+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Wednesday, February 17, 2010

Tanpa Aku

Bumi tetap terus berputar, siang dan malam bersilih ganti. Matahari tetap jua akan terbit dan terbenam bila tiba masanya. Burung-burung bertebaran, keluar berkawan mencari rezeki tatkala cahaya suria mengintai dari celahan langit. Semuanya tetap juga sama, tidak berubah selagi Allah menetapkannya begitu, dengan kewujudan kita ataupun tanpa kita.

Siapa kita?

Andai kita tiada, siapa yang akan merasai kehilangannya?

Apa sumbangan kita?

Andai kita tiada, apa yang kita wariskan?

Oh~

Mungkin, kepergian kita tidak memberi sebarang kesan, sedikit pun tidak mengubah apa-apa. Tidak berbekas walau setitik warna. Tidak berganjak walau seinci langkah. Tidak berdetak walau cuma secebis rasa.

Kita bukanlah sesiapa. Di dunia ini cuma seorang hamba. Menumpang di atas bumi indah ciptaan Ilahi, mungkin sampai esok, atau mungkin hingga lusa. Kita masih bernafas. Sesudah itu. Ke liang lahad kita kembali. Menjadi tanah. Reput. Dilupakan.

Oh~

Hidup ini untuk apa? Ya Tuhan. Hidup ku ini kerana apa? Siapa aku di sisi Engkau? Di dunia ini apakah aku pelakon semata-mata? Oh Tuhan. Aku lahir ke dunia, diraikan, dinanti-nantikan, dengan senyuman, dengan airmata kegembiraan. Aku dicintai.. Aku dikasihi..

Tapi Tuhan.

Aku hamba yang mudah lupa. Lemah. Lemas. Hanyut. Ah. Sesat. Mencari cahaya sering terkeliru. Hilang. Rentak menjadi kaku. Tersadung kaki, terjatuh. Tersungkur. Aduh. Sakit bukan kerana luka di kaki. Bukan kerana cederanya jasad. Tapi jiwa. Hati. Mental ini terdera. Sengsara. Meronta.. Sakit. Tiada ubat. Mencari penawar. Tapi di mana? Apa? Bagaimana bisa aku merawat?

Oh Tuhan~

Siapa yang mampu.. Merawat derita sengsara. Sakit pedih jiwa ini? Selain Engkau? Tiada. Tak mungkin ada. Sungguh. Benar.. Hanya Engkau yang mampu. Tuhan.....

Aku sujud. Ku mohon. Aku rayu, hanya pada-Mu Rabb.. aku kepingin dekat dengan-Mu. Mencintai hanya Kau. Hanya Kau yang Satu. Tiada dua. Bukan tiga. Hanya satu. Yakni Engkau.

Aku bukanlah sesiapa. Di dunia ini aku hamba. Adaku, tiadaku, tiada siapa peduli.

Air sungai akan tetap jua terus mengalir, ombak dilautan akan tetap jua menghempas pantai. Walaupun dengan kewujudan aku, mahupun tanpa aku.

Oh~ Menangislah.. bumi.. andai masanya tiba kelak. Andai waktu itu tiba, saat aku menghembuskan nafas terakhirku.. menangislah.. tangisi pemergianku.. aku ingin dicintai.. kerana cintaku kerana Allah.. aku ingin dikasihi.. kerana kasihku kepada Allah.. aku ingin dirindui.. kerana rinduku kepada Allah.. menangislah.. menangislah kerana tiada lagi aku untuk berbakti padamu.. menangislah.. kerana tiada lagi aku yang berbudi padamu.. menangislah.. kerana tiada lagi langkah kaki ku memijakmu...

Oh~ Bumi.. aku ingin jadi hamba-Nya. Hamba yang terbaik. Yang dicintai seluruh alam, kerana cintaku kepada Allah.. Agar seluruh alam tidak melupai aku.. agar seluruh alam merindui aku.. agar seluruh alam menghadiahkan iringan doa dan alfatihah buatku.. andai masa itu tiba kelak.. andai saat aku kembali ke pangkuan-Nya tiba.

Ya Tuhan.. Pandulah aku, pimpinlah aku... aku ingin menjadi manusia yang hebat, yang dicintai dan mencintai. Kerana Engkau. Tolonglah aku Tuhan. Tolonglah aku... Aku lemah. Berikanlah aku kekuatan. Berikanlah aku petunjuk. Bantulah aku Ya Rabb...

2 comments:

♥S.Hajarul Hamraa♥ said...

Salam,kak niza~..subhanallah!..thanks for sharing this..barakallahufikum..

quratul said...

syukran atas pkongsian..
menyentuh ati..
hinanya kita di bumi sbg hamba..
namun rahmatNya ttp menyelimuti..