+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Saturday, February 28, 2009

Cinta Padang Bola

Segalanya sudah selesai, Aina menarik nafas lega. Langkah kaki di atur menuju ke tempat menunggu bas. Faizah dan Marina tiada bersama kerana keduanya merancang untuk bertemu dengan Penasihat Akedemik setelah selesai peperiksaan pada petang itu. Aina ingin segera pulang ke asrama, lantas mengambil keputusan untuk pulang sendirian.

Aina masih mengatur langkah. Dari jauh dia melihat sekumpulan pelajar lelaki sedang berkumpul. Bunyinya agak riuh. Dalam kumpulan itu, ada susuk tubuh seseorang yang berjaya mencuri perhatiannya. Hakimi juga ada dalam kelompok itu. Hakimi segak berbaju kemeja biru, sedang leka bersembang bersama teman-teman. Sekali sekala kelihatan dia ketawa riang. Aina tersentak. Ada getar di dadanya namun dengan cepat Aina menangkis perasaan itu supaya segera pergi jauh. Pelbagai gelagat mereka. Kadang mencuit hati membuatkan Aina tersenyum sendirian.

"Mungkin mereka juga meraikan berakhirnya sebuah 'penyeksaan'" . Bisik Aina sendirian..Ya, bagi pelajar seperti kami, ujian dan peperiksaan, assingment dan kuiz yang sentiasa bertali arus, ada kalanya ibarat sebuah penyeksaan dan hari ini, kami sudah bebas. Lima tahun menuntut di universiti yang gah, lima tahun mengutip ilmu di fakulti yang megah di atas bukit, hari ini semuanya sudah tamat. Aina senyum namun ada masanya sebak. Bebas ini tanda sebuah kehidupan lama akan di tinggalkan. Bebas ini bermakna kehidupan di sini hanya cuma tinggal kenangan. Bebas ini juga bermakna, kehidupan baru yang lebih mencabar sedang bersedia menanti di hadapan. Ada resah, ada gelisah, ada suka, ada gembira. Semuanya bercampur baur..

"Aina~!!" Panggilan itu berjaya mengejutkan lamunan Aina. Aina segera menoleh ke belakang. Langkahnya di matikan. Qistina berlari-lari anak mengejarnya. Aina sekadar tersenyum. Menunggu temannya itu menghampirinya.

"Malam ni ada perlawanan bola sepak kat Stadium Larkin, awak jom ikut kita.." suara Qistina kedengaran termengah-mengah. Mungkin penat berlari. Aina menggelengkan kepalanya, tanda tidak setuju dengan perlawaan. Masakan dia yang 'sebegitu' ingin masuk stadium? Lagipun seumur hidupnya, sekalipun dia tidak pernah menyaksikan perlawanan bola sepak habis sejak dari awal hingga ke minit terakhir. Walaupun di kaca tv. Tak pernah. Dia memang tidak berminat dengan bola. Apatah lagi mahu bersesak-sesak dengan orang ramai di stadium. Ah..tak mungkin..

"Maaf la Qis, awak pun tahu kan, kita tak suka bola. Dan kita tak suka la tempat ramai orang.."Aina menolak ajakan Qistina. Wajah Qistina berubah riak, muram.

"Tapi Aina, sayanglaa, nanti membazir..kita ada dua tiket, mulanya Sarah nak ikut sekali, tapi dia tak dapat ikut sebab mak ayah dia dah sampai untuk menjemputnya pulang...kita dah tak de teman, awak temankan kita yer, kali ni jer...please.." Qistina meminta penuh harapan. Hati Aina terusik. Tidak sanggup pula rasanya mengecewakan sahabat baiknya itu lalu akhirnya menerima ajakan sahabatnya itu. Seperti yang di janjikan, malam itu mereka keluar berdua menuju ke stadium. Untung Qistina mempunyai kereta sendiri, jadi tidak sukar untuk mereka ke sana.

Selesai meletakkan kereta. Mereka berjalan beriringan. Pintu masuk stadium agak jauh. Namun demi sahabat yang tersayang, Aina gagahkan langkah. "Aina, Qistina..korang pun tengok bola ke?" tiba-tiba suatu suara garau menegur mereka. Aina mengalihkan pandangan menuju tepat ke arah empunya suara. Tiba-tiba jantung Aina berdegup kencang. Berdiri dekat dengan mereka adalah Hakimi dan beberapa orang rakannya. Aina segera menundukkan wajahnya. Seperti biasa. Setelah berbual sepatah dua, mereka akhirnya berjalan beriringan masuk ke stadium larkin.

Pertama kali menjejakkan kaki ke stadium yang sesak dengan pelbagai gelagat manusia. Aina berasa tidak selesa. Macam-macam keletah dan gelagat. Di tambah pula bau asap rokok. Cukup menyesakkan dada. Ada masanya Aina menggelengkan kepala melihat anak muda yang langsung tidak kelihatan seperti seorang muslim. Pergaulan lelaki dan perempuan bebas sekali. Berpelukkan di khalayak ramai. Sayangnya, mereka kelihatan masih muda, mungkin belasan tahun. Berkali-kali Aina menggelengkan kepala, ada rasa tidak senang di hatinya. Mungkin juga kecewa. Bercampur baur.

Perlawanan akan bermula tidak lama lagi. Paluan gendang mula bergema. Pemain mula masuk padang. Penonton bersemangat menyanyikan lagu "Barisan Kita". Bergema. Malam ini pasukan Malaysia akan berlawan dengan pasukan dari Singapura. Perlawanan persahabatan namun sambutan penonton tidak mengecewakan. tak banyak kerusi yang kosong. Malahan ada juga penonton yang sanggup berdiri dari awal perlawanan hingga ke akhir.

Qistina dan Aina duduk bersebelahan. Hakimi duduk di sebelah Qistina. Kedua-duanya penuh bersemangat. Kadang-kadang kedua-duanya berdiri kegembiraan serentak setelah bola berjaya membolos pintu gol pihak lawan, kadang-kadang mereka turut sama menyanyi dan kadang-kadang keduanya menepuk dahi dan menggeleng-gelengkan kepala. Aina sekadar memerhati. Dan perhatiannya lebih kerap tertumpu kepada Hakimi, Aina tidak dapat mengelak dan mencuri pandang Hakimi dan kadang-kadang pandangan mereka bertaut. Pantas Aina mengalihkan pandangan kembali ke padang. Namun, apa yang berlaku di gelanggang bola langsung tidak berjaya menarik perhatiannya. Kosong.

Perlawanan berhenti seketika. Hakimi meminta diri untuk ke tandas. Qistina cuma angguk. Aina membisu. Beberapa minit kemudian Hakimi kembali ke tempat duduknya. Di tangannya ada beg plastik yang berisi dengan air mineral. Dua botol air di berikan kepada Qistina lalu Qistina menyerahkan sebotol air kepada Aina. Aina mengucapkan terima kasih sambil sempat tersenyum dan memandang ke arah Hakimi. Hakimi membalas senyum lalu menganggukkan kepalanya.

Setelah lebih satu jam berada di stadium, akhirnya keputusan memihak kepada pasukan dari Malaysia, kebanyakkan penonton adalah penyokong pasukan tuan rumah, riuh rendah bunyinya meraikan kemenangan pasukan mereka pada malam ini. Qistina dan Aina ingin segera pulang. Mereka bingkas bangun lalu meminta diri untuk pulang. Setelah melangkah beberapa langkah, Aina menyedari langkahnya di ekori seseorang.

Dia menoleh ke belakang. Hakimi rupanya. Berkali Hakimi memanggil Aina namun bunyi riuh dalam stadium menlenyapkan suara Hakimi. Sedar Hakimi mengekorinya, Aina mematikan langkah lalu tersenyum ke arah Hakimi. Hakimi mengangkat tangan, memberi isyarat tunggu sekejap.

Aina senyum lagi, setelah hampir Hakimi menyapa Aina. " Aina, maaf yer susahkan awak, kita mungkin tak bertemu lagi after this, saya ada something untuk awak" ucap Hakimi lalu menyerahkan sekeping kertas tisu berwarna pink. Aina kaget lalu menerimanya.. Tanpa sempat berkata apa, Hakimi sudah berlalu meninggalkannya. Pergi bersama manusia lain yang bersesak keluar meninggalkan stadium.

Debar di dada Aina semakin kencang. Qistina di sebelahnya tidak henti-henti bertanya. Aina cuma senyum. Kertas tisu di tangannya di genggam erat. Bukan masanya untuk membaca apa yang di tulis. Keadaan stadium masih tidak terurus. Perkara utama yang terlintas di mindanya saat ini adalah bagaimana ingin keluar dari stadium itu tanpa sebarang kesulitan.

"Moga Allah melindungi kita semua.." doa Aina di dalam hatinya tidak putus-putus.

Tiba di kereta, Qistina segera menggesanya membaca apa yang di tulis. "Mungkin tisu yang di ambil dari gerai burger waktu rehat tadi agaknya nie.." bisik hati kecil Aina sambil tersenyum. Jari jemarinya bergerak perlahan. Lipatan tisu di buka perlahan. Terasa deras darah yang mengalir. Mata Aina tertancap tepat pada tisu berwarna pink. Matanya berkaca-kaca..Ada ketikanya dia tersenyum membuatkan Qistina di sebelahnya makin penasaran.


I’m really, very foolish
I know of no one other than you
you’re looking at someone else
yet you have no idea of my feelings like this

I won’t be in your days
I won’t be in the memories either, however
only you, I looked only at you
and the tears keep coming

As i watch you walking past, I’m still happy
even yet you still don’t know my heart
I should stop this and go

I really want to see the day
I’m withstanding the pain each day
“I love you” is playing on my lips
Alone once again, crying for you
alone once again, missing for you
Baby, I love you, I’m wiating for you

I won’t be in your days
I won’t be remembered either, however
only you, I looked only at you
I’m making memories alone

Loving you is like having a beautiful wound
I look at your pretty smile also
but I cannot laugh with you

I’m thinking about you so much everyday
my heart is hurting in all these sad days
‘I want to see you’ is playing on my lips
alone once again, crying for you
alone once again, missing for you
Baby, i’m waiting for you, I love you

bye bye, never say goodbye
even though I cannot hold you like this
I need you, I cannot say anything more, I want you
I keep on hoping too, I’ll keep hoping….

I really want to see the day
I’m withstanding the pain each day
“I love you” is playing on my lips
Alone once again, crying for you

I’m thinking about you so much everyday
my heart is hurting in all these sad days
‘I want to see you’ is playing on my lips

Alone once again, crying for you
Alone once again, missing for you
Baby, i’m waiting for you, I love you

Assalamualaikum saudari Aina,

Maaf jika tidak senang dengan tindakan saya ini, dan maaf juga kerana saya tidak tahu meluahkan perasaan, saya cuma salin lirik lagu tapi itulah perasaan saya selama ini terhadap Aina. Sejak tahun pertama pengajian saya mula menaruh hati terhadap Aina namun saya ketepikan dulu segala perasaan itu kerana saya yakin dengan janji Tuhan, ajal maut dan jodoh pertemuan itu di tanganNya. Dan hanya kepada Tuhan tempat saya mengadu dan bermohon. dan nama Aina sentiasa ada dalam doa saya.

Aina, kita sama-sama baru tamatkan pengajian, saya ikhlas berhasrat untuk menyunting Aina sebagai suri hidup saya. Namun saya sedar kemampuan saya, buat masa ni saya tidak mampu.. jadi saya memohon agar Aina memberi saya masa setahun untuk memperbaiki kehidupan. mempersiapkan diri sebelum memulakan alam baru.

Saya tidak perlukan jawapan dari Aina sekarang dan saya juga memohon agar Aina lakukan istiqarah sebelum bersetuju atau tidak. Jika saya pernah menanti selama lima tahun, saya tidak kisah tunggu lagi setahun untuk bersama Aina. Bersama-sama mendirikan masjid cinta.

"Aina, sudikah Aina menjadi suri hidup saya?"

Semoga Aina dapat hubungi saya setahun dari sekarang untuk memberi jawapan Aina..Walau apa pun keputusan Aina, saya akan terima dengan hati yang terbuka. InsyaAllah.

Hingga bertemu lagi, dengan izin Allah..-Hakimi-

_________________________________________________

"Goal!!" jeritan suara Hakimi bergema di ruang tamu. Aina di dapur sibuk mengacau kopi di dalam teko. Dia tersenyum mendengar suara itu. Suara insan yang dicintainya dengan sepenuh hatinya. Masih sama, bertenaga seperti dahulu. Penuh keceriaan dan perasaan puas setiap kali bola menceroboh gol lawan. Hatinya senang melihat gelagat suami tercinta. Setahun tinggal sebumbung cukup untuk membuat mereka saling memahami antara satu sama lain. Aina yang tidak berminat dengan bola namun sentiasa setia menemani Hakimi. Perbezaan antara mereka cukup ketara namun itulah yang melengkapkan hidup mereka. Menghias hidup mereka dengan senyuman dan gelak tawa.

Stadium itu menjadi saksi, pertama kali Hakimi meluahkan rasa hati terhadap puteri idaman. Dan rupa-rupanya itu bukan kali terakhir mereka menonton bersama. Rupa-rupanya Tuhan sudah aturkan untuk mereka, banyak lagi padang lain untuk di tonton bersama, banyak lagi perlawanan bakal di saksikan bersama-sama. Selagi Tuhan izinkan. Kegembiraan itu akan di nikmatinya bersama-sama. Kegembiraan setiap kali menonton bersama-sama sambil di temani insan tersayang. Kegembiraan setiap kali bola menerobos pintu gol. "Gol~!!!!"

Sekian, tamat..


Nukilan:

Aku Sendiri @ AsNiza @ Puteri Ibrahim


P/s: This story maybe sounds weird, huhu..lack of experience and no talent i guess. kui3..Btw, i wrote this special as a challenge from one of my gud fren, hope she/he read this..Thanx for reading yer..


9 comments:

HafizAdam said...

Mak Ngah~
macam kenal je lirik lagu tuh..
muahahaha~

iMa said...

Salam,

Cerpen yg menarik ;D

Syok baca sambil berangan2..
Hehe

Muaz Nabil said...

nice storyline :)

AsNiza said...

Salam,

Wah, tak sangka ada jugak org baca..hehe..best3..lol

Btw, cite ni mcm pelik ckit, xpe la yer, sbbnya saya nk jadikan PADANG BOLA sbg watak utama, tp tak berapa reti nk auta..haha~!!

Camtu ok ker? xpe2..nnt saya cuba lagi..itu baru cubaan pertama tuh, tungguu...hee..

AsNiza said...

Sharp Shooter~

Haha..kantoi, kui3..
Ye la kenal, tu kan lagu OST BBF di translatekan ke BI, heee..

Jiwang abis lagu nie, leh meleleh air mata org yg bertepuk sebelah tangan mendengarnya..hak3..serius neh~!!

=p

HafizAdam said...

hah tambah komen jadi 6!

hass said...

erm..pe eh tajuk lagu tu?

AsNiza said...

Salam hass..

Maaf tk ingat sangat tajuknya, tp lagu tu adalah translate lagi korea, ost utk drama boys over flower.. ermm.. tk ingt tajuk lagu tu, sorry ya.. tp rasanya lagu part Jihu selalu main violin, if i am not mistaken ^^

hass said...

thanks yer..nice lirik..(*_*)