+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Thursday, August 27, 2009

Syaitan Sedang Bercuti~!!

Bismillahirrahmanirrahim..

-------------------------------------------------------

"Tipah, jom dating jom!" Suatu petang Ali mengajak Tipah bertemu di bawah pohon jambu di tepi kolam ikan Pak Mail.

"Tak nak lah, aku puasa, hish ko ni, sekarang kan bulan Ramadhan," Tipah cuba menolak. Malu-malu pun ada.

"Laa.. Sebab bulan Ramadhan la aku nak ajak ko dating berdua je, syaitan kan dah kena rantai, he he he he..." Sahut Ali pula dengan penuh konfidennya. Haih AlI.. Jangan jadi Ali Setan sudahlah..^_^

---------------------------------------------------------

Merujuk kepada kes dan situasi di atas, benarkah kita sebagai anak cucu Nabi Adam, mempunyai kelonggaran-kelonggaran tertentu setelah tiba bulan Ramadhan? Benarkah kita sebagai hamba Allah mendapat 'lesen istimewa' untuk bertemu berdua-duaan berlainan jantina sepanjang bulan Ramadhan kerana 'orang ke-tiga' sudah tidak wujud yakni sedang dibelenggu?
Benarkah sepanjang Ramadhan, kita bebas berdua-duaan kerana 'orang ke-3' sedang 'bercuti' dan tidak lagi dapat menggoda dan menghasut anak cucu Nabi Adam melakukan kemungkaran atau kemaksiatan? Wallahua'alam.

Namun, suka saya ingatkan, walaupun 'orang ke-3' itu tiada, sedang mengambil 'cuti tahunan', tapi janganlah pula kita lupa 'orang ke-4 dan orang ke-5', yakni kedua-dua malaikat yang sentiasa berada di kiri dan kanan kita, mencatat amalan baik dan jahat kita yakni Malaikat Rakib dan juga Atib. Sesungguhnya, Allah Maha Mengetahui setiap apa yang ada di langit dan di bumi, Allah juga tahu apa yang ada di dada dan di minda kita. Apatah lagi apa yang kita lafazkan atau kita lakukan. Maha Suci Allah.

Jangan, jangan dan jangan. Janganlah mendekatkan diri kita kepada zina. Jangan mendedahkan diri kita kepada kemaksiatan kerana sesungguhnya, azab Allah tidak terperi sakitnya.

Teringat saya pada kata-kata Ustaz Haji Zamri Zainal Abidin;

"Sepanjang Ramadhan yang mulia, walaupun syaitan sedang di rantai tapi kita umat manusia masih cenderung melakukan kemaksiatan dan kemungkiran. Perumpamaan air di dalam botol, digoncang dengan kuat menggunakan tangan, kemudian setelah beberapa ketika tangan itu melepaskan botol tersebut kemudian meletakkannya statik di atas meja. Walaupun tangan sudah tidak menggoncang, namun air di dalam botol tetap akan masih bergelora beberapa ketika."

"Tangan yang menggoncang botol itu adalah ibarat syaitan yang sentiasa mendampingi kita, menghasut dan menggoda kita melakukan kejahatan. Air itu adalah dalaman kita. Hanyut dan terpengaruh dengan godaan syaitan sekian lama. Bergelora. Walaupun syaitan dirantai, tapi yang masih bergelora adalah dalaman kita. Nafsu kita yang selama ini sudah berjaya dipengaruhi oleh syaitan dan habit kita yang sudah terbiasa melakukan kejahatan." Wallahua'alam.

Oleh itu, sama-samalah kita menjaga diri. Jangan biarkan syaitan berjaya meresap ke dalam diri kita. Jangan berikan ruang kepada syaitan untuk menjadi sahabat kita. Bukan sahaja sepanjang bulan Ramadhan, malahan setiap hari, setiap minggu, setiap bulan dan setiap tahun, selagi kita masih bernafas di dunia ini.

Istimewanya bulan Ramadhan. Masa untuk kita memperbaiki diri. Tangan itu sudah berhenti menggoncang. Mulanya ia tetap akan bergelora. Berusahalah agar air itu segera berhenti berkocakan dan statik sebagaimana diamnya botol. Bertaubatlah dan mohonlah keampunan. Perbanyakkan ibadat dan istiqamahlah. Jangan biarkan tangan itu kembali menggoncang botol itu.

Sama-samalah kita saling ingat-mengingati, manusia biasa tiada yang sempurna. Bantu-membantulah ke arah kebaikan. Moga Allah sentiasa bersama kita.

Mana yang baik datangnya dari Allah, yang buruk itu sememangnya kelemahan saya sendiri. Oleh itu, saya menyusun sepuluh jari memohon kemaafan andai ada salah dan silap.

Wabillahiltaufikwalhidayah, assalamualaikum wbt..


p/s: Cuba menyahut seruan kawan2 (terutamanya Syawal) supaya menulis sependek yang mungkin, adakah daku berjaya? ^_^


2 comments:

Elixir Rhapsody said...

Manusia... Sentiasa mencari jalan untuk melakaukan dosa dan menurut hawa nafsu... =(

Adakah mereka lupa bahawa Allah tetap memerhati mereka meskipun syaitan dan konco-konconya dibelenggu?

Syaitan dibelenggu tidak bererti nafsu manusia turut dibelenggu...

Mari kita sama-sama memperbaiki diri menjadi insan lebih baik di dunia ini demi akhirat kita semua. InsyaAllah, ameen...

http://elixir-rhapsody.blogspot.com

AsNiza said...

Saya juga manusia yg sering leka dan alpa..sering terbuai nafsu dan tergoda dgn hasutan syaitan :(

Astaghfirullahalazim..

Jom, mari kita perbaiki diri.. semoga Allah memimpin hati kita..