+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Friday, September 25, 2009

Erti Hidup Pada Helaian Kertas

Kegemaran saya ketika zaman kanak-kanak dan awal remaja adalah membaca. Hobi saya membaca. Tambahan pula waktu itu, hiburan seperti alat permainan video, komputer atau internet tiada. Jadi, saya ada banyak waktu untuk membaca.

Jika di sekolah rendah, saya suka membaca buku cerita dongeng, antara buku kegemaran saya adalah Buku Cerita Naga Kepala Tujuh dan seangkatan dengannya. Walaupun sudah berada di tingkatan menengah rendah, saya masih lagi membaca buku cerita kanak-kanak. Himpunan fairy tales Enid Blyton, siri penyiasatan Salma dan kawan2, dan banyak lagi. Himpunan buku antologi cerpen, sayembara puisi dan macam2, termasuk novel-novel cinta yang di pinjam dari sahabat.

Pendek kata, cita-cita saya ketika di Sekolah Menengah Kota adalah untuk memastikan saya telah semua buku di dalam perpustakaan sekolah. Pantang ada bahan bacaan, saya akan berhenti seketika untuk membaca, walau cuma sekeping surat khabar lama. Begitulah kegilaan saya dulu kala terhadap buku.

Namun semuanya berubah setelah saya berpindah sekolah ke MRSM. Terlalu fokus dengan SPM hingga saya tidak punyai ruang untuk lakukan perkara lain yang saya minati. Walaupun terpilih (baca: memohon dan terpilih) sebagai Pengawas Perpustakaan selama dua tahun, tak banyak buku yang telah saya baca. Saya di MRSM hanya untuk SPM. Sengkang waktu untuk membaca hanya untuk buku sejarah dan biologi. Pendidikan Islam dan Tasawur Islam. Fizik dan Kimia. Bahasa Inggeris dan Bahasa Melayu. Matematik Moden dan Matematik Tambahan. Itu saja. Lama-kelamaan minat saya terhadap bahan bacaan kian pudar.

Masa terus berjalan. Saya juga menginjak dewasa. Hidup tetap diteruskan.

Jika dulu saya suka membaca, menerima. Sekarang saya lebih gemar menulis, memberi. Walaupun hakikatnya saya sedar, ilmu yang saya miliki sangatlah sedikit atau lansung tiada. Bacalah dengan nama Tuhanmu... Baca! Jadi seharusnya, saya kembali kepada asas utama yakni perbanyakkan membaca, tambah ilmu, mantapkan pemikiran dan idea. Saya sedar.

Atas kesedaran itu juga. Saya cuba membeli dan mengumpul buku-buku. Banyak buku dibeli namun akhirnya, buku itu sekadar perhiasan di rak. Dibaca sehelai dua kemudian terbiar tidak tersentuh. Apa sudah jadi dengan saya? Mana keghairahan dulu?

Sebelum saya kembali mengumpul buku bacaan, di luar sedar saya (sekarang baru perasan) saya gemar mengumpul buku-buku kosong. Saya suka membeli dan menyimpan buku nota yang kosong, buku A4, kertas A4 dan segala yang kosong di dalamnya. Tiada cerita. Tiada kisah.

Apakah erti hidup?

Adakah buku mampu melambangkan erti sebuah kehidupan? Kehidupan seorang insan bergelar Hasniza?

Adakah kerana aku sudah penat menerima? Penat dengan kehidupan ini? Atau aku bosan membaca kisah yang dikarang sesedap hati oleh sang pengarang. Atau aku sudah tidak percaya pada sebuah kehidupan? Atau kenapa? Adakah kerana kehidupan aku yang terlalu berliku-liku tidak diketahui bagaimana penyudahnya maka aku benci novel-novel yang sungguh mudah ditamatkan? Entah.

Kerana aku penat membaca kisah manusia lain. Kerana aku rasa kisah aku jauh lebih tragis. Kerana aku sangka kisah aku jauh lebih 'menarik' untuk di bukukan. Kerana aku ingin menulis kisah-kisah yang tercatit sepanjang jalan kehidupan aku. Maka aku persembahkan helaian-helaian kosong di hadapan mataku. Namun apa yang jadi? Adakah aku menulis? Adakah aku mula menulis? Adakah buku itu tercatit cerita atau nostalgia? Epilog mahupun monolog? Tidak! Buku itu masih kosong.. Masih kosong..

Aduh buku...Aduhai kehidupan..

Alangkah indahnya andai kita mampu karang kehidupan kita, kita tentukan jalan ceritanya, kita tentukan watak-watak yang menemani jalan cerita kita. Kita tentukan penamat kisah kita. Ibarat sebuah buku cerita.

Namun aku sedar, seyakinnya aku. Setiap apa yang sudah terjadi, sedang terjadi mahupun akan terjadi, semuanya atas kehendak Ilahi. Segalanya sudah tertulis buatku. Tercatit untukku sebagai suratan takdir. Ketentuan Qada' dan Qadar. Sebagai hamba Allah yang hina lagi kerdil, aku pasrah dan berserah hanya kepada-Mu ya Allah.

Cuma pintaku ya Allah, berikanlah aku kekuatan, ketabahan dan keyakinan. Teguhkanlah langkahku ya Allah, agar aku dapat tempuhi segalanya dengan penuh redha dan pasrah. Ya Allah, hidupku dan matiku hanya untuk-Mu. Sungguh aku penat dengan dugaan yang menimpa, namun aku mohon ya Tuhan, agar Kau bimbing aku, agar ujian ini menjadikan aku lebih dekat, lebih cinta pada-Mu.

Kau ampunkanlah segala dosaku. Kasihanilah aku ya Tuhan. Hidupkanlah aku dalam iman, matikanlah aku dalam iman, masukkanlah aku ke syurga bersama iman. Berikanlah aku cahaya petunjuk-Mu. Tingkatkan keimanannku dan kecintaanku hanya pada-Mu. Akhirkanlah hidupku dengan kesudahan yang baik, amin ya rabbal alamin.

3 comments:

Brilliant Marjan@اداويه said...

Salam...
Setiap yang kita lalui adalah apa yg kita karangkan sendiri..kita yg pandu hidup kita untuk menjadi mcm mana yg kt nak..tp mcm manapun Allah yg tentukan apa yg kita nak tu jd atau tak...

Bacalah mana yg sempat...curi masa niza tu...sy pn tga baca buku jg w'pun dah lama dlm simpanan...
Apa2 pun best sgt m'baca ni..tambah ilmu and luas pemikiran...(m_m)

AsNiza said...

salam adawiyah..

benar katamu..kita merancang, Allah jua merancang dan hanya rancangan-NYA yang benar2 nyata.

saya hanya mampu berdoa, agar diberi kesudahan yg baik..amin ^_^

cikgu sekolah kata, membaca jambatan ilmu..membaca penyuluh kehidupan.. hehe.. pasni kena paksa diri sikit supaya rajin buka buku =)

thnx yer sis in Islam..

AhmadNizamuddin said...

Assalamu'alaikum...

eh...

dah ubah tajuk daa??

ahakss....

xpo2...

xbaca buku selalu pon, baca aL-Quran selalu pon ok doh...

ahakss...

biar sikit, asalkan maintain...

wallahu a'lam...