+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Tuesday, February 2, 2010

Hadiah Valentines

Jangan hina aku, jangan cerca aku.
Aku juga manusia sama seperti kamu.
Jangan keji aku, jangan cemuh aku.
Ada di sini juga bukan pintaku.

Aku bukan bala, aku anugerah.
Juga makhluk ciptaan Allah.

Aku bukan petaka, aku lambang cinta.
Bukti kasih sepasang adam dan hawa.
Yang hanyut, lalai dan alpa.
Punyai mata hati tapi buta!

14 Februari tarikh keramat.
Sepasang kekasih bermadu asmara.
Saat nafsu menggila, agama dilupa.
Syaitan bersorakan riang!
Bangga menumbangkan iman!
Atas nama cinta!
Maruah tergadai.
Dua jasad bersatu menjadi satu.
Tanpa segan tanpa silu.
Lupa syurga lupa neraka!
Hanyut dilambung gelora!
Kononnya demi bukti kasih!
Ah! Persetankan cinta dan kasih!
Semuanya dusta! Palsu!

Lihat aku, pandanglah aku!
Oh! Manusia kejam!
Akulah bukti cinta itu tapi kenapa aku dipersiakan!
Akulah hasil valentines tapi kenapa begini nasibku???

Andai aku punyai ibu.. Oh Ibu..
Dengarlah jeritan suara tangis sendu batinku ini.
Merintih pilu memanggil mu..
Kembalilah ke pangkuanku ibu..
Aku hauskan susumu..
Aku ingin kehangatan tubuhmu..
Ambil aku, dukung aku, peluklah aku..
Dakaplah aku dekat hatimu..
Agar kau bisa dengar.. degupan jantung kecilku ini..
Dengarlah ibu suara batinku.. genggamlah tanganku yang halus ini..

Oh Ibu.. Jangan biar aku sendirian di sini..
Aku kedinginan kehibaan kesepian..
Aku takut ibu.. aku takut..
Sudah penat aku menangis, menjerit..
Tiada siapa yang mendengar..
Kasihanilah aku ibu..

Ibu... Lihat sang semut..
Melata menjalar di seluruh tubuhku.
Kulitku merah, berbintat-bintat..
Rasa apakah ini wahai ibu?
Kian kuat tangisanku..

Oh ibu...
Sang gagak singgah menziarahiku..
Ah, barangkali ia tertawakan aku..
Mungkin berasa lebih mulia dariku...
Aku malu ibu, aku hiba..
Lihatlah ibu, dia mematuk aku..
Darah merah mula mengalir, membasahi jasadku..
Rasa sakit kian perit.. Aduhai ibu.. kasihanilah daku..

Oh ibu..
Gagak itu pergi..
Tatkala anjing hitam merah matanya datang...
Resahku reda.. Gagak tiada.. Namun cuma sementara..

Tangisanku memecah kesunyian..
Tekakku perit.. pedih serata tubuh..
Sakit terasa bukan kepalang..
Tanganku sudah tiada.. kaki ku pula..
Airmata ku kekeringan.. Suara ku kian bisu..

Oh ibu, apakah kau tahu penderitaan yang aku tanggung ini?
Oh ibu, apa dosaku kau biarkan aku begini..
Apa dosaku dilahirkan dan ditinggalkan..
Inikah cinta yang kau lafazkan wahai jantan bernafsu serakah!
Inikah kasih yang ingin kau buktikan wahai betina sialan!
Kau lihat aku, tataplah aku... betapa sengsaranya aku..

Anjing kekenyangan. Rezekimu malam ini.
Alam kian kelam, gelap, sepi, selamat tinggal dunia.
Hadirku tanpa diundang, cuma sementara.
Kepada Sang Pencipta aku kembali.
Selamat tinggal.
Jantan keparat, betina murahan!
Akulah hadiah valentine!
Penderitaanku ini kerana kamu!
Pemuja Hari Valentines.