+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Wednesday, September 9, 2009

Kerana Allah

Dimulai dengan nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang..

Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam. Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani. Yang Menguasai pemerintahan hari Pembalasan (hari Akhirat). Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah, dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan. Tunjukilah kami jalan yang lurus. Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau telah murkai, dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat.

Muhasabah buat diri ini dan teguran untuk sahabat/adik-adik yang saya cintai.. Pentingnya niat dalam kehidupan seharian kita. Betapa pentingnya niat dalam apa jua yang kita lakukan kerana sesungguhnya, Allah itu Maha Mengetahui segala apa yang kita lakukan atau apa yang ada di dada (hati) kita.

Tak mungkin dan mustahil kita dapat menipu Allah, kekuasaan Allah meliputi langit dan bumi, segalanya terjadi dengan izin-Nya, begitu juga dengan apa yang akan kita lakukan atau apa jua yang telah kita lakukan, semuanya hanya dengan izin Allah.

Jagalah hati, lakukanlah kebaikan dan ikhlaskan niat, hanya kerana Allah, hanya kerana mengharapkan ganjaran pahala dari Allah, hanya kerana kita yakin dan percaya kepada rukun iman ke-dua, malaikat sentiasa mencatat amalan kita dan rukun iman ke-lima yakni wujudnya hari kiamat dan kita akan dibangkitkan semula, segala amalan kita, baik atau buruk akan dihitung dan di beri ganjaran yang setimpal dengannya. Mudah-mudahan, baiklah amalan kita, baiklah niat kita dan baiklah ganjaran buat kita. Amin..

Kenapa kita dicipta? Untuk apa? Kenapa kita berada di dunia ini? Kenapa kita di sini? Adakah kita pernah meminta agar kita dilahirkan ke dunia ini? Adakah kita milik kita sepenuhnya? Kita milik siapa? Jasad kita milik siapa? Roh kita milik siapa? Siapa yang berhak? Siapa yang berkuasa untuk segalanya? Siapakah kita sebenarnya? Ke manakah arah tuju kita? Apa matlamat kita? Syurga atau neraka??

Astaghfirullahalazim.. Dalam apa jua yang kita lakukan, lakukanlah kerana Allah. Kerana sesungguhnya Allah Maha Melihat dan Dia Maha Adil. Setiap apa yang kita lakukan, samada baik atau buruk, pasti mendapat ganjaran.

Hebatnya sepotong niat. Ada manusia yang berbuat kebaikan, namun segalanya sia-sia kerana niat yang tidak baik, tidak ikhlas. Berbuat baik untuk mendapat pujian, berbuat baik untuk mendapat nama, berbuat baik untuk menambahkan populariti, berbuat baik untuk di pandang tinggi, berbuat baik agar di pandang mulia, berbuat baik untuk mendapat ganjaran duniawi, astagfirullahalazim, naauzubillahiminzalik..

Saya suka pepatah ini.. Keikhlasan ibarat semut hitam di atas batu hitam di malam yang gelap, sukar untuk dilihat tapi ternyata dia wujud. Biarlah mata manusia tidak dapat melihatnya namun Allah tidak pernah sesaat terlepas daripada melihatnya.

Ayuh, kita 'sibukkan' malaikat di bahu kanan kita, mencatat amalan kebaikan kita. Perbanyakkan amalan, lakukanlah kebaikan dan yang paling penting, ikhlaskan niat, hanya kerana Allah Ta'ala.

Semoga syurga menjadi matlamat dan impian kita semua. Semoga kita sentiasa di jalan yang lurus dan tidak tergelincir walau seinci atau sesaatpun. Cintailah Allah, cintailah kitab Allah, contohilah keperibadian Rasul tercinta Muhammad SAW.. Maha Suci Allah, segala pujian hanya bagi Allah.

Wassalam

1 comment:

ikhwana syuhada said...

:) ^_^ saya pun suka pepatah tuh semut hitam di atas batu hitam pada time gelap..