+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Friday, May 15, 2009

Gua Untuk Aku.

I built my own cage..
Only me inside..
Dark and silent covered me..
No body can touch me..
No body can hurt me..

Lets tears be my best friends,
I just wanna be alone..just alone...
Just only me.

Pernahkah anda berasa terlalu kecewa dan sedih, perit dan pedih. Benar-benar putus harapan dan merasakan dunia ini seolah-olah sudah hilang serinya? Terasa bagaikan masa hadapan tidak mungkin lagi mendatangkan sinar kebahagiaan. Umpama hari esok bukan lagi milik kita.

Pernahkah anda merasa bagaikan satu dunia sedang mengejek dan menghina. Bagaikan ke mana saja kaki melangkah, seluruh mata sedang memandang serong dan jijik terhadap anda. Walau apa jua yang sedang anda lakukan, semuanya terasa kekok dan tiada sebarang makna. Lalu anda benar-benar hilang keinginan untuk meneruskan kehidupan. Lalu terdetik di hati kecil..
"Mati lebih baik.."

Ah, sampaikan anda lupa, betapa alam kubur itu lagi menyeksakan, lupa tiada lagi u-turn setelah jasad kembali ke liang lahad, lupa bekalan ke alam sana mencukupi atau tidak. Anda cuma ingin pergi jauh dari segala sengsara yang memberat di jiwa.

Anda benar-benar ingin lari dari kehidupan yang sedang anda lalui kini. Terlalu banyak derita, sudah banyak airmata yang tumpah. Barat atau selatan, semuanya menyakitkan. Anda ingin pergi jauh, tetapi tidak tahu ke mana harus kaki melangkah. Anda ingin tinggalkan semua namun leher bagai dirantai. Langkah terhenti, tiada upaya keluar dari kepompong duka. Anda bagaikan ingin menjerit melaungkan kepada dunia.

"Aku ingin bebas dari derita!!!"
"Aku sudah penat menangis.."

Pernahkah anda? Jika pernah berasa demikian, bangkitlah. Sapu airmata. Senyumlah. Hidup ini mesti diteruskan walau apa jua dugaan yang datang menguji. Layakkah kita meminta bahagia sedangkan kita tidak pernah berasa sengsara? Dan adakah kita akan tahu bagaimana nikmatnya sebuah kebahagiaan andai kita tidak pernah kenal erti penderitaan?

"Hidup ini penjara bagi orang yang beriman.."

Sudah namanya kehidupan, tidak mungkin akan pernah sunyi dari diuji. Siapa saja pasti pernah melalui saat-saat genting dan sukar dalam kehidupan. Tiada bumi yang tidak dibasahi hujan dan tiada pipi yang tak pernah dibasahi airmata. Semakin kita kian mengerti makna sebuah kehidupan, semakin banyak pula makna kehidupan itu menduga kita. Ini lumrah yang terpaksa kita tempuhi dan perlu dicatat dalam diari kehidupan menuju hari dewasa. Bukankah pengalaman itu mendewasakan?

Setiap dari kita pasti mempunyai masalah yang tersendiri. Cuma bezanya, bagaimana kita menghadapi masalah tersebut dan bagaimana kita menyelesaikannya. Ada yang sentiasa bersifat optimis dan tidak pernah mengalah, ada juga yang sekadar berpeluk tubuh membiarkan waktu menjadi penawar dan ada juga yang ingin melarikan diri setiap kali berhadapan dengan sesuatu permasalahan.

"Aku ciptakan gua untuk aku..untuk aku bersembunyi, lari dari realiti.. jauh dari kenyataan duka. Biarlah aku sendirian, tiada siapa di sisi, hanya sepi dan kegelapan menyelubungi aku.. dan biarlah airmata menjadi temanku yang paling setia"

Menangislah bila hati sedang terluka. Tapi ingat kita bukanlah manusia yang paling malang. Dan janganlah kerana kegagalan semalam membuatkan kau terus berputus asa lalu tidak mahu bangkit dari kesedihan. Sentiasa bersangka baik kepada Allah dan yakin setiap apa yang berlaku pasti ada hikmah yang tersembunyi, kerana Dia tidak pernah menganiaya hambaNya.

"Gua itu gua aku, aku ciptakannya agar tiada siapa pun mampu melukai aku lagi, tapi janganlah kerana gua itu aku menjadi manusia yang kian pesimis. Jangan jadikan gua itu sebagai benteng penghalang untuk aku melangkah lebih jauh kehadapan, janganlah terus bersembunyi di dalam gua ciptaan itu untuk selamanya, realiti haruslah dihadapi, masalah haruslah diatasi. Ingatlah.. gua itu tidak akan kekal selamanya"



5 comments:

nur hana said...

salam...
cita ni.. hasil nukilan sendiri ea..?
salute ah...
best seh~

AsNiza said...

w'salam..

haah sendiri,tp tulis time lalok..
baca balik byk yg tak best sebenarnya,
kena edit lagik..^_^

thnx yer hana sudi spend masa kt sini..
i do appreciate

Jay Izzati said...

beautiful post. it's true. somehow all of us would get the chance to taste this phase of life.

i believe its gotta name :
'trying times'

perhaps so...

nur hana said...

no hal lah akak...akak kan?
serius... snagt best apa yg akak post ni...
sangat memotivasikan diri~

AsNiza said...

thanx izzati..ini namanya kehidupan, ada jatuh ada naik, ada ketawa ada menangis..fasa demi fasa mesti di lalui..jatuh supaya belajar melompat lebih tinggi..^_^

thanx hana..for everything, sbb sahabat mcm hana ni la yg buat akak makin semangat nk menulis tau...

thank you so much to all yg sudi spent masa di teratak tak seberapa ni..i do appreciate..much much much..=)