+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Monday, June 8, 2009

Terlalu Cinta.

Rossa – Terlalu Cinta

Jangan dekat atau jangan datang kepadaku lagi
Aku semakin tersiksa karena tak memilikimu
Kucuba jalani hari dengan pengganti dirimu
Tapi hatiku selalu berpihak lagi padamu

Mengapa semua ini terjadi kepadaku

Tuhan maafkan diri ini
Yang tak pernah bisa menjauh dari angan tentangnya
Namun apalah daya ini
Bila ternyata sesungguhnya aku terlalu cinta dia…

Tapi hatiku selalu berpihak lagi padamu
Mengapa semua ini terjadi kepadaku

Tuhan maafkan diri ini
Yang tak pernah bisa menjauh dari angan tentangnya
Namun apalah daya ini
Bila ternyata sesungguhnya aku terlalu cinta dia

Mengapa semua ini terjadi kepadaku

Tuhan maafkan diri ini
Yang tak pernah bisa menjauh dari angan tentangnya
Namun apalah daya ini
Bila ternyata sesungguhnya aku terlalu cinta dia…

Aku terlalu cinta dia…

Assalamualaikum wbt..

Lirik lagu di atas tiada kena mengena dengan saya, dan mungkin tiada kena mengena dengan yang hidup atau yang mati. Cuma, ketika sedang 'blog walking' saya terjumpa satu blog, di dalamnya ada entri, cerpen mengenai seorang wanita yang menolak pinangan dari pihak lelaki kerana hatinya telah terjatuh suka kepada seorang lagi hamba Allah yang lain, mungkin kisah itu sekadar rekaan, namun saya percaya, dalam realiti, tidak mustahil ada juga yang melalui cobaan dan ujian sedemikian. Buktinya, di ruangan Tanya Dr Cinta di iLuvislam, ada muslimah yang turut ajukan soalan yang serupa.. Dan di kalangan sahabat saya sendiri, ada yang menangguh pernikahan (tolak pinangan) kerana hati sudah terjatuh suka kepada muslimin yang lain.

Ada apa dengan cinta? Kenapa kita terlalu yakin dengan cinta kita? Ada apa dengan cinta? Kenapa kita terlalu inginkan ia menjadi milik kita? Yakinkah kita akan bahagia dengan cinta itu? Yakinkah kita pasti bahagia setelah memiliki cinta itu? Dan yakinkah kita, bahawa dia sememangnya tercipta untuk kita? Bagaimana kita boleh meyakininya sedangkan ketentuan qada' dan qadar Tuhan, hanya Dia yang tahu!

Kadangkala, sesuatu yang kita sangka baik itu tidak semestinya baik untuk kita dan begitu juga sebaliknya. Madu jangan terus ditelan dan hempedu jangan terus dibuang, siapa tahu, di sebalik kepahitan itu akan ada manis yang tersembunyi dan siapa tahu, di sebalik manis itu mungkin tersimpan sejuta duka yang setia menanti? Tiada siapa yang tahu kecuali Dia yang Esa. Oleh itu, jangan terlalu mudah membuat keputusan tanpa memikirkan kesan baik buruknya terlebih dahulu. Usah bertanya kepada dada tapi tanyalah iman, insyaAllah, jawapan yang bakal diperolehi itulah yang terbaik.

Terlalu cinta.. Suatu 'tragedi' yang sering menimpa kita sebagai hamba yang punyai perasaan dan nafsu. Terlalu cinta.. Sehingga terlupa bahawa diri dan hati ini milik Dia yang Esa. Menangis dan merintih kerana tidak dapat memiliki si dia. Menangis merintih kerana mengharapkan belas dan kasih dari si dia. Menangis dan merintih kerana memikirkan masa hadapan tanpa dia di sisi. Menangis merintih takut seandainya diri ini tidak dicintainya sebagaimana diri ini menyintainya.. Aduhai...

Kerana terlalu cinta kepada seseorang, kita sanggup menolak segala pinangan. Ya, kerana terlalu cinta dan terlalu yakin diri ini tercipta untuknya. Kerana percaya diri ini tercipta untuknya dan dia juga tercipta untuk kita! Subhanallah, alhamdulillah, Allahuakbar.. Astaghfirullahalazim... Beratnya dugaan mendatang.. Sampai bila bahu sanggup memikul? Sungguh, menolak pinangan dari lelaki yang baik agama dan akhlaknya bukanlah suatu keputusan yang bijak dan tidak wajar di lakukan. Gantunglah harapan kepada Allah, mohonlah petunjuk hanya dari Dia. Jangan terlalu mudah mengikut kata hati kerana bila diri terlalu cinta, kadangkala akal gagal membuat keputusan yang wajar. Tidak rasional dan terlalu mengikut emosi.

Pandangan nafsu selalu melulu, pandangan hati itu yang hakiki, kalau hati itu bersih... Tapi, jikalau hati telah dipengaruhi perasaan 'terlalu cinta', adakah hati itu masih boleh di takrifkan sebagai bersih? Wallahua'alam.

Jika berhadapan dengan dua pilihan, hendaklah kita melakukan istiqarah, tapi bila hati terlalu cinta, kadang-kadang ia mampu mengaburi petunjuk dari Ilahi. Jangan mengalah, jangan mudah berputus asa. Mohon restu dan nasihat dari ibu dan ayah, mereka yang melahirkan dan membesarkan kita, pasti mahukan yang terbaik untuk kita. Boleh juga serahkan kepada mereka untuk membuat keputusan yang terbaik, pastinya mereka juga akan memohon petunjuk dari Allah, dan mudah-mudahan, istiqarah yang tidak di bayangi perasaan terlalu cinta bakal mendapat petunjuk yang terbaik.

Sekian dulu untuk kali ini, mana yang baik elok dijadikan tauladan yang buruk, harap dijadikan sempadan. Wassalam..


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

4 comments:

norain ishak said...

moga kite dapat cinta yg diredhai-Nya..

Qalam Aisyiq said...

Salam akak..^^,

Sepertinya..Sha tau di mana blog itu..
akakku tersyg..

Sungguh Cinta itu mengaburkan pandangannya.
Sungguh cinta itu amat menyakitkan.

Si gadis sudah buat istikharah kak.
Tapi, seperti biasa...
petunjuknya tetap jua sama..
seperti mana Si Gadis beristikharah sebelum2 ini..

Dan, Si gadis itu yakin kerana..
Si gadis sudah menemukan jwapan yg diinginkannya..

Namun, Si gadis juga resah sebenarnya...
Takut Jejaka yg disukainya tidak mempunyai perasaan yg sama...

Kerana Si gadis mempunyai Kisah Silam...
Akak...
everything was happen has a reason...

^^,

tqa said...

salam~
btol*btol*btol*

lagu2 skrg bole wat org lalai~
mcm lgu rossa tula..
huhu~

bce tulisan akk kat ats teringat lak cter madina ngn aqso..
huhu~
bg0s cter tu,,

AsNiza said...

:: norain ishak..

InsyaAllah..amin ya rabbal alamin..^_^


:: Aisyiq..

Memang seharusnya is gadis resah..kerana.. si jejaka itu juga berkemungkinan sudah ada pilihan hati nya sendiri, wallahua'alam.


:: tqa..

Kadang2 kalu sempat balik keje awal akak pun tgk gak cite tu, jarang tgk tk tau apa2 dah, keke