+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Wednesday, October 21, 2009

ESQ Merungkai Rahsia Hati

Saya tersenyum sendiri, mengenang kelemahan diri, betapa rapuhnya hati ini, dijentik sekali terus pecah hancur berkecai. Baru saya sedar agaknya, betapa goyahnya iman ini, betapa lemahnya kesabaran ini. Betapa diri ini masih belum redha dengan ketetapan dan ketentuan qada' dan qadar. Astaghfirullahalazim. Hinanya diri ini. Ampunkahlah dosaku wahai Tuhan.

Dalam dada kita, ada seketul darah, jika ia baik, maka baiklah kita, jika ia buruk, maka buruklah kita. Dalam diri kita, ada seorang raja, yang mengawal tindak tanduk kita, menguasai perbuatan dan perkataan kita. Jika baik raja itu maka baiklah kita, jika jahat raja itu maka jahatlah kita.

Siapa diri kita yang sebenarnya? Pernahkah kita memikirkan hakikat ini? Kenapa kita berada di sini? Apa yang kita mahukan dalam hidup ini?

Allah anugerahkan kita IQ, EQ dan SQ. Mungkin ramai di antara kita yang lebih mengutamakan IQ. Kejayaan duniawi. Keinginan untuk cemerlang dalam pendidikan, dalam kerjaya. Malahan ibubapa juga sejak bayi dalam kandungan, sanggup berhabis wang ringgit untuk mendapatkan makanan berkhasiat yang bagus untuk otak bayi. Biar anak pandai, biar anak bijak.

Ketinggian IQ tanpa EQ akhirnya melahirkan manusia robot. Manusia yang bijak akalnya tapi hilang sifat-sifat murni dalam diri. Manusia yang bijak mencipta bom dan senjata tajam namun tanpa rasa bersalah membunuh dan memusnahkan kehidupan makhluk lain. Tiada rasa belas dan simpati. Tiada perasaan kasih dan sayang.

Sebaliknya pula bila seseorang manusia itu tinggi nilai EQ namun tidak miliki IQ.. Penuh perasaan kasih, sayang, cinta, rindu tapi akal tidak digunakan sebaik mungkin, kesudahannya penasaran sendirian. Umpama seekor ibu kucing yang terus hidup berlandaskan emosi dan nafsu. Apa yang membezakan kita dengan binatang jika bukan akal? Nah, ternyata betapa akal itu penting bagi seseorang manusia.

Jadi, apa yang perlu untuk kita mengawal IQ dan EQ? IQ selalunya bertindak ketika kita dalam keadaan sedar dan EQ pula bertindak ketika kita dalam keadaan separa sedar. Kita tidak meminta kita mengasihi, kita tak minta kita membenci tapi ia datang sendiri tanpa diundang. Dan IQ pula bekerja ketika kita dalam keadaan waras, bilamana kita mabuk pastinya IQ ini gagal berfungsi, lagaknya bagai seekor binatang.

Apa yang saya perolehi dari latihan ESQ adalah bagaimana caranya untuk mengawal IQ dan EQ. Ramai yang tidak sedar akan wujudnya SQ dalam diri sendiri. Spritual Quotient. SQ selalunya bertindak dalam keadaan kita di luar sedar. SQ terhasil dari nilai-nilai murni yang kita terapkan selama ini, menjadi habit atau kebiasaan dan bertindak tanpa kita sempat berfikir.

Bagaimana kita mengemudi hidup, kelakuan dan perkataan kita bergantung kepada nilai-nilai SQ dalam diri kita. Untuk mengetahuinya secara lebih terperinci, saya sarankan kalian membaca buku ESQ Emotional Spiritual Quotient yang dikarang oleh Ary Ginanjar Agustian, pengasas ESQ 165 dan yang terkini diterjemahkan dalam bahasa melayu oleh Mohd Nurul Imran yang juga presiden iLuvislam.com.

Sebaiknya juga, lebih bermakna jika kita dapat menjalani sendiri latihan ESQ 165, nikmatinya sendiri dan lihatlah dengan mata hati.."Feel the Experience & Get a Meaningful Life". Percayalah, apa yang bakal anda perolehi melalui latihan ini sungguh bermakna, mampu membuka mata kita yang tertutup selama ini, dan mengejutkan kita dari lena yang panjang.

Kita manusia diciptakan sempurna, di dunia ini kitalah khalifah. Kita diciptakan dengan sebabnya yang tersendiri. Di sini, kita ada tugas yang perlu dilaksanakan dan di sini bukanlah destinasi terakhir kita. Bagaimana kita mengemudi hidup kita menuju destinasi yang terakhir?

Menjawab kembali soalan ini;

Siapa kita?

Apa kita mahu?

Jawablah..

Aku hanyalah hamba Allah.

Syurga yang aku mahu.


Wallahua'alam.

2 comments:

are-ku~ said...

salam ziarah
best blog ni..
suka sangat baca blog ni
^_^

aziera said...

speechless...