yang sedikit sebanyak menjadi mangkin pembakar semangat buat saya untuk terus menulis lagi dan lagi. Tanpa jemu, insyaAllah. Antara pendapat-pendapat pembaca artikel tersebut adalah:

naadherah on February 10 2009 09:27:43


InshaAllah luahan hati penasihat yang ikhlas senang masuk pada pembaca-pembaca yang hatinya ikhlas jugak... Ni inside story nih.. semoga ada pengajaran untuk semua yang membaca.

UkhwAh on February 10 2009 11:06:00


Subhanallah!satu perkongsian realiti yang sgt ilmiahthumbs up terima kasih kak Asniza atas perkongsian ini..banyak sekali nasihat yang diselitkan buat peringatan diri yang sentiasa lalai dan leka apabila tidak disapa Pencipta..Kadang2 bila sudah tersungkur baru merasai yang diri ini tidak sentiasa tegak berdiri..Fitrah hidup insani kadang2 di atas kadang2 di bawah..

syukran jadzilan..

semoga menjadi pengajaran buat semua..InsyaALLAH..

Teruskan Usaha!semoga usaha dakwah terus bertali arus yang tiada penghujungnya..

siru a'la barakatillah

yana_nur on February 10 2009 11:27:00


artikel yg bermanfaat...

kdg2 sebagai manusia kita sentiasa lalai..lalai dlm apa jua perkara yg telah dan ingin kita lakukan...maka saya sentiasa ingatkan diri saya dan setiap di penghujung malam apa kesilapan yg telah saya buat?apa kebaikan yg tlah sy buat?adakah saya sakiti hati sesiapa pd hari ini?...oleh itu, bg saya ape2 pun kesilapan dtg dr diri kita..atas kite nak perbetulkannye atau tidak..Allah S.W.T. telah mengurniakan akal utk kita bezakan mana yg baik n mana yg buruk..jd kita gunakannya dgn sebaik mungkin..Kdg2 ape yg Allah S.W.T kurniakan itu tidak tepat dgn kehendak kita,itu Ujian...Allah telah berfirman.

“Apakah Manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata kami beriman sedangkan mereka belum diuji dengan sesuatu percubaan, dan demi sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka dengan ujian yang demikian nyatalah apa yang diketahui oleh Allah tentang orang-orang yang beriman dan nyata pula apa yang diketahui tentang orang-orang yang berdusta” ( surah al - Ankabut ayat 2 – 3 )

oleh itu,marilah kita suburkan kehidupan dengan kemuliaan..wink wink..Wallahu'alam.

rinialik on February 10 2009 16:32:19

wink wink assalamualaikum...ana tertarik dengan artikel ni..sememangnya bukan mudah untuk menjadi baik..bukan mudah untuk menghadapinya.tapi, ana yakin bahawasanya allah tidak akan membebankan sesuatu yg tidak mampu kita tanggung.pada ana, dalam apa jua pun, keyakinan pada allah adalah yg terutama.bukan mudah tak bererti tak boleh...kan..sama2lah kita mengejar keredhaan allah, jangan dihiraukan kutukan, cercaan dan hina manusia..

sgt bermakna..
simple n meaningful...

alhamdulillah..clapdah lame tak de luahan dari hati ni...
moge same2 ambil iktibar..
bangkit!!!kita bukan umat yang lemah...

made me calm. thks
hmm..mengajar sy macamane nak menghadapi situasi harian... n menjawab ape yg terbuku di hati...

terima kasih

hanifislam on February 10 2009 18:47:28

best nyer artikel nie..clap
bukan senang nak jd baik dan bukan susah nk jd jahat..
bukan senang tu x bermakna kiter x boleh buat..
Kalau kite usaha,pasti berjaya...Ingat tue..

PencariKetenangan on February 10 2009 18:48:35


Artikel yang bagus utk dikongsi bersama, gembira
Lakukanlah sesuatu itu kerana Allah berdasarkan ilmu yang ditimba dari sumber yang diyaqini...semuanya akan jadi indah dan jiwa akan tenang..gembira insyaAllah

Sabar dan syukurlah sentiasa pada setiap dugaan dan nikmat yang diterima,...gembira

Ya Allah, tunjukkanlah kepada kami yang haq itu haq agar kami menurutinya dan yang bathil itu bathil agar kami menjauhinnya. amin

najihah iman on February 10 2009 18:58:37


syukran ala this beautiful reminder..
lets baca n try to apply in ourlife..insyaAllah

"Light upon light, Allah guides unto His light whom He will. And Allah speaks to humankind in allegories, for Allah is knower of all things" (An Nur, 24: 35)

mudahan Allah beri hidayahNya kpd semua pembaca...

alhamdulillah..artikel ini benar2 mberi manfaat kpd saya..mberi ksdaran yg amat mdalam..tepat pd masa, tcalit pula pd wajah..cinta ptama, hirisan ptama..smoga sama2 bertemu dgn insan yg mampu mbawa kpd kbaikan dn jln kbenaran~
akrimimathwa on February 10 2009 20:30:57


terima kasih atas perkongsian...

saya pernah mengalami hirisan pertama, hingga hampir mematahkan seluruh jari..

tapi, walaupun lambat dan hampir penat, alhamdulillah, dapat cari kembali diri yang hampir hilang...

allah itu sngt pengasih, sangat penyayang..dalam dosa yang menyelimuti tubuh dan hati kita, Dia masih memberikan hikmah di sebalik kejadian...

kita berjanji padaNya, dan kita sellau mungkiri juga, tapi dia masih memberi kita kesempatan...Maha suci Allah...

Kita mencari Dia sewaktu susah, menangis tanpa rasa malu, tapi Dia masih maha Penyayang, menganugerahkan kita ketenangan..

Dia menyayangi kita lebih dari sesiapa pun...

itulah yang saya blajar dari hirisan pertama...

syukur alhamdulillah....alhamdulillah

perkongsian yang sangat bermakna..
peringatan yang InsyaAllah mampu mengingatkan kita agar
punya hati yang boleh memaafkan dan menerima dengan ikhlas.
Syukran jazilan ya ukhti

artikal yg sangat baik kepada mereka2 yg mempunyai masalah sebegini...

tersntuh hati bile bace article ni..
harap leh jd teladan utk kte sume..

thx kak asniza,seryes membuat ati rsa somethg yg tenang,trimas

ummmuhammad on February 11 2009 04:16:14

alhamdulillah thumbs up
cantik artikel ni.insyaAllah bole akak guna utk jdkan modal kalu nk menasihatkan mereka yg di sekeliling.psl bab2 menasihat ni mmg payah nk carik wording yg sesuai.senang citer, suh jer depa baca artikel ni ek!bolehkan camtu??

n lg satu,zmn remaja ni mmg zaman yg sgt mencabar.sgt2 mencabar.semoga adik2 diluar sana (yg rasanya..ramai masih remaja lagigembira) sentiasa insyaAllah kuatkan semangat dlm menghadapi sumer ujian yg dtg amin...dan cobalah dampingi mereka yg 'alim..or yg baik2 lah senang citer.bak kata imam Al-Ghazali (tlong btulkan kalu silap eh!)..3 per kara utk membersihkan hati (or menjadikan diri ini baik..lupalah exact wording nyer..duh) ialah..
1.mendampingi shbt2 yg baik/alim..or even alim ulama
2.menghadiri majlis2 ilmu
3.menjaga aurat ketika kluar rumah

assalamualaikum w.b.t

artikel yang sangat sangat bermakna. wink wink
artikel begini mampu menenangkan perasaan yang sedang kacau.

emm sangat menarik artikel ni..memang senang nk jadi jahat dan susah nak jadi baik..
sebgi manusia yg lemah kte mmg sering melakukan kesilapan..nawaitu mmg nk jadi terbaik..tapi iman di hati masih lemah...YaAllah berilah petunjuk dan hidayah padaku..sesungguhnya aku tidak mahu ke nerakaMu yaAllah

alhamdulillah..sememangnya artikel sebegini lah yang ana cari untuk dijadikan kekuatan supaya dapat terus melakukan kebaikan tanpa mempedulikan anggapan negatif masyarakat.memang sesuai untuk ana jadikan satu motivasi dan sebagai muhasabah diri.

sLave_oF_Almighty on February 11 2009 12:53:58

Alhamdulillah.. syukran ats perkongsian..

ade sapa2 tgh sedih ke? rintihlah kpd-Nya, Yg Maha Pendengar lg Maha Pengasih.. insyaAllah, akan dpt menghilangkan segala duka..yahoo!

"Jgnlah kamu bersikap lemah, dan jgnlah pula kamu bersedih hati, padahal
kamulah org2 yg paling tinggi darjatnya, jika kamu org2 yg beriman."
- Surah Al-Imran ayat 139

"(Iaitu) org2 yg beriman dan hati mereka mnjadi tenteram dgn mengingati Allah. Ingatlah, hanya dgn mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram."
-Surah Ar-Ra'd ayat 28

"Sesungguhnya Allah telah membeli dari org2 mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga utk mereka....
....Dan siapakah yg lebih menepati janjinya (selain) dpd Allah? Maka bergembiralah dgn jual beli yg tlh kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yg besar.”
- Surah At-Taubah ayat 111

first of all,artikel ni banyak mengingatkan saya tentaang beberapa perkara yang lepas.
dan saya setuju dengan apa yang disampaikan oleh pengarang.
keep it up, ok?


bnyak saya dapat dari artikel ini

dapat juga sedikit melapangkan serta mendidik hati saya yang sedang bersedih

terima kasih kepada penulis..kerana telah mmbuka pandangan mata hati saya ttg topik yg dibncangkan..

AsNiza on February 13 2009 07:15:37

Segala puji hanya untuk Allah, Alhamdulillah..

Sekali lagi terima kasih kpd sahabat yg sudi membaca dan memberi comments,
Saya benar2 menghargainya..Jazakallah..

Kepada mereka yg pernah melaluinya, tabahkan hati.
Semoga Allah memimpin hati kita supaya lebih mendekatiNya..

Lelaki yang baik untuk wanita yang baik, jika gagal..
Cuba renungkan, mungkinkah dia tidak cukup baik untuk kita atau kita yang tidak layak untuknya? Jodoh ajal maut semuanya di tangan Tuhan. Jangan terlalu memaksa sesuatu yang bukan pada masanya dan bukan pada tempatnya. Percaya kpd janji Tuhan, yakin kpd qada dan qadar..insyaAllah.

Hirisan pertama hirisan yang paling tajam..tapi ingat, setiap sakit ada penawarnya.
Luka juga boleh sembuh jika kita izinkannya.


ana_abdullah on February 22 2009 20:10:49

I love this article because it applies to me so much. ana pnah jadi sebhgn drpd org2 yg memandang serong pd muslimah2 yg kuat p'hayatannya pd agama islam, t'utama akhawat yg b'tudung labuh. ana pnah jatuh cinta dan x b'balas. ana pnah menangis b'hari2 krn b'tepuk sebelah tgn.dlm fikiran ana dulu x de lain selain lelaki 24-7.tp dgn kuasa dan kasih sayang Allah ana sedar silap ana.
ingatan utk diri ana sendiri dan juga saudara2 seagama ana...
- hati kita, jika diberi pd manusia, pasti akan dipecahkan, tp jika hati yg pecah itu diberikan kpd Allah, pasti Dia akan m'cantumkannya kembali...m'gapa m'cari cinta yg belum tentu telusnya sdgkan cinta Allah sentiasa ada, tinggal kita shj b'usaha m'carinya...
- Allah tlh b'firman dlm al-Quran bhw setiap muslim x akan t'lepas dari ujianNya.ujian Allah adlh sbg tanda kasih sayangNya kpd kita.m'gapa m'geluh apabila diuji olehNya?

Dunia ini kesenangan yang memperdaya...Wallahu alam...

tersentu rasa dihati na bler bace nukilan ni....thanks so much to writer..na nak berubah...tpi Na tau untuk berubah jadi lebey baik..kita perlukan usaha yang kental..semoga allah menolong Na untuk berubah.

artikel yg sgt menginsafkan..........utamakan pandangan Allah n persetankan pandangan manusia coz salah satu cita-cita yg tak akan pernah tercapai iaitu memuaskan hati semua orang....ada je yg kt buat tak kena...buat baik salah , buat jahat apatah lagi.....

artikel yg sgt menginsafkan..........utamakan pandangan Allah n persetankan pandangan manusia coz salah satu cita-cita yg tak akan pernah tercapai iaitu memuaskan hati semua orang....ada je yg kt buat tak kena...buat baik salah , buat jahat apatah lagi.....

Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.. demikian antara komen-komen dari pembaca terhadap artikel tersebut. Lain-lain boleh rujuk DI SINI.. Sejujurnya, saya juga terharu dan tersentuh dengan sokongan mereka. Maha suci Allah..Segala puji hanya bagi Allah.. Allah Maha Besar.. Terima kasih sahabat.

Melihat jumlah view yang sering meningkat dari ke hari, telah membuatkan saya sebagai penulis sebenarnya tertanya-tanya, apa yang menarik minat anda semua utk membaca artikel ini? terkejut juga melihat sambutan yang agak memberangsangkan..20000+ kali di lihat..subhanallah, tak pernah temimpi oleh saya yang daif dan sedang belajar ni.. Apa yang anda mahukan dari artikel ini? Adakah apa yang anda harapkan, telah anda temui daripada artikel ini? Persoalan demi persoalan menerjah kotak fikiran saya..

Dan.. saya masih tertanya2, apa yang menarik perhatian anda untuk membuka thread ini, adakah kerana tajuknya yang 'catchy' semata2 sedangkan isi dalamannya kosong? Ini kerana melihat kepada komen yang di post, kuantitinya adalah agak sedikit jika di bandingkan dengan jumlah di lihat.

Saya membayangkan dan berharap ada komentar yang bersifat menegur/mengkritik kelemahan..Lumrah alam, kesilapan dan kelemahan sendiri susah nak nampak, gajah di depan mata tak nampak, kuman di seberang lautan boleh pulak nampak..maksud saya, saya yang menulis pastinya tidak nampak apa kelemahan artikel ini tapi anda yang membaca pasti dapat mengesannya...dan pastinya saya akan bertambah berbesar hati jika sahabat yg di hormati dapat menunjukkan saya di mana kelemahan saya itu...

Walau apa pun, sekali lagi Alhamdulillah dan terima kasih atas sokongan, sekalung penghargaan daripada saya buat kalian yang sudi meluang masa membaca penulisan saya.. terima kasih yang infiniti yer.. moga pekongsian tersebut dapat mencambahkan lebih banyak kebaikan, InsyaAllah, amin..

Semanis Kek Batik

Kek Batik : Gambar hiasan yang di Google~

Balik dari kerja beberapa hari yang lepas, dengan penuh semangat waja, saya memulakan kerja-kerja membuat kek batik,yang juga mungkin dikenali kek biskut marie (atau nama2 yang sewaktu dengannya). Jika selama ini saya membuatnya menggunakan prosedur atau kaedah memasak yang dipelajari dari Wan (roomate masa tahun 2 kat UTM), baru-baru ini saya telah mendapat resipi baru dan kaedah memasak yang baru daripada sahabat krew iluvislam yakni Surinah, maka kali ini saya mencuba kaedah yang baru itu.

Hee.. nama sama, bahan-bahan pun mungkin sama, cuma sedikit berbeza kerana ditambah kacang. Tapi kaedah berbeza dan texturenya juga mungkin berbeza. Kaedah yang saya belajar dari Wan agak lembut, menyerupai kek manakala kaedah yang saya belajar dari Sue pula agak 'crunchy', rangup menyerupai snek/biskut.

Apa yang berbeza? Jom kite tengok apa yang tak sama..^_^

Kaedah pertama:

Bancuhkan milo, susu dengan air panas. Kemudian panaskan kuali, panaskan marjerin, kemudian masukkan bancuhan susu dan milo. Kacau sehingga likat kemudian masukkan biskut. Ratakan semua biskut dengan adunan milo dan susu. Kemudian masukkan dalam bekas, tekan, himpit, lenyek sehingga padat. Tadaa~ siap..(lebih kurang)

Kaedah kedua:

Panaskan majerin dalam kuali. Kemudian masukkan susu dan milo. Gaul sehingga sebati dan rata. Masukkan kacang goreng yang telah siap di tumbuk. Kemudian masukkan biskut. Gaul sehingga rata dan masukkan ke dalam bekas. Sama jugak, tekan, himpit, lenyek sehingga padat. Taraa~ siap dua kek. Hehe.. (campur tolak)

Nak tahu rasanya? Sila lah sila, please try this at home! Cubalah.. ringkas dan mudah, sedap lagi menyelerakan.^_^

Moral of the story:

-Kek yang manis, walaupun berisiko tinggi, gemuk dan mendatangkan penyakit, namun tetap di puja dan di idamkan. Di jamu penuh selera.

-Jangan silap langkah ketika masak kek, sukatan kena betul. Takut kelak nanti kek menjadi keras macam batu.

-Merancang dengan teliti sebelum membuat kek. Pastikan bahan semuanya sudah mencukupi sebelum memasak. Jangan pula ketika masak baru sedar biskut atau milo atau susu dah langsai, haih.... bahaya tuh..^_^

Sekian dlu perkongsian untuk kali ini, maaf saya terpaksa meminta dri sampai di sini saja yer.


Thursday, July 16, 2009

Jantan Betina: Pilihlah Yang Halal

Alhamdulillah saya dikurniakan kesempatan oleh Allah swt, menganugerahkan ruang masa untuk melakukan 'blog walking', menziarah blog-blog teman dan taulan, dari satu blog ke satu blog, saya melompat-lompat. Hinggalah akhirnya saya terklik pada link yang diletakkan pada blog seorang sahabat, lalu membawa saya kepada blog seorang wartawan/pengacara rancangan tv tanahair yang dikenali ramai. Namanya adalah rahsia..^_~

Apa yang ingin saya kongsikan kali ini adalah mengenai satu entri yang mengejutkan saya pada waktu itu. Iaitu mengenai pendedahan seorang gay/maknyah, yakni seorang lelaki yang mempunyai naluri seksual yang menjurus ke arah kaum sejenisnya di dalam sebuah blog peribadinya. Bukan setakat mempunyai naluri atau kehendak, malahan mengaku sejujurnya melakukan hubungan seks dengan ramai lelaki. Tidak cukup dengan cerita, gambar-gambar 'ekslusif' turut dikongsikan. Astagfirullahalazim..

Mata saya yang kuyu tiba-tiba menjadi bulat, kepala yang tidak gatal di garu-garu berulang kali. Ada kalanya saya menepuk-nepuk dan memicit-micit dahi sendiri. Migrain jadinya saya setelah melihat pengakuan dan pendedahan yang begitu berani dalam laman blog itu. Milik siapakah blog itu? Sekali lagi, biarlah rahsia..

Kepada sahabat yang saya kasihi. Maaf yer, saya tidak akan memberi kredit percuma kepada blog tersebut (promote blog itu), jadi saya tidak akan sertakan link blog itu. Cukuplah kita bincangkan, kenapa dan mengapa golongan sedemikian tergamak dan tegar melakukan kemungkaran yang jelas, terang lagi nyata. Naauzubillah.

Sudahlah melakukan perbuatan keji dan munkar, kemudian menambahkan lagi kejelekan dan kejengkelan dengan mendedahkan dan berkongsi cerita mengenai aktiviti maksiat mereka di blog tersebut. Juga Tidak dilupakan, di sertakan sekali gambar-gambar kotor lagi menyakitkan mata. Astagfirullahalazim. Tidakkah mereka mempunyai Tuhan? Tidakkah mereka takut kepada azab api neraka? Astagfirullahalazim.. Kejamnya manusia. Menzalimi diri mereka sendiri. Naauzubillah.

Pelik tapi benar. Mereka adalah dari masyarakat Melayu Malaysia (yang sepatutnya Islam) tapi kenapa mereka tergamak melakukan kemungkaran demi kemungkaran tanpa sedikit rasa gerun dan gentar kepada azab Allah?? Adakah mereka tidak tahu bahawa hubungan sejenis di larang dalam agama Islam? Tidakkah mereka tahu, akibat daripada hubungan sejenis itu, bakal mengundang seribu satu musibah pada masa akan datang? Tiada sesiapakah yang memberi peringatan kepada mereka? Tidakkah mereka kasihan pada diri mereka sendiri?

Terkejut juga saya kerana dalam majoriti entri blog yang menceritakan aktiviti songsang mereka, saya terbaca satu entri, mengenai kempen tuan empunya blog terhadap perlunya boikot barangan Israel, kerana mereka menuntut bahawa orang Palestin adalah saudara mereka!

Apakah ini?? Jika perasaan belas itu masih ada, perasaan kasihkan 'saudara seagama' itu masih ada, jadi kenapa tidak dihentikan saja perbuatan keji dan munkar itu? Sedih dan malangnya, blog itu mempunyai ramai pendokong dan penyokong. Aduh.. dia tidak bersendirian! Ramai yang 'menghulur' dan ramai yang 'menerima'. Sesuatu yang sungguh sukar untuk diterima.

Apakah di negara kita ini sudah kepupusan kaum hawa? KENAPA DAN MENGAPA kegiatan songsang itu semakin menjadi-jadi? Siapakah yang harus dipersalahkan? Apakah sudah tiada cara untuk membendungnya? Persoalan demi persoalan menerjah kotak fikiran saya. Walau apa pun, di sini, ingin saya kongsikan beberapa petikan ayat al-quran yang melarang keras hubungan sejenis.

Semoga sama-sama dapat muhasabah diri dan mencari jalan serta buah fikiran, bagaimana caranya untuk kita membendung kegiatan tidak bermoral ini agar tidak terus menjadi barah dan merebak dalam masyarakat kita. Demi agama kita dan demi generasi kita pada masa akan datang, InsyaAllah.

Larangan Hubungan Sejenis.

Sesungguhnya Al-Quran itu kalam Allah. Sebagai seorang Muslim kita wajib percaya dan patuh dengan segala apa yang ada dalam al-quran yang suci. Di dalam al-quran, tercatit dalam Surah Asy-Syu`ara iaitu ayat:160-175, mengenai kisah Kaum Nabi Luth, larangan terhadap hubungan sejenis dan azab yang dikenakan terhadap mereka yang telah bergelumang dengan aktiviti hubungan sejenis yang ganjil lagi keji.

Mereka akhirnya telah dibinasakan oleh Allah dengan bencana yang amat dahsyat!! Astagfirullahalazim.. Astagfirullahalazim..

(Demikian juga) kaum Nabi Lut telah mendustakan Rasul-rasul (yang diutus kepada mereka).
Ketika saudara mereka - Nabi Lut, berkata kepada mereka: "Hendaknya kamu mematuhi perintah Allah dan menjauhi laranganNya.
"Sesungguhnya aku ini Rasul yang amanah, (yang diutus oleh Allah) kepada kamu.
"Oleh itu, takutilah kamu akan (kemurkaan) Allah, dan taatlah kepadaku.
"Dan aku tidak meminta kepada kamu sebarang upah mengenai apa yang aku sampaikan (dari Tuhanku); balasanku hanyalah terserah kepada Allah Tuhan sekalian alam.
"Patutkah kamu melakukan hubungan jenis dengan lelaki dari kalangan manusia,
"Dan kamu tinggalkan apa yang diciptakan oleh Tuhan kamu untuk kamu (melakukan hubungan yang halal) dari badan isteri-isteri kamu? (Kamu orang-orang yang bersalah) bahkan kamu adalah kaum yang melampaui batas (keinginan kebanyaKan haiwan)!"
Mereka menjawab: "Sesungguhnya jika engkau tidak berhenti wahai Lut (daripada mencaci dan menyalahkan kami), nescaya engkau akan diusir keluar!"
Nabi Lut berkata: "Sesungguhnya aku dari orang-orang yang bencikan perbuatan kamu yang keji itu".
(Nabi Lut berdoa): "Wahai Tuhanku, selamatkanlah daku dan keluarga serta pengikut-pengikutku dari apa yang dilakukan oleh golongan (yang jahat) itu."
Maka Kami selamatkan dia dan keluarganya serta pengikut-pengikutnya - semuanya
Kecuali seorang perempuan tua tertinggal dalam golongan yang kena azab itu.
Kemudian Kami hancurkan yang lain (yang menentang Nabi Lut).
Dan Kami hujani mereka dengan hujan (azab yang membinasakan); maka amatlah buruknya hujan azab yang menimpa kaum yang telah diberi amaran.
Sesungguhnya peristiwa yang demikian, mengandungi satu tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah); dan dalam pada itu, kebanyakan mereka tidak juga mahu beriman.
Dan sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad), Dia lah sahaja yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani.

[Asy-Syu`ara Ayat:160-175]

Peringatan Al-Quran Supaya Mengambil Iktibar Daripada Sejarah.

"Sesungguhnya telah berlaku sebelum kamu (contoh kejadian-kejadian berdasarkan) peraturan-peraturan Allah yang tetap; oleh itu mengembaralah kamu di muka bumi, kemudian perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang mendustakan (Rasul-rasul). " [Surah Ali-Imran: 137]

"Tidakkah mereka telah berjalan dan mengembara di muka bumi, serta memerhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu dari mereka? Orang-orang itu lebih kuat daripada mereka sendiri, dan orang-orang itu telah meneroka bumi serta memakmurkannya lebih daripada kemakmuran yang dilakukan oleh mereka, dan orang-orang itu juga telah didatangi oleh Rasul-rasulnya dengan membawa keterangan-keterangan yang jelas nyata (lalu mereka mendustakannya dan kesudahannya mereka dibinasakan). Dengan yang demikian, maka Allah tidak sekali-kali menganiaya mereka, tetapi merekalah yang menganiaya diri sendiri."

"Sesudah dibinasakan di dunia maka akibat orang-orang yang melakukan kejahatan itu ialah seburuk-buruk azab (di akhirat kelak), disebabkan mereka mendustakan ayat-ayat keterangan Allah dan sentiasa mempersendakannya. " [Surah Al-Ruum: 9-10]

"Tidakkah mereka telah berjalan dan mengembara di muka bumi, dengan itu tidakkah mereka memerhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu dari mereka? Orang-orang itu adalah orang-orang yang lebih dari mereka tentang kekuatan tenaga dan tentang kesan-kesan usaha pembangunan di muka bumi. Maka sekalipun demikian, Allah binasakan mereka dengan sebab dosa-dosa mereka, dan tiadalah bagi mereka sesiapapun yang dapat menyelamatkan mereka dari azab Allah." [Surah Ghafir: 21]

"Dan sesungguhnya, Kami telah menurunkan kepada kamu, ayat-ayat keterangan yang menjelaskan (hukum-hukum suruh dan tegah), dan contoh tauladan (mengenai kisah-kisah dan berita) orang-orang yang telah lalu sebelum kamu, serta nasihat pengajaran bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa. " [Surah An Nur: 34]

"Dan demikianlah azab Tuhanmu, apabila ia menimpa (penduduk) negeri-negeri yang berlaku zalim. Sesungguhnya azabNya itu tidak terperi sakitnya, lagi amat keras serangannya."

"Sesungguhnya pada kejadian yang demikian, ada tanda (yang mendatangkan iktibar) bagi orang yang takut kepada azab akhirat, iaitu hari yang dihimpunkan manusia padanya. Dan hari yang demikian ialah hari yang dihadiri oleh sekalian makhluk." [Surah Hud: 102-103]

Jom, sama-sama kita berganding bahu, mencari jalan keluar terhadap permasalahan yang serius ini, insyaAllah.

Impian Saya : Membuka Tadika/Taska

Assalamualaikum wbt..

Sahabat, kepada sesiapa yang sudi membantu, sila jangan segan-segan berikan pandangan anda yer... Saya berminat untuk membuka tadika/taska, namun saya mempunyai pengetahuan yang sifar mengenainya, tiada latar belakang mengenai pengajian awal kanak-kanak dan tiada panduan. Buat masa ini, saya sekadar meneroka laman web untuk mengumpul maklumat.

Antara laman web yang bermanfaat adalah laman berikut:

1- My Tadika

2- Rahsia Taska

Kepada sahabat sekalian, jika sudi membantu, silakan bantu yer.. saya perlukan bimbingan dan panduan. Apa pro dan contra, persediaan yang perlu ada, risiko yang bakal saya hadapi sebagai pengusaha tadika, dan sebagainya. Apa pula kebaikan dan keburukan membuka tadika, taska atau pusat jagaan? Apa bezanya antara tadika/taska dan pusat jagaan kanak-kanak. Tolong yer..

Terima kasih, moga Allah pula permudahkan urusan kalian. Amin..

Wednesday, July 15, 2009

Izinkan Aku Menangis

"Senyumlah!" Dia menegurku. Rupaku masih kelat. Mendung tanpa riak manis terukir di wajah. Muram. Tiada seri. Tidak bermaya. Terasa sungguh berat benar untuk aku menghadiahkan dia sekuntum senyuman.

" Senyumlah, sudah beberapa hari aku melihat rupa mu suram, tidak manis! Seolah-olah kau bukan lagi kau yang pernah aku kenal..Hey, mana hilangnya kau yang ceria dan optimis? Come on girl! " Dia masih tidak jemu menarik perhatianku. Tidak serik. Tidak mudah mengalah. Seperti selalu. Aku menolehkan wajahku padanya. Dia tersengih membalas renunganku. Dalam keterpaksaan aku cuba mengukir senyuman untuk dia. Tawar. Aku tahu dia tahu.

"Kau ni kenapa, ada masalah ke?" Dia bertanya kepadaku setelah melihat aku kembali membisu. Hanyut dalam khayalan. Diam tanpa kata, tanpa senyuman. Sungguh aku berbeza dari kebiasaan, mana mungkin dia tidak berasa aneh, dia memang wajar merasa pelik melihat keletahku kebelakangan ini. Dia memang prihatin terhadapku, dia benar-benar mengambil berat terhadap kebajikan ku. Dia memang benar-benar memahami aku. Dari dulu, kini dan selamanya. Aku tahu, dia pasti mengerti gejolak perasaan yang sedang melanda perasaanku kini. Kerana aku adalah dia.

"Aku tahu, kau tengah bersedih sekarang nie..aku faham, aku pun sedih juga..tapi janganlah diikutkan sangat perasaan tu.. " Dia masih lagi berkata-kata, namun kini rentak suaranya bertukar nada. Sayu pula jadinya. Mungkin benar-benar memahami kesedihan yang sedang melanda jiwaku atau barangkali sedih kerana aku seolah-olah tidak mempedulikan kehadirannya. Wajahnya juga kini murung sama seperti aku. Aku simpati namun aku tidak mampu berkata apa. Kali ini aku gagal memujuk diri, mana mungkin aku dapat memujuknya. Aku kini tewas dalam mainan perasaanku sendiri, mana mungkin aku mampu menghiburkan dia agar kembali senyum seperti selalu. Aku mengalah untuk hari ini.

Kami sama-sama diam membisu. Sunyi. Sepi.

"Awak, kite sedih.." Akhirnya aku memberanikan diri bersuara. Aku memalingkan wajahku mengadap ke arahnya. Dia membalas renunganku. Wajahnya juga tidak lagi ceria.

"Awak.. Kite dah tak tahu nak buat apa lagi, kite benar-benar sedih, kite kecewa, kite sudah tidak mampu berdiri lagi, kita penat, kite sudah kalah.." Aku menyambung kata. Kolam mataku mula bergenang... ah, beginilah selalunya aku bila bersembang soal perasaan. Ish! Aku mengutuk diri sendiri.

Dia menatap wajahku tenang. Sabar menanti aku menyambung kata-kata. Mulanya aku keberatan meluahkan, namun bebanan ini terlalu berat untuk aku menanggungnya sendirian. Akhirnya, dalam linangan airmata, aku meluahkan segala apa yang sedang membebankan fikiranku. Di hujung kata, aku menangis teresak-esak.

"Kadang-kadang, kite rasa dunia ini tidak adil terhadap kite.." aku masih menyambung kata. Cepat-cepat dia menutup mulutku.

"Shh.. jangan cakap begitu, tak baik! Istighfar, ingat Allah selalu.." Suaranya tegas, melarang.

"Kalau kau fikir kau malang, cuba kau fikirkan juga anak-anak yang dilahirkan ke dunia, tanpa dosa tanpa mengerti apa-apa, terbuang di jalanan tanpa ihsan, mereka jauh lebih malang.. bukan kau seorang yang menangis, semua orang juga pernah menangis. Sabarlah.." Dia memujuk. Namun jiwaku masih luka berdarah. Masih luka dan hancur remuk. Masih terasa peritnya. Pedihnya.

"Kite sudah lama bersabar, kite sudah penat bersabar, kite sudah bosan bersabar.. kite tidak tahu kite harus bersabar sampai bila. Kite tidak tahu kita masih boleh bersabar sampai mana! Kite takut suatu hari nanti bila kita juga akan musnah bila sabar itu tidak dapat dipertahankan lagi, kite takut...." Aku masih lagi meluahkan sisa-sisa perasaan yang masih berbaki. Air mata yang mengalir di pipi aku seka perlahan. Tidak mahu berhenti. Mengalir lagi dan lagi.

"Selagi kau hidup di dunia ini.. Selagi kau masih bernafas, selagi darahmu masih mengalir.. sabarlah.. Bukan sikit ganjaran Allah buat hamba-Nya yang bersabar.. Moga kau peroleh ganjaran dari Dia yang Esa, apa kau tidak mahu pahala?" Dia menguji aku. Aku menggelengkan kepala. Aku juga inginkan pahala itu. Tapi bagaimana? Aku sudah terlalu lemah, kian lemah. Lututku sudah longlai tidak berdaya untuk berdiri, apatah lagi untuk melangkah. Ah..

"Jika begitu, aku tidak mahu hidup lagi.. " Aku kembali bersuara, airmataku kini kembali mengalir laju. Deras. Dia memandang ke arahku, membulatkan matanya. Dia mengumpul kata untuk memujuk aku namun aku kini sudah hanyut dalam sendu airmata. Katalah apa kau mahu kata.. Kau selalu melihat aku ketawa, kali ini, cuma kali ini, izinkan aku menangis...

Tuesday, July 14, 2009

Rahsia Yang Bukan Lagi Rahsia

Award dari Masyitah Az-Zahra.. Thanks Sis..^_^

Award dari Princess_Islam beserta dengan tag.. Award bertuah, sejauh manakah saya nie bertuah? Hmm.... Hanya Allah yang tahu, anyway, disebabkan saya mendapat pakej lengkap 2 in 1 beserta dengan tag, so saya jawab la yer tagnya..So, here we go..

Rules And Regulation:

Adalah baik sekiranya anda menulis 25 perkara yg org xtau semasa kecil anda. Dihujung entry, anda harus memilih 5 org utk ditag. Anda amat bertuah jika ditag saya sbb sy ingin tau lebey lanjut tentang zaman comel anda dulu..( Siapa yang bertuah nie? haha.. sabar neh~(^o^)

25 Perkara Yang Korang Tak Tahu.

1- Saya dilahirkan di rumah, bukan di hospital atau klinik atau atas kete oleh mak saya, bukan ayah saya atau nenek saya.

2- Saya ada seorang adik lelaki, jarak umur kami 405 hari, maka saya agak kurang kasih sayang, kurang zat kerana tidak mendapat susu ibu yang mencukupi, LOL~ minum Dumex jer.. ketika kecil kami sering dikatakan kembar sebabnya saiz lebih kurang sama tinggi. Saya pakai seluar die pakai seluar, tapi saya pakai skirt, die tetap jugak pakai seluar, hehehehe..

3- Masa kanak-kanak saya banyak diluangkan bersama arwah nenek di Pengkalan Kubor sebab mak lagi fokus kepada adik yang lebih muda setahun, (kurang kasih sayang mak,lol) saya rapat dengan arwah nenek, nenek meninggal ketika saya darjah dua.

4- Saya anak kedua, ada seorang kakak yang garang dan dua orang adik lelaki yang sangat nakal. Makanya, ketika kecil saya sering di buli oleh mereka, isk3.. Saya panggil kakak saya mak tiri, haha.. kami lagi takutkan die lebih dari emak atau ayah.. dia akan buat apa yang dia cakap, so kalau die suruh apa-apa, bila die kata " aku kira satu sampai tiga!" cepat2 kami laksanakan arahan coz bile sampai tiga tak buat lagi, abis la kena belasah, huhu.. ganazzzzz..

5- Saya pernah terjatuh tangga dan patah 3 batang gigi, hahaha!!! banyak darah woo..nangis tak ingat dunia, kakak cuak, huhu~ gua nangis panggil mak ayah macam dah nak mati, kekeke.. erm, satu lagi masalah masa kecik adalah hidung selalu berdarah, tak leh panas sikit, takleh sentuh kuat sikit, haih~~ kadang-kadang time tidur hidung berdarah tak sedar, jaga esok pagi muka dan baju penuh ngan darah dah kering.. muahaha.. bayangkan betapa mengerikan kalu korang terjaga dari tidur tengok saya di sebelah muka penuh darah... =))

6- Saya anak kesayangan arwah ayah. Arwah ayah tak pernah tangankan saya, cubit pun tidak. Erm, mak pun sama. Masa kecik, saya seorang anak yang baik... dengar cakap, tak suka menyusahkan mak ayah.. kalau mak panggil, even time saya tidurm confirm terjaga dan sahut panggilan mak.. comel kan saya.. lol~ kesimpulannya, pada zaman kecil-kecil (hingga kini) saya disenangi dan disayangi mereka yang menyayangi saya.. so sweeettt.. ^_^

7- Saya sangat lasak, tempat permainan saya di zaman kanak-kanak adalah infiniti, satu kampung, haha.. mandi sungai, panjat pokok, main lumpur kat sawah, berkhemah dalam ladang getah, main senapang kayu, lompat getah, teng teng, polis sentri, masak-masak, etc etc.. menggambarkan ciri-ciri kampung girl yang sejati, ^_^

8- Saya hampir lemas dua kali ketika mandi sungai.. Syukur umur panjang lagi.

9- Saya takut kalau terjaga dari tidur takde orang lain, saya nangis...kui3..

10- Saya bersemangat yang sangat tinggi. Suka belajar, suka gi sekolah. Saya tak masuk tadika, terus darjah satu. Memang semangat habis g sekolah. Selalu orang first bangun awal pagi nak pi sekolah, kejut mak sambil nangis2.. " dah cerah dah.. dah cerah dah.." hahaha.. semangat2!!!!

11- Rakan-rakan sepermainan saya adalah sepupu2 dan jiran2 saya, antaranya Ayu, Ila, Siti, Sarah, Mimi, Ita dan lain2.. hehehe..selalunya saya jadi bos.. which is, derang ikut cakap saya. haha..

12- Kakak saya selalu bagi hadiah bila besday dan kalau saya dapat number best2 dalam kelas. Kadang-kadang die bawa saya jalan2 kat bandar, belanja makan, mcd atau nasik ayam.. saya selalu order nugget ngn air stoberi float.. ^_^

13- First time buku rekod saya ada tanda merah (gagal) masa saya darjah 4, saya gagal BI. huhu.. after that, BI saya sentiasa dapat A, UPSR, PMR dan SPM, Bi dapat A... teacher saya masa sekolah rendah adalah Teacher Norhayati.

14- Masa saya darjah dua, cikgu maktab datang ngajar, die bawa saya (pilih saya) dengan kawan saya (anak cikgu besar) g jenjalan kat bandar. nape ntah die berminat ngan saya, myb saya terlalu comel time tu, haha.. perasaan habis.

15- Masa UPSR, batch saya pecahkan rekod sekolah, paling ramai dapat 4A dan 3A, erm.. saya dapat 3A je Upsr, sob2.. masa exam math sibuk bagi member tiru, siap kena tangkap ngan pengawas pekse, sib baik lepas.. huhu.. padan muka tak sempat jawab math habis.. isk3..

16- Saya tak pernah keluar negeri kelantan, tak pernah cakap loghat selain loghat negeri kelantan, sampai la after PMR, saya g KL umah kakak saya dan kendian sambung belajar di MRSM di Negeri Sembilan. Purely Kelate.

17- Masa kecik yang sangat sukar. Mak ayah petani, hidup serba kekurangan. Alhamdulillah telah menjadi pembakar semangat untuk terus berjaya.

18- Pandai tolong emak ayah kat sawah.. tahu la sikit2, hehe.. tapi saya takut lintah. haiyoo~ seram!

19- Kuat berangan, fikir bukan-bukan. Selalu bayangkan tentera jahat datang menyerang, bom jatuh sebelah rumah etc etc.. so saya takut tinggal sorang-sorang sebab takut mati sorang2.. how sad, haih~

20- Seorang yang tak suka gaduh, tapi bila marah, saya sukar mengawal kemarahan. Isk2, suka campak-campak barang.. Adik-adik selalu jadi mangsa sebab derang suka menyakat saya, haih.. macam tarzan jerit2 pun derang bukan dengar, adik lelaki.. sabar neh~

21- Seorang yang cuai, selalu pecahkan pinggan mangkuk, rosakkan barang etc etc.. tak sengaja..T_T

22- Seorang yang jujur dan amanah sejak kecil, even terjumpa duit seposen time sapu umah pun saya tak ambik, letak balik tempat asal.. takut Tuhan nampak, saya takut menipu. Jadi orang kepercayaan mak ayah sejak kecik, kadang2 jadik bankers tolong pegang duit hasil padi.

23- Saya menabung sejak kecik, tabung botol bedak jer, saya suka beli buku rujukan, semuanya guna duit tabung sendiri. Makan pakai saya time kecik serba ringkas, orang miskin la kate, tapi pendidikan saya, saya jaga bebetoi... mak ayah petani tak berapa tahu sangat pasal pendidikan.

24- Adeih, dua lagi nak tulis apa yer.. saya seorang ulat buku, suka baca buku, pantang nampak buku..

25- Yes, dah last!!!! saya seorang kanak-kanak yang comot. tak comel. tapi disenangi ramai orang ..^__^

5 Orang Nak Tag? Sape yang sudi? hmm.. rasanya most of them dah dapat award nie, simpan je leh tak? hehehe.. nanti akan di update.

Wokey, sini saja, semoga terhibur..(^___^)