+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Wednesday, February 3, 2010

Siapa Hantu?

Beberapa bulan yang lepas, saya berkesempatan menonton sebuah filem dari Thailand. Cerita yang agak seram. Erm, memang cerita hantu pun.

Kisahnya mengenai seorang wanita, mengandung yang ditinggalkan oleh suaminya, setelah menanti beberapa bulan, dia yang sarat mengandung berkeputusan untuk keluar mencari suaminya.

Akhirnya, setelah jauh mengembara, beliau berhenti berehat di sebatang pokok besar, tak jauh dari pohon itu, beliau terjumpa sebuah rumah besar yang penuh misteri, suasana di dalamnya menyeramkan dan orang-orang di situ juga penuh misteri. Bunyi yang menakutkan, roh yang merayau merata-rata pada waktu malam, bayangan pelbagai susuk tubuh dan sebagainya. Kerana terdesak, dia telah memohon untuk bekerja di situ, sekurang-kurangnya ada tempat untuk berteduh.

Dipendekkan cerita, dia bersalin di situ dan berkenalan dengan pemilik rumah itu, seorang wanita cantik yang penuh misteri, seolah-olah cemburukan dirinya yang punyai anak. Dia juga akhirnya bertemu dengan suaminya di kawasan perumahan itu, namun suaminya yang aneh itu memintanya keluar dari situ. Kata suaminya, mereka tidak boleh hidup bersama kerana dia sudah dimiliki oleh wanita lain.

Marah, cemburu, tidak dapat menerima kenyataan sebenar, wanita itu mulai yakin bahawa suaminya itu mempunyai hubungan sulit dengan wanita kaya pemilik rumah besar itu. Dengan perasaan yang meluap-luap, dia bertindak menyerang wanita itu, kononnya mempertahankan haknya sebagai isteri.

Namun rupa-rupanya, segala-galanya terbukti, dialah merupakan orang ke tiga dalam perhubungan itu. Rupa-rupanya, suaminya itu adalah suami kepada wanita kaya itu yang kemudiannya mengkhianati isterinya yang kaya dan sudah berusia, dengan alasan tidak dapat melahirkan anak.

Bagai suatu tamparan hebat, apabila akhirnya dia tahu, wanita kaya itu telah membunuh suaminya sendiri ketika pergaduhan, akhirnya terbongkar, mereka yang menemaninya di rumah itu sebenarnya, semuanya sudah mati. Dengan penuh ketakutan, dan demi menyelamatkan anaknya yang masih kecil, dia cuba melarikan diri, keluar dari rumah yang penuh dengan hantu dan roh. Suasana benar-benar menyeramkan, hantu sana-sini.

Akhirnya, dia dapat menyelamatkan dirinya, keluar dari perkarangan rumah misteri itu. Dan kembali ke pohon yang dia singgah sebelum masuk ke rumah itu. Sambil menangis dan merintih, dia menahan setiap kereta dan beca yang lalu di situ, namun tiada satu pun yang berhenti, singgah menumpangkanya. Begitulah dia saban malam, melambai-lambai, menanti dan terus menanti.. namun tiada siapa yang peduli.

Rupa-rupanya...

Dia juga bukanlah manusia biasa. Rupa-rupanya, dia juga telah mati, menggantung dirinya di pohon yang besar itu sebelum masuk ke perkarangan rumah besar itu kerana terlalu sedih ditinggalkan. 'Hantu'nya yang masuk ke rumah itu. Dia, melambai teksi dan beca yang lalu bagai hantu yang menyeramkan, siapa yang mahu tumpangkan?

Moral of the story:

Abaikan pasal hantu dan roh. Itu cuma 'pelazat' jalan cerita.

Moralnya, sebelum menuduh orang lain, kita perlu muhasabah diri sendiri dahulu. Jangan membuta tuli. Mungkin kesalahan itu puncanya dari kita sendiri.

Sudut pandangan bagi setiap orang berbeza-beza, kita tidak boleh menganggap orang lain sentiasa berfikiran sama dengan kita. Mungkin cara melihat mereka lebih baik dari kita.

Kadang-kadang, kita berasa kita sentiasa betul dan sempurna. Tidak sanggup melukai hati insan lain, tidak sanggup mengkhianati orang lain. Tapi ada masanya, tanpa sedar kita, kita juga tidak mustahil akan melakukan kesilapan itu, tiada manusia yang sempurna, kita bukanlah maksum. Oleh itu, ada masanya, kita perlu check and balance, heart to heart, tanya sahabat baik kita, apakah selama ini kita ada melukainya ataupun tidak, sebagai contoh.

Ada waktunya juga, kita sentiasa berasa kita yang paling betul, kitalah mangsa, kita tidak bersalah dan dikhianati. Kita melihat orang lain sebagai pesalah (hantu-hantu) dan kita lupa, kita juga mungkin dalam golongan mereka.

Muhasabah diri jom, ambil ibrah dari setiap apa jua yang berlaku. InsyaAllah, mudah-mudahan, hidup kita lebih baik dari sebelumnya.

Wallahua'alam.