+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Friday, March 27, 2009

Cinta Yang Hilang.

"Akbar, kau percaya pada Tuhan?" Haikal tiba-tiba mengejutkan aku. Aku termanggu-manggu seketika. Menolak straw yang sedang mengalirkan sirap ke rongga tekakku.

"Potong stim betulla mamat nie.." rungut aku dalam hati.

" Apa cerita pulak kawan aku sorang nih, angin tidak ribut tidak tiba-tiba bertanya soalan cepu emas.."Aku garu-garu kepala yang tidak gatal. Aku angguk bersungguh-sungguh. Menunjukkan betapa aku percaya.

"Kau yakin Tuhan ada?" Haikal bertanya lagi seolah-olah tidak berpuas hati dengan anggukan padu aku tadi.

"Haih, mamat ni kenapa pulak?" Getusku di dalam hati. Aku mengenyeh-genyeh mataku seolah-olah tidak percaya dengan apa yang keluar dari mulut sahabat baikku itu. Pada aku, dia seorang yang berpendidikan tinggi, sudah arif segalanya, kenapa harus persoalkan soalan yang budak tadika pun tahu.

"Allah memang wujud!" Jika boleh, aku ingin jerit kuat-kuat supaya Haikal tersedar dari mimpinya.

"Kau ni kenapa Haikal, memangla aku percaya Tuhan itu ada. Kenapa, jangan bilang kau tak percaya pulak..."Sampai situ aku mampu berkata-kata. Terfikir sesuatu yang maha berat, ayatku mati di situ.

Dalam hati aku beristighfar. "Mana mungkin Haikal yang aku kenali sejak kecil sudah hilang kepercayaannya kepada Tuhan, Naauzubillah.."

Aku tersentak. Sahabat baikku yang aku kenali sejak kecil kini sedang duduk di hadapanku. Dia persoalkan tentang kewujudan Tuhan. Berulang-ulang kali aku beristighfar di dalam hati. Berharap agar Haikal cuma sekadar bertanya dan tidak lebih dari itu. Aku terkedu. Terdiam seketika mencari perkataan yang paling sesuai untuk aku menyambung bicara. Haikal yang aku kenali dulu seorang yang berkeyakinan tinggi. Di hadapanku kini seorang lelaki yang seolah-olah hanyut dalam dunia ciptaanya. "Benarkah ini Haikal yang pernah aku kenali?" Aku masih bermonolog di dalam hati.

Dua tahun kami tidak bertemu. Masing-masing membawa diri ke negara orang demi menimba gugusan ilmu. Cita-cita kami sangat besar. Sejak kecil kami seia sekata ingin menjadi seorang doktor. Takdir memisahkan kami. Walaupun jurusan kami sama, tapi kami terpisah antara benua. Aku tercampak ke Indonesia dan Haikal di bumi Ireland.

Hari ini kami bertemu lagi. Di pekan yang menjadi saksi kedewasaan kami. Aku berbaju t-shirt dan berseluar jeans, Haikal juga sama, malah lebih segak. Ada gaya seorang model. Masakan tidak, dengan anugerah rupa dan potongan badan sebegitu, dia memang layak bergelar seorang model. Aku sempat mengusik Haikal yang semakin bergaya, dia cuma tersenyum dan menumbuk bahuku, perlahan. Itulah Haikal yang aku kenal sejak kecil.

Sejenak kemudian, kami segera memilih sebuah kedai makan untuk mengisi perut. Mana tidak, perut aku sejak tadi berbunyi minta di isi. Haih, pantang lewat sikit..pasti berlagu. Segera aku mengajak Haikal ke Restoran Cereka. Kami beriringan menuju masuk ke restoran. Sepanjang perjalanan, Haikal cuma membisu, ada rasa aneh terbit di benakku. Haikal yang aku kenali suka berceloteh, suka berhujah, suka bercerita, penuh semangat tapi kenapa hari ini dia lebih banyak mendengar. Ada rasa pelik menerjah kotak fikiran ku namun segera aku tolak ke tepi.

"Mungkin Haikal kepenatan.." Bisik aku di dalam hati.

Namun, syak wasangka kembali mengusik ketenteramanku apabila Haikal mengajukan soalan itu kepadaku. "Apakah dia tidak lagi yakin kepada Tuhan?" Aduh..fikiranku berkecamuk.

____________________________________

Sekian wassalam, insyaAllah akan di sambung lagi...Doakan ya..^^

3 comments:

Nurul Mohammed said...

first chapter yg mmg suspen...
waiting for the next :)

sakura said...

interesting...

anaklaut said...

sangat menarik ni...