+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Saturday, October 17, 2009

Lelaki yang Aku Cintai

Tulang empat keratku bagaikan lumpuh. Sendi lututku terasa longgar, aku jatuh terduduk. Aku hilang upaya untuk berdiri. Segala kekuatan pergi meninggalkan aku terkontang-kanting melawan perasaan. Aku terduduk lemah. Menyandarkan belakangku pada dinding. Berkali-kali aku menggelengkan kepala.

"Tidak, tak mungkin, tak mungkin.. emak tipu.. tak mungkin..." lafaz itu berulang-ulang kali meluncur laju dari bibirku. Kolam mataku mula bergenang, menanti masa ingin melompat keluar.

Dia di hadapanku juga jatuh terduduk. Matanya merah. Air matanya mengalir deras sekali. Laju tidak tertahan, tidak mungkin dapat ditahan. Mana mungkin. Dia menangis teresak-esak. Tidak menghiraukan si anak yang melihat kehairanan. Dia menangis semahunya.

"Ayah dah takde...betul.. " ujarnya sekali lagi dalam sendu tangis. Aku masih berdegil, tidak mahu percaya. Ya Allah, beratnya dugaan ini. Sukarnya untuk aku menerimanya, lelaki yang aku cintai sudah tiada lagi di muka bumi ini. Ya Allah, sukarnya untuk aku terima, aku tidak mungkin dapat melihat dia ketawa lagi, tak mungkin dapat melihat dia tersenyum lagi, tak mungkin dapat memeluk dia lagi. Ya Allah, beratnya dugaan-Mu kali ini.

Aku tidak mahu menangis, aku enggan menangis. Aku tidak ingin menerima kenyataan itu. Aku tidak mampu menerima hakikat itu. Aku tidak mampu Ya Allah, katakan padaku kakak, ini cuma mimpi, katakan padaku emak, ini cuma gurauan! Aku sayangkan ayah..

Warasku menerjah akal. Tidak mungkin soal ajal maut dijadikan bahan gurauan. Tak mungkin emak sanggup menipu sehebat itu. Tak mungkin aku bermimpi kerana dia dihadapanku nyata, menangis penuh sendu, teresak-esak. Anaknya berdiri tercegat kehairanan melihat si ibu menangis lebih dasyat darinya yang dahagakan susu. Suami dia kelam kabut menyuruh kami segera mengemas. Ah, ini bukan mimpi! Ini bukan gurauan! Ayah sudah tiada.. Benar.. Ayah sudah tiada..

Air mata yang menanti masa ingin gugur lantas mengalir laju. Lebat bagaikan hujan yang mencurah di musim tengkujuh. Guruh dan petir tidak kelihatan, namun dadaku bagaikan ingin pecah. Tiada darah yang mengalir namun luka yang aku rasai terlalu perit. Lelaki yang aku cintai sudah pergi tinggalkan aku. Di situ, aku menangis semahu-mahunya.. Oh Tuhan, ajal ayahku sudah tiba...

Satu persatu kenangan bersama ayah berlegar-legar dalam kotak ingatanku. Pipiku basah, mataku bengkak namun aku masih tidak mampu berhenti menangis. Wajah ayah terbayang-bayang di ruang mataku.Senyumnya, tawanya datang bersilih ganti. Kau pasti ku rindu duhai ayah..

Kau sudah pergi ayah, kau sudah kembali kepada Sang Pencipta. Di dunia ini tiada yang kekal abadi, segalanya cuma pinjaman. Roh dan jasad ini juga cuma pinjaman. Hari ini harimu ayah, hari aku entah bila. Aku pasti mengusulmu bila tiba masanya. Ayah, aku menyayangimu, namun Allah lebih menyayangimu. Pergilah ayah.. Kembalilah kepada Tuhanmu. Aku akan tetap di sini hingga sampai ajalku. Aku akan tetap di sini, menghantar doa buatmu ayah.

Ya Allah, ampunkanlah dosaku, ampunkan dosa kedua ibu bapa ku, kasihanilah mereka sebagaimana mereka mengasihani aku semasa aku masih kecil.

Amin ya rabbal alamin..

7 comments:

Anonymous said...

assalamualaikum...

Setiap yg hidup pasti akan mati...itulah kenyataan hidup yg perlu kita hadapi...seperti cerita di atas lelaki yg paling sy cintai (seorang yg bergelar ayah) sudah pergi menyeru seruan Ilahi wat slama2nya.....Hanya doa yg mampu ku kirimkan wat ayah tersyg agar rohnya tenang bersemadi di sana...

Ain said...

Innalillahiwainnailaihirojiunnn..
semoga diberi kekuatan andai aku ditakdirkan untuk melaluinye..
tapi aku masih belum kuat tuk menempuhinye ya Allah..

Ya Allah..panjangkanlah usia ayah dan ibuku.. aku masih dahagakan kasih sayang mereka..amiinnn..

Liyana said...

Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun~

My condolences~ *hugs*

I'm away from my parents for a year and it's been hard. I always pray and hope that when the time has come for them to go I'll be there beside them.

Semoga rohnya di tempatkan di kalangan mereka yang beriman. Amin..

Al-fatihah

Pencinta Keadilan said...

DaripadaNya kita datang, kepadaNya jua kita kembali..

Salam takziah makngah..

Semoga rohnya ditempatkan di kalangan orang yang beriman.. amiin..

Al-fatihah...

Anonymous said...

Innalillahiwainnailaihirojiuun

.anis. said...

takziah..
Allah lebih sygkannya.

AhmadNizamuddin said...

sang pelangi menghilang....

muncul pula kenangan ayah si anak....

ke manakah perginya sang pelangi wahai tuan puteri???

mengapa pula terbitnya kenangan diari ayahmu???

adakah hujan kembali turun sehingga sang pelangi tidak lagi kelihatan???

adakah kenangan ayahmu hari ni membawa satu keindahan??

Sesungguhnya yang pergi, akan selamanya pergi.....

hanya kenangan setia di sisi....

tatkala sang pelangi kan muncul kembali pabila hujan berhenti...

membawa satu berita hati yang kurang pasti....

ahakss....

p/s:paham ka????

wallahu a'lam....