+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Sunday, September 27, 2009

Planet Kita Berbeza

Dia segak berbaju melayu putih. Kulitnya tidak gelap tidak cerah. Langkah kakinya jitu penuh keyakinan, bagaikan begitu pasti dengan hala tujunya. Dia makin menghampiri. Ini kali pertama aku menatapnya dengan lebih dekat. Itu pun sekadar mencuri pandang sekali-sekala.

Aku lebih banyak menundukkan wajah. Dadaku bagaikan mahu pecah. Jantungku berdegup begitu kencang. Sangat sukar untuk aku tafsirkan. Aku diam membisu. Rakan-rakan dan saudara-mara senyum-senyum memandang. Sekali sekala sepupuku Nafisa mencubit lenganku. Aku masih tunduk. Menahan resah di jiwa.

Wajahnya tenang dan jernih. Dia duduk bersila di tengah-tengah majlis. Lagaknya bersahaja bagai tiada apa yang berlaku sedangkan aku yang duduk bersimpuh tidak jauh darinya bagai cacing kepanasan. Jiwa ini bagai dilanda taufan Nargis. Namun ada masanya sedamai Tasik Kenyir. Di saat 'getir' sebegini, berulang-ulang kali aku menyebut nama Allah.

"Ya Allah, semoga keputusanku kali ini terbaik buatku, masa depanku dan agamaku. Lapangkanlah hatiku Ya Tuhan, hanya pada-Mu aku berserah..."

"Aku terima nikahnya Nurul Raudhatul Iman dengan mas kahwin RM 80 tunai.." Suara itu berjaya mengejutkan lamunanku. Di sambut "sah" oleh saksi-saksi yang hadir. Dia tersenyum lega, mencuri pandang ke arahku. Bagaikan tarikan magnet, serentak itu juga aku mengangkat wajahku, menatap si dia yang kini sah bergelar suami.

------------------------------------------------

EDITED: 28/09/2009 (7.40 am)

"Terima kasih kerana sudi mengambil saya sebagai isteri.." Hanya itu yang mampu aku lafazkan. Aneh rasanya berdua-duaan dengan lelaki asing yang sebelum ini tidak pernah aku dekati. Perasaanku bercampur baur. Dia sekadar tersenyum memandang ke arahku. Aku tertunduk malu.

"Terima kasih juga kerana sudi jadi isteri abang.." Balasnya pula sambil meraih tanganku. Aku membiarkan sahaja kerana aku sedar sepastinya aku bahawa aku kini sudah sah menjadi isterinya. Dia berhak ke atasku. Aku juga tidak lupa pesan ibu, syurga isteri di bawah telapak kaki suami. Selagi aku isterinya, dan dia suamiku, akan ku persembahkan yang terbaik untuknya.

Ya Allah, lindungi kami dari godaan syaitan dan azab api neraka. Moga Kau bimbing aku agar aku jadi isteri yang solehah. Agar aku menjadi penawar buat suamiku dikala dia resah, agar aku menjadi bidadari terbaik untuknya di dunia ini, agar aku menjadi sayap kiri untuknya, bersamanya berjuang demi agamamu. Agar kami menjadi hamba-Mu yang soleh dan solehah, taat setia hanya pada-Mu. Ya Allah, moga rumahtangga kami ini berkekalan dalam bahagia, hingga ke syurga. Amin ya rabbal al alamin..

Hari itu mencatat sejarah paling besar buatku. Hari di mana aku melangkah selangkah ke alam baru. Alam berumah tangga. Hari di mana aku kini bergelar isteri kepada Muhammad Firdaus. Sedikit pun tidak pernah terlintas di fikiranku selama ini bahawa aku akan bernikah dengan sahabat karib abangku sendiri.. apa pun, aku percaya, Allah Maha Penentu segalanya. Setiap apa yang berlaku, semuanya hanya dengan izin Allah. Maha suci Allah.

-----------------------------------------------------------

Aku menatap jam di dinding, hampir jam 7 petang. Aku kian lincah, masa untuk berbuka puasa kian suntuk. Sekali sekala aku menjenguk ke ruang tamu, menanti kepulangan suami tersayang. Namun aku hampa, bayangnya tetap juga tidak kelihatan.

7.10 pm, aku dengar suara memberi salam..Aku segera bergegas ke pintu seperti lazimnya menyambut kepulangan sang suami. Sebaik sahaja pintu di buka, dia tersenyum manis. Segera aku salami dan kucupi tangannya.

"Mana santan?" Soalan pertama yang terpacul di bibirku. Muhammad Firdaus yang berdiri di hadapanku mengerutkan keningnya.

"Sayang tak tanya pun khabar abang, santan lagi penting dari abang yer?" Balas suamiku pula. Aku terpana. Aduh, memang silapku..Gelojoh..

"Astagfirullah..Maafkan Iman bang, tapi waktu berbuka dah hampir ni, kari Iman belum masak lagi, Iman tunggu santan.. err.. tunggu abang.."Jawabku pula, tak betah rasanya andai suami yang aku sayangi itu merajuk hati.

"Ye lah, Abang tahu Iman masak pun untuk abang.. Mari sini abang peluk, rindu pulak sehari tak jumpa.." Dia cuba meraih pinggangku, tapi cepat-cepat aku mengelak. Aku gelak kecil.

"Abang puasa, masam pulak tu seharian kat opis tak mandi, lagipun Iman kejar masa ni bang, sorry yer.." Cepat-cepat aku mengatur langkah kembali ke dapur. Menjinjit plastik santan yang di bawa pulang. Suamiku terdiam. Mungkin berkecil hati atau buat-buat merajuk. Aku tak sempat memikirkan dia kerana waktu berbuka puasa tinggal lagi 15 minit.


--------------------------------------

EDITED : 28 September 2009 (12.00 pm)



Selesai solat Isyak berjemaah aku salami suamiku, seperti biasa aku tunduk mengucup tangannya. Dia mengusap-usap lembut kepalaku seperti lazimnya. Terasa kasih dan sayang seorang suami meresap ke jiwaku, membuatkan aku kian bahagia. Hari ini dia kelihatan berbeza, tidak seperti hari-hari biasa, dia tidak banyak bercakap. Sejak berbuka puasa hingga kini, dia lebih banyak mendiamkan diri. Selalunya, dia pantang melihat aku, ada saja yang ingin disakatnya. Suka sangat mengusik aku, katanya dia suka melihat aku merajuk.

Aku tidak berani menegur Muhammad Firdaus, tidak berani untuk bercanda dengannya. Aku biarkan saja dia lansung membaca quran. Aku membaca sekadar dua muka surat, kemudian naskah quran itu aku tutup lalu aku kucup Quran itu sebelum meletakkannya kembali di rak buku. Telekung dan sejadah aku lipat lemah sambil mataku berkali-kali mencuri pandang ke arah suamiku. Mengharap sedikit perhatian darinya. Dia masih kusyuk membaca Quran seolah-olah aku tidak wujud dalam ruang bilik itu. Wahai diri, janganlah berkecil hati. Aku memujuk diri sendiri namun ternyata aku gagal mengawal emosi.

Di sudut dapur, aku sibuk membancuh the buat suami tersayang. Kepalaku berlegar-legar memikirkan kenapa sikap suamiku berubah. Adakah dia benar-benar marahkan aku kerana sikapku petang tadi? Astagfirullahalazim.. ampunkan dosaku Tuhan.. Atau dia sudah tidak perlukan aku? Adakah sayangnya sudah tiada untukku? Atau hatinya sudah beralih arah kepada wanita lain? Sungguh banyak persoalan menerjah kotak fikiranku, bercelaru bercampur aduk. Tanpa sedar airmata mengalir dari kedua kelopak mataku.

“Sayang potong bawang ke?” Tiba-tiba, suara dari belakang mengejutkan lamunanku. Cepat-cepat aku menyapu airmata, lantas menggeleng-gelengkan kepala.

“Eh mana ada, buat air untuk abang..” Kelam kabut aku menjawab, tanganku makin laju mengacau air dalam teko.

“Oh, jadi mata sayang masuk habuk la eh?” Dia makin menghampiri. Sejak bila dia berada di situ sungguh aku sendiri tidak sedar.

“Erm.. haah, masuk habuk..” Aku sekadar mengiyakan, berharap agar dia tidak tahu aku menangis.

“Laa.. yeke, kesian isteri abang, meh sini abang tengok,” Katanya lagi. Belum sempat aku bersuara dia sudah merangkul aku ke dalam pelukannya. Aku sekadar membiarkannya, mengelak tidak, membalas pelukannya pun tidak.

“Abang mintak maaf yer buat sayang kecik hati, abang penat sangat hari ni, banyak kerja kat ofis, dah, jangan nangis lagi yer..” Suaranya menyentuh gegendang telingaku. Mendayu-dayu penuh rasa kasih. Tidak semena-mena airmataku mengalir lagi.

“Iman yang patut minta maaf, Iman yang salah dengan abang, Iman tak layan abang dengan baik petang tadi, maafkan Iman, bang. Bila abang tak pedulikan Iman, Iman takut abang dah tak sayang Iman lagi..”
Aku meminta maaf seikhlasnya lalu meraih tangan suamiku. Aku kucup tangannya berulang kali sebagai tanda penyesalan yang bergunung.

Muhammad Firdaus tergelak kecil, entah apa yang mencuit hatinya pun aku tidak tahu. Aku kehairanan menatapnya.

“Inilah orang perempuan, sensitive sangat. Suka fikir bukan-bukan pulak tu, kan dah membazir airmata,” Ujarnya sambil menyapu airmata yang masih berbaki di pipiku.

“Iman pulak.. abang tak mahu cakap ngan Iman dulu kenapa..” Aku mengomel. Belum sempat aku menyambung kata, dia meletakkan jari telunjuknya di bibirku.

“Shh.. abang haus ni, takkan tak siap lagi sayang buat teh,” Dia sudah menukar topic perbualan. Orang lelaki memang selalu begini. Escapisme. Memang betul kata John Gray, planet kami berbeza, dia tak mungkin fahami aku. Aku tidak jadi menyambung omelan, mengerti bahawa dia tidak mahu panjangkan cerita, namun di dalam hati masih juga bermonolog. Aku tarik muka buat-buat merajuk. Dia masih tersengih memandang ke arahku.

“Dah, tak mau merajuk lagi.. Lainkali kalau abang diam, sayang kena faham abang mungkin penat, dan abang mahu sayang tahu, penawar segala penyakit abang ni satu jer… it is you! Senyuman sayang buat abang bahagia, peluk sayang buat semua masalah abang terbang jauh,” Panjang bicaranya. Satu-persatu butir katanya meresap ke jiwaku. Sungguh aku benar-benar bersyukur di kurniakan suami yang sepertinya, walaupun planet kami berbeza, dia tetap cuba mencari titik persamaannya. Alhamdulillah, aku bersyukur pada-Mu Tuhan.

“Dan Iman pun mahu abang tahu, Iman bukan nujum, Iman tak boleh baca hati abang, Iman tak boleh baca apa yang abang fikir. Iman mohon pada abang, luahkan dan kongsikan semua yang abang fikir, agar Iman tahu, agar Iman dapat berkongsi kegembiraan abang, apatah lagi kedukaan abang, Iman mohon..” Giliran aku pula meminta pengertian. Berkali-kali suamiku menganggukkan kepalanya.

Lelaki dan wanita diciptakan berbeza, bak kata sesetengah orang, man are from mars, women are from venus. Masing-masing punyai kelebihan dan kelemahan agar dapat saling melengkapi antara satu sama lain. Rumahtangga ibarat bahtera yang berlayar di lautan luas. Lautan luas bukan boleh di duga, sekejap tenang sekejap bergelora. Samudera datang menduga bila-bila masa sahaja. Asalkan si nakhoda tahu mengemudi, anak kapal pula tahu memainkan peranannya, dengan izin Allah bahtera itu akan selamat berlabuh. Rumah tangga akan kekal bahagia.

“Abang cintakanmu kerana Allah,” Lafaznya sambil mengucup dahiku.

“Kami juga cintakan abang kerana Allah,” Balasku pula, menyebabkan dia kehairanan. “Kami?” Benar seperti telahanku, dia kembali bertanya kepadaku. Aku Cuma tersipu-sipu malu. Matanya bercahaya menjelajah seluruh jasadku. Aku senyum.

“Tahniah Encik Muhammad Firdaus, insyaAllah 7 bulan dari sekarang anda akan bergelar seorang ayah,” Lagakku bagai seorang doctor di dalam drama tv. Dia hampir melompat kegembiraan. Kedua tangannya di tadah ke langit, lafaz syukur berulang-ulang kali terbit dari bibirnya. Aku senang melihatnya.

Ya Allah, semoga sembilan akalnya dapat membimbing sembilan emosiku. Dan semoga sembilan emosiku dapat melunakkan sembilan akalnya. Ya Allah, hanya pada-Mu kami berserah. Hidupkanlah kami dalam iman, matikanlah kami dalam iman, masukkanlah kami kesyurga bersama iman.

Amin ya rabbal alamin.

------------------

TAMAT



P/S: takleh panjang2 nanti letih akak kena sakat, =p

12 comments:

yAtiE said...

seblm ni xkenal ke mcm mane.?

Wal said...

MakNgah pun dah gile cte kawen.

AsNiza said...

cepatnyer dh ada owg baca, tk sempat nk sambung.. hehe.. sabar yatie, nnt akak ceritakan, suspen skit.. ^_^

syawal.. bukan first time la akak tulis kisah kawen2..

Leh cuba check:

Setulus Kasih Irdina

Sesuci Kasih Umairah

Sudikah jadi madu saya?

Sebuah suratan takdir

Cinta padang bola


Dan lain2, eheh...

. said...

kak az...
bestnye~heeee

Suhana said...

Assalamu'alaikum..

Wawah~!
makNgah dah nak sampai seru nie.
hee~

apapun, doakanlah makNgah cepat2 berumahdantangga bertemu jodoh yang soleh dan cepat2 menikah. =P

aamiiin~

makNgah, silakan untuk mempercepatkan sambungannya.

p/s: makNgah dah wajib kahwin. lalalala~

AhmadNizamuddin said...

ahakss...

kan da kena kak As...

kehkehkeh....

amiinn....

hehe.....

planet sama ja kot...

xtau la kot2 ada yang dok kat marikh la nih...

hehe...gurau2 ja....

awat ringkas je cerpan nih? selalunya panjang sikit...

tapi apa2 pon, jalan cerita da menarik da...

chiayok!!...

ahakss...

wallahu a'lam...

Wal said...

MakNgah buat2 x phm perlian saya.

oih suhana. kamu tuh yg dah sampai
seru. tgk2 awal taun dpn dgn kamu2
skali kawen, konvoi ngn MakNgah.

Anonymous said...

mendalam sungguh cite ni..jika difahami isi tersirat cerita ini

Anonymous said...

salam......
best la citer nie....
semua perempuan mengharapkn kbhgiaan.....
tpi rmi yg alpa tentang perbezaan planet mereka dengan pasangannya...
hehehehehehehheh(^_^)
hope lps bca citer nie,
rmi yg sedar.....
INSYAALLAH......

iqah_sFa~ said...

salam k'As yg c0mel l0te...

best r cite akk..

pandai cite akk menarik minat sye..

sblum ni xp0n...hak3..

mumtaz...=)hehe

ikhwana syuhada said...

salam kak, huh!! dah lama tak masuk blog akak nie banyak updatenyer..
"aku sibuk membancuh the buat suami tersayang" kak nie dia bancuh air apa ? hurmm air "the"..

oooo macam nie la kehidupan selepas kawin....

Veronica said...

suka ma ceritanya