+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Monday, March 2, 2009

Membaca Vs Menulis

Untuk mengisi masa lapang saya mengambil keputusan untuk menelefon seorang sahabat. Saya tergelak kecil mendengar usikan beliau." Ko mestila busy, dah jadi penulis sekarang"..dalam hati mengaminkan sahaja doa yang baik, kerana salah satu cita-cita saya yang belum berkesampaian adalah menjadi seorang penulis..InsyaAllah, moga Tuhan permudahkan urusan dan bantu saya mencapai cita-cita ini. Harap masinlah mulut beliau, dapat la saya jadi penulis, lol..


Kenapa Menulis?



Sejak kecil lagi saya seorang ulat buku. Saya suka membaca. Terutamanya di peringkat menengah rendah, saya sentiasa membaca. Hingga kadang-kadang di marahi kakak dan di tegur ibu kerana asyik mengadap buku..mereka takut nanti saya akan bosan jika sentiasa berdamping dengan buku sepanjang masa. Tapi saya tetap tidak berubah, buku adalah teman paling akrab saya. Dan pada masa yang sama, saya juga suka menulis.

Saya mula menulis novel (versi seorang kanak-kanak) ketika saya selesai menduduki ujian UPSR. dan saya terus menulis hingga ke tingkatan tiga. Sejak memasuki sekolah berasrama, saya tidak lagi punyai masa lapang untuk menulis. Saya lebih fokus kepada SPM semata-mata. Minat membaca saya cuma tertumpu kepada buku-buku rujukan SPM. Menulis jauh sekali.

Penulisan saya waktu itu kebanyakannya lebih kepada sains fiksyen dan cerita seram-mungkin saya suka berangan. dan 'novel' tulisan saya juga sebenarnya kisah cintan cintun, walhal waktu itu saya baru sahaja berumur bawah 15 tahun. haha..pengaruh bahan bacaan agaknya.Waktu itu saya tak pernah ketinggalan membaca buku Antalogi Cerpen Utusan-setiap tahun saya tak pernah ketinggalan. dan walaupun sudah berusia 15 tahun, saya sangat suka membaca buku Enid Blyton dan Nancy Drew.

Kenapa Saya Suka Menulis?

Antara sebabnya adalah kerana saya sering tidak mendapat apa yang saya idamkan di dunia nyata. Di dunia nyata saya banyak bersedih dan banyak menangis. Jadi, untuk 'mendapat' apa yang saya inginkan, saya mencipta 'dunia' baru di alam penulisan. Saya menulis seolah-olah watak dan keinginan saya wujud di dalamnya. Saya sedar saya tidak dapat mengubah kenyataan, tak mungkin dapat mengubah sejarah, tapi dalam tulisan saya, saya 'berkuasa' menentukan segalanya. Jadi, boleh saya simpulkan, saya menulis untuk meluahkan hasrat hati dengan cara saya yang tersendiri.

Saya juga suka menulis kerana ia adalah hobi saya sejak kanak-kanak. Dulu saya suka menulis, kisah bertemu makhluk menyeramkan kemudian berakhir dengan ayat "rupanya saya bermimpi"...ada juga penulisan di mana bumi di serang makhluk asing, lalu saya berhijrah bersama penduduk bumi yang lain dengan menaiki kapal angkasa..benar-benar berimaginasi..dan dulu saya juga suka menulis puisi.. saya ada buku khas untuk menulis dan mengumpul sajak tersebut, kelakar juga..

Namun sekarang, penulisan saya lebih kepada kehidupan realiti. Lebih kepada pengalaman hidup dan juga persekitaran.. Mungkin saya sudah bertambah matang, agaknya..

Membaca dan Menulis.

Saya suka buku. malangnya saya tidak punyai masa untuk membaca kerana jika pun ada masa lapang, saya lebih suka untuk menulis berbanding dengan membaca. Adakah kecintaan saya terhadap buku akan terus bertambah? Adakah kecintaan saya terhadap buku boleh kekal cuma dengan sekadar saya membeli dan mengumpul buku2 itu di rak? Tidak..untuk menjadi penulis yang baik, tiada jalan singkat, anda mesti rajin membaca!

Buku adalah sahabat yang paling baik..i do appreciate my precious friend. Semoga cita-cita saya untuk menjadi penulis dapat di capai...ameen.

2 comments:

saifuddin said...

Seorang penulis mesti lebih banyak membaca dari menulis. Penulis yang banyak menulis dari membaca adalah penulis yang bankrap.

AsNiza said...

Muahaha..pedas, pedas~!!lol..

Yup..tiada jalan pintas, untuk menjadi penulis yang baik mesti banyak membaca. contoh paling baik encik saifuddin sendiri, pergh..banyak sungguh buku dia..kagum3..

kem salam kat dia yer..=p