+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Thursday, August 26, 2010

Itulah Gunanya Kawan

Saya fikir, saya cuma sekadar "gagal memujuk diri sendiri". Seperti biasa, suka saya ingatkan diri saya sendiri, bahawasanya kita adalah teman baik kepada diri kita sendiri. Kita yang paling mengerti dan memahami kehendak hati kita. Dan seandainya bukan kita yang mampu memujuk diri kita, maka siapa lagi yang mampu?

Pada saya, jatuh atau bangun, susah atau senang, semuanya bergantung kepada diri saya sendiri, selain Allah swt.

Namun kali ini terbukti saya silap.

Dalam saya tertanya-tanya dan tercari-cari. Persoalan demi persoalan menerjah kotak fikiran namun tiada satu pun yang mampu saya jawab. Akhirnya saya tersedar dari lena yang panjang. Owh. Rupa-rupanya saya tidak selalunya betul.

Terima kasih sahabat kerana mengingatkan diri ini yang lupa. Terima kasih kerana menerangi diri ini yang dalam kegelapan. Terima kasih kerana memimpin tangan ini yang kian longlai. Terima kasih kerana sentiasa ada untukku tidak kira susah atau senang.

Saya fikir, saya cuma "gagal memujuk diri sendiri" akibat kepenatan kerana telah terlalu lama memujuk diri sendiri selama ini. Namun anehnya, saya tetap gagal memujuk diri sendiri, gagal membisikkan kata-kata positif demi menaikkan semangat diri, akhirnya saya kemurungan berhari-hari. Tiada semangat untuk meneruskan aktiviti seharian, tidak banyak bercakap dan lebih banyak termenung, pesimis dan sering bersangka buruk.

Sungguh. Jika diberi pilihan, saya tidak akan memilih sikap yang sebegitu. Lalu saya tertanya-tanya dan tercari-cari, bagaimana lagi saya boleh memujuk diri? Saya buntu, kematian akal.

Akhirnya, suatu pagi yang indah, saya mendapat pesanan SMS dari beberapa orang teman. Dan salah seorang diantaranya berjaya menyedarkan saya, membuka mata saya. Sebuah pesanan ditujukan kepada seseorang yang sedang berputus asa. PUTUS ASA. Bagai terjaga dari lena, saya akhirnya sedar, rupa-rupanya saya selama ini bukan sahaja gagal memujuk diri, namun hakikatnya, saya sudah terjerumus dalam lembah keputus asaan. Astagfirullahalazim. Saya khilaf.

Saya lupa betapa besarnya rahmat Allah. Betapa Allah Maha Pengasih lagi Maha Mengasihani. Yang Maha Pengampun lagi Maha Pemakbul doa. Saya khilaf! Astagfirullahalazim. Sungguh hina diri ini kerana tergamak berputus asa. Ampunkan dosa-dosaku Tuhan. Akan ku buang jauh perasaan putus asa itu kerana sesungguhnya, aku percaya dan yakin pada kekuasaan-Mu. Aku percaya dan yakin pada janji-janji-Mu. Aku percaya dan yakin pada syurga dan neraka-Mu. Ampunkan dosa-dosaku Tuhan.

Terima kasih sahabat kerana sudi mengingati dan mengingatkan diri ini. Tanpa kalian mungkin diri ini kian alpa dan lupa. Hanyut dan sesat. Sesungguhnya saya bukanlah manusia sempurna dan punyai banyak kekurangan. Tunjukilah jalan andai saya tersesat. Perbetulkanlah andai saya tersilap. Berilah peringatan andai saya lupa. Bimbinglah saya andai saya khilaf.

Sahabat yang sejati adalah sahabat yang sentiasa berkata-kata benar, biarpun sepahit mana kebenaran itu.

Terima kasih sahabat.

Wallahua'alam.




2 comments:

nuraisyaz said...

kawan yang baik ialah mereka yang memimpin kiat ke syrga..:)

eCcentric eL said...

Hadith Qudsi: Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud, "Aku terlalu dekat dengan prasangka hambaKu. Maka hendaklah dia berprasangka terhadapKu atas apa yang dia inginkan." (Riwayat al-Bukhari & Muslim)

Jangan berhenti berharap padaNya.