+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Wednesday, November 4, 2009

Pergilah Duka!

Allahu Allah.. Beratnya kaki ini untuk terus melangkah. Kiri dan kanan bagaikan menghimpit, menyesakkan nafas di dada. Barat atau selatan bagaikan berliku beronak duri, penuh ranjau yang menyakitkan. Harus ke mana lagi langkah kaki ini diatur?

Allahu Allah.. Sungguh terasa diri ini begitu kerdil, tidak punyai kuasa atau kudrat, lemah lagi hina, tidak berdaya untuk terus mengatur langkah ke hadapan. Segalanya bagaikan tersimpul kusut, mustahil untuk diuraikan. Kanan atau kiri bagaikan tiada beza. Di hadapan menanti jalan mati. Buntu.

Allah ya Allah.. Sesungguhnya hanya Engkau yang mengetahui. Dunia ini cuma persinggahan sementara, dunia ini bagaikan penjara, di dunia ini sudah banyak airmata yang gugur. Allah ya Allah, moga kasih sayang-Mu sentiasa ada buatku. Moga redha dan rahmat-Mu sentiasa memayungi aku.

Allah ya Allah.. Hanya pada-Mu tempat aku bermohon. Aku tidak mungkin setabah Muhammad saw, tapi setidaknya, jangan Kau biar aku mengalah sebelum aku mencuba. Jangan Kau biar aku berundur sebelum melangkah. Jangan Kau biar aku gagal tanpa berusaha. Jangan Kau biar aku tewas sebelum aku berjuang Ya Allah.

Allah ya Allah.. Jangan Kau jadikan aku hamba-Mu yang tidak bersyukur, yang cuma tahu mengadu domba, merayu dan memohon. Terimalah aduanku ini sebagai bukti kasihku pada-Mu, sebagai tanda aku yakin dan percaya pada-Mu, sebagai pengabdianku sebagai seorang hamba yang menjadi milik Sang Penguasa, sebagai pendorong untuk aku supaya terus tabah, sebagai penguat semangat agar jiwa ini lebih kental, kerana aku yakin, aku tidak sendirian, Kau sentiasa ada bersamaku.

Allah ya Allah.. Mungkin aku tidak sekental Musa yang sering dimusuhi Firaun, atau tidak setabah Ayub yang ditimpa musibah penyakit, tidak setulus Ibrahim yang sanggup korbankan Ismail atau semulia Muhammad yang hidup demi perjuangkan agama-Mu. Tapi aku juga hamba-Mu seperti mereka, makhluk ciptaan-Mu seperti mereka. Maka kasihanilah aku Ya Allah, semoga mereka yang terpilih, mereka Kau cintai menjadi inspirasi buatku agar aku terus tabah menyusun langkah.

Bumi mana tidak ditimpa hujan? Pipi mana tidak pernah dibasahi airmata? Aku tidak menangis sendirian. Tidak masuk syurga seorang itu sebelum diuji Allah, dan sesungguhnya aku percaya, dugaan itu tarbiyah dari Allah.

La tahzan, jangan bersedih wahai hati. Dunia ini tidak mungkin dapat diubah dengan kesedihan. Kesedihan hanya mampu mematahkan sendi-sendi kekuatan, merosakkan jiwa-jiwa yang kental, membinasakan azam dan impian yang menggunung. La tahzan, usirlah segala duka, senyumlah dan teruskan kehidupan. Allah ada bersama kamu. Optimis! ^_^

Indahnya awan biru dihiasi burung-burung yang berterbangan riang. Damainya malam dihiasi bintang-bintang yang bergemerlapan. Siang dan malam bersilih ganti bukti kebesaran-Mu. Maha suci Allah. Aku sujud dan tunduk pada keagungan-Mu.

4 comments:

Putri said...

la tahzan kak.. la tahzan..
hidup x indah jika tiada masalah..
hidup xe warne jika sentiasa happy..
jangan bersdih.. carikan kekuatan yg sebenar.. Allah x menguji kite jika die tahu kite tak mampu untuk diuji..
jangan putus asa.. hanya org yg mati sahaja boleh berputus asa..
kita masih hidup masih punyai kudrat tuk mengorak langkah..
mencari bekalan tuk destinasi abadi..

AsNiza said...

terima kasih putri..

mudah-mudahan semuanya baik2 saja.insyaAllah..

semoga pelangi muncul selepas ribut petir, aminn..

Putri said...

Aminnn

Anonymous said...

la tahzan saudaraku..
baru baca buku ini semalam..
setelah sekian lama...
la tahzan ku gapai saat hati sedang merintih memerlukan kekuatan..
airmata yang mengalir hanya sia2... tp sentiasa ingin menemani hati yang tengah gundah..
la tahzan... moga ada kekuatan..
saye copy post2 awak ni untuk bacaan dan pengubat hati yang sedang berduka... :)