+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Tuesday, November 2, 2010

Kasih Sayang Tuhan : Marilah Bertaubat

Bismillahirrahmanirrahim..

Entri kali ini, bukan hasil nukilan saya, tapi di ambil dari SINI..

Pertolongan dan kasih sayang Allah di dunia ini bukan untuk orang yang taat sahaja. Orang yang bermaksiat sekalipun masih mendapat percikan kasih sayang Allah. Dan sesungguhnya, kalau Allah mahu, Allah boleh balas perbuatan maksiat itu on the spot. Saat si pelaku maksiat itu melakukan maksiat lagi. Tapi, kerna betapa besarnya kasih sayang Tuhan kita, Dia masih bersabar dengan dosa-dosa hamba-hamba-Nya. Kerana Maha Penyayangnya Dia, Dia tidak membalas dosa hamba-hamba-Nya yang melakukan maksiat secara langsung.

“Dan Tuhanmulah yang Maha Pengampun, lagi mempunyai rahmat. Jika Dia mengazab mereka kerana perbuatan mereka, tentu Dia akan menyegerakan azab bagi mereka.” (QS Al-Kahfi: 58)

“Sekiranya tidak ada kurnia Allah dan rahmat-Nya kepada kamu semua di dunia dan di akhirat, nescaya kamu ditimpa azab yang besar.” (QS An-Nur:14)

“Sekiranya tidaklah kerana kurnia Allah dan rahmat-Nya kepada kamu sekalian, nescaya tidak seorang pun dari kamu bersih (dari perbuatan-perbuatan keji dan mungkar itu) selama-lamanya.” (QS An-Nur 21)

Ingatkah kita pada kata-kata-Nya? Allah menyuruh kita berpaling kepada-Nya. Kembalilah kepada-Nya. Bacalah kata-kata Tuhan kita yang seterusnya ini. Rasakan dengan hati kita yang paling dalam. Allah mengatakan ini dengan kasih sayang-Nya yang tanpa batas.

“Katakanlah,”Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepada-Nya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi).” ” (QS Az-Zumar: 53-54)

Allah datang dengan ampunan. Allah berkata kepada kita,”Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepada-Nya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi).” Pertanyaannya kini, “Sesungguhnya apa yang Allah kehendaki dari kita?” Pertanyaan ini telah dijawab oleh Allah dalam firman-Nya:

“Allah hendak menerima taubatmu, sedang orang-orang yang mengikuti hawa nafsunya bermaksud supaya kamu berpaling sejauh-jauhnya (dari kebenaran). Allah hendak memberikan keringanan kepadamu, dan manusia dijadikan bersifat lemah.” (QS An-Nisa’: 27-28)

Sesungguhnya Allah itu Ash-Shabur, yakni Tuhan yang Maha Penyabar. Tahukah kita betapa teruknya ketika seorang kafir mengatakan yang Allah itu mempunyai anak? Betapa dasyatnya anggapan Allah itu mempunyai anak sehinggakan dgn anggapan mereka itu hampir saja langit pecah, bumi terbelah dan gunung2 runtuh.

“Dan mereka berkata,’(Allah) Yang Maha Pengasih mempunyai anak’. Sungguh, kamu telah membawa sesuatu yang sangat mungkar, hampir saja langit pecah, dan bumi terbelah, dan gunung-gunung runtuh (kerana ucapan itu), kerana mereka menganggap (Allah) Yang Maha Pengasih mempunyai anak. Dan tidak mungkin bagi (Allah) Yang Maha Pengasih mempunyai anak.” ( QS Maryam: 88-92)

Sampai-sampai Rasulullah saw bersabda, ”Tak ada seorang pun yang mendengar sesuatu yang menyakitkan yang lebih sabar dari Allah. Dia telah disekutukan dan dianggap memiliki anak, tetapi Dia membiarkan dan memberi mereka rezeki. ” – (HR Ahmad)

Rahmat-Nya meliputi seluruh manusia sampai orang kafir sekalipun. Apakah Allah mencegah rezeki orang kafir? Selamanya, bukanhkah ini suatu rahmat? Walaupun mereka bermaksiat kpd Allah dan tidak menyembah-Nya? Apakah Allah menghentikan bekalan udara yang dihirupnya? Tidak, walaupun bumi dan langit ini milik-Nya. Itulah rahmat Allah dan mudah-mudahan mereka kembali kepada-Nya. Betapa Allah itu Maha Penyayang, Maha Pengasih, Maha Penyabar.

-----------------------------------

Ada satu kisah:

Suatu hari datanglah seorang pakcik tua kepada Nabi Ibrahim, lalu Nabi Ibrahim mengajaknya ntuk makan bersama. Kemudian Nabi Ibrahim menyalakan api agar makanan itu lekas matang. Tiba2 saja, pakcik tua itu mendekati tungku api tersebut lalu menyembahnya, kerana dia menyembah api. Lalu Nabi Ibrahim berkata,”Pergilah, apakah engkau menyembah api?” Maka pakcik tua itu berdiri lalu meinggalkan rumah Nabi Ibrahim.

Seketika itu Allah mengutus Jibril kepada Nabi Ibrahim seraya berkata,”Wahai Ibrahim mengapa engkau tidak mahu bersabar sesaat sedangkan Aku bersabar terhadapnya selama 60 tahun.”

Kemudian pakcik tua itu muncul dari arah belakang Nabi Ibrahim dan mengajaknya makan bersama. Dia berkata lagi,”Mengapa engkau diam saja?” Lalu Nabi Ibrahim berkata,”Rabbku telah menegurku tentang engkau.” “Rabb Yang Maha Pengasih, Dia berhak disembah,” jawab pakcik tersebut dan dia pun masuk Islam.

-----------------------------------------

Subhanallah.. Allah berkata kepada Nabi Ibrahim, ”Wahai Ibrahim mengapa engkau tidak mahu bersabar sesaat sedangkan Aku bersabar terhadapnya selama 60 tahun.” Dialah Allah Yang Maha Penyabar, Maha Esa dan Dzat tempat bergantung seluruh makhluk. Dia didurhakai, tapi tetap bersabar. Banyak orang yang tidak menunaikan hak Allah, tapi Allah memaafkan.

--------------------------------------

Setiap saat Tuhan membelai kita, menjaga kita dan menolong kita tapi kita sering tidak menyedarinya. Saya ingin kongsikan lagi cerita:

Ibnu Qudamah dalam satu karyanya berjudul Tawwabin, menceritakan kisah menarik tentang kasih sayang dan pertolongan Tuhan. Ibnu Qudamah merujuk kepada kesaksian seseorang yang telah mengalami sebuah kejadian nyata yang menakjubkan. Orang itu bernama Yusuf bin Husain. Dia menuturkan kisahnya:

“Pernah suatu ketika aku bersama Dzun Nun Al Mishri berada di tepian sebuah anak sungai. Aku melihat seekor kala jengking besar di tempat itu. Tiba-tiba ada seekor katak muncul ke pemrmukaan, dan kala jengking itu kemudiannya naik ke atas belakangnya. Kemudian sang katak itu berenang menyeberangi sungai.”

“Dzun Nun Al-Mishri berkata, ada sesuatu yang aneh dengan kala jengking itu, mari kita ikuti dia!”

“Maka kami terus menyeberang mengikuti kala jengking yang didukung oleh katak itu. Kami terperanjat ketika menjumpai seseorang yang kelihatan seperti mabuk, tertidur di tepian sungai. Dan di sebelahnya ada seekor ular yang sudah menjalar dari pusat kemudian ke dadanya. Kelihatan seperti ular tersebut hendak menggigit telinganya.”

“Lalu kemudiannya kami dapat menyaksikan suatu kejadian yang luar biasa. Kala jengking itu tiba-tiba melompat secepat kilat ke atas tubuh ular itu lalu menyengat ular itu sekuat-kuatnya, sehingga sang ular menggeliat-geliat dan terkoyak-koyak tubuhnya.”

“Dzun Nun pun membangunkan anak muda yang sedang mabuk itu. Sesaat kemudian anak muda itu terjaga. Dzun Nun berkata,’Hai anak muda, lihatlah betapa besarnya kasih sayang Allah yang telah menyelamatkanmu. Lihatlah kala jengking yang diutuskan-Nya untuk membinasakan ular yang hendak membunuhmu!’ ”

“Lalu Dzun Nun melanjutkan nasihatnya,’Hai orang yang terlena, padahal Tuhan menjaganya dari mara bahaya yang merayap di kala gelita. Sungguh aneh, mata manusia mampu terlelap meninggalkan Tuhan yang Kuasa, yang melimpahkannya dengan berbagai nikmat.’ ”

“Setelah itu pemabuk itu berkata,’Duhai Tuhanku, betapa agung kasih sayang-Mu sekalipun terhadap diriku yang durhaka kepada-Mu ini. Jika demikian, bagaimana pula dengan kasih sayang-Mu terhadap orang yang selalu taat kepada-Mu?’ ”

-------------------------------------------

Subhanallah.. Itu kasih sayang Allah pada mereka yang bermaksiat kepada-Nya.. Ya Allah, tak terbayangkan bagaimanalah kasih sayang Allah pada hamba-hamba-Nya yang taat dan mencintai-Nya.. Satu lagi kisah yang saya mahu kongsikan. Sebuah kisah yang juga sangat menyentuh hati. Wahai hati, sedarkah kamu yang Dia Maha Menerima Taubat? Bukankah dengan sifat-Nya yang Maha Menerima Taubat itu telah membuktikan bahawasanya Dia Maha Penyayang. Selamilah kisah berikut ini:

Kisah masa zaman Nabi Musa..

Masa tu kemarau dasyat amat, sehinggakan umat Nabi Musa meminta Nabi Musa ntuk memohon pada Allah agar diturunkan hujan.. Berkumpul la semua pengikut Nabi Musa di satu kawasan lapang.. Maka, Nabi Musa pun berdoa.. Tapi, hujan masih tak turun2..
Bertanyalah Nabi Musa pada Allah,"Kenapa ya Allah?"

Allah pun berkata,"Sesungguhnya Musa, di dalam kelompok pengikutmu, ada seorang hamba-Ku yang telah bermaksiat kepada-Ku selama 40 tahun.. Kerana dia, hujan tidak akan turun. Keluarkan dia dari kelompok itu.."

Maka, Nabi Musa pun menyeru pada kelompok itu,"Keluarlah wahai seorang hamba-Nya yang telah bermaksiat pada Allah selama 40 tahun.. Keluarlah dari sini. Kerana kamu hujan takkan turun.."

Lalu, tersedarlah hamba tersebut.. Dia jadi serba salah.. Kalau dia tak keluar, maka seluruh dari mereka akan mati kerana kemarau.. Tetapi, kalau dia keluar, dia akan berasa amat malu.. Malu sangat.. Lantas, dia berdoa pada Allah,"Ya Allah.. Selama 40 tahun ini, aku telah bermaksiat pada-Mu.. Tetapi Engkau masih menutup aibku hingga kini.. Ya Allah, aku bertaubat dengan-Mu.. Aku bertaubat.. Ya Allah, selamatkanlah aku.." Hamba tersebut masih berada dalam kelompok itu dan terus berdoa..

Tak semena-mena.. Hujan pun turun mencurah-curah.. Terkejutlah Nabi Musa.. Nabi Musa pun bertanya kepada Allah, kenapakah? Allah menjawab,"Wahai Musa, Aku sangat gembira kerana hamba-Ku yang telah bermaksiat pada-Ku tadi telah bertaubat. Maka Aku turunkan hujan kerna dia telah bertaubat." Nabi Musa pun berkata lagi,"Ya Allah, kau tunjukkanlah padaku siapakah hamba tersebut agar aku bisa bergembira dan dapat meraikan dia.."

Apa Allah kata selepas itu? Ini kata-kata Allah.. "Wahai Musa, selama ini aku telah menutup aibnya selama 40 tahun.. Dan mana mungkin aku membuka aibnya kepadamu pada hari ini.."

--------------------------------------------

Subhanallah.. Ya Tuhanku.. Terharu.. Allah menutup aib itu dari hamba-hamba-Nya yang lain, hatta seorang Nabi pun. Yakinlah, Allah itu Maha Penyayang lagi Maha Pengampun.

Allah takkan pernah jemu memeri kemaafan dan keampunan. Please have faith in Him!

Seorang lelaki datang kepada Rasulullah saw seraya berkata,
”Jika aku berbuat dosa, apakah akan ditulis?”
Rasulullah saw menjawab,”Ya, akan ditulis.”
Lelaki itu bertanya lagi,”Bagaimana jika aku bertaubat?”
Rasulullah saw menjawab,”Akan dihapus.”
Lelaki itu bertanya lagi,”Bagaimana jika aku mengulangi lagi?”
Rasulullah saw menjawab,”Akan ditulis.”
Lelaki itu bertanya lagi,”Ya Rasulullah, bagaimana kalau aku bertaubat?”
Rasulullah saw menjawab,”Akan dihapus.”
Lelaki itupun berkata,”Ya Rasulullah, sampai bilakah Allah akan menghapus dosa?” Rasulullah saw menjawab,”Allah tidak akan bosan memberi ampunan sampai kalian bosan meminta ampun.” - (HR Thabrani dan al-Hakim)

Juga di sekeliling kita.. Ada tanda-tanda kasih sayang Dia. Cuba lihat kasih sayang seekor kucing kepada anak-anaknya.. Bahkan, lihatlah dan rasakanlah kasih sayang yang telah diberikan ibu, ayah, adik-adik, kakak abang dan kawan-kawan kepada kita.. Subhanallah..

Semua ni kasih sayang yang Allah hadirkan pada hamba-hambaNya.. Pada kita semua tak kira manusia, jin ataupun haiwan.. Kat dunia ni Allah hanya turunkan 1% ja kasih sayang..

Dengan 1% itulah hinggakan ibu burung sampai mengangkat kakinya
dek takut dirinya terpijak anaknya.. Dengan 1% itulah orang di sekeliling kita menyayangi kita..Ya Allah.. Sebegini hebat 1% ni.. Dah la 1% ni Allah yang pinjamkan..

Nway, mana yang 99% itu? Itu Allah punya.. Maka..
Bukankah kasih sayang Allah lagi Maha Banyak daripada kita semua?

Sesungguhnya Allah itu Maha Penyayang lagi Maha Pengasih..

Rasulullah SAW pernah bersabda, “ALLAH SWT mempunyai 100 rahmat (kasih sayang), dan menurunkan 1 rahmat (dari 100 rahmat) kepada jin, manusia, binatang, dan hewan melata. Dengan rahmat itu mereka saling berbelas-kasih dan berkasih sayang, dan dengannya pula binatang-binatang buas menyayangi anak-anaknya. Dan (ALLAH SWT) menangguhkan 99 bagian rahmat itu sebagai kasih sayang-Nya pada hari kiamat nanti.” - (HR Muslim)

Mahu saya kongsikan lagi kisah kasih sayang Dia? Ini..

Rasulullah saw melihat seorang ibu memegang anaknya, maka baginda bersabda,"Apakah kalian berpendapat wanita ini tegar melemparkan anaknya ke neraka?" Mereka menjawab,"Tidak." Rasulullah saw bersabda lagi,"Cinta Allah kepada hamba-hamba-Nya melebihi cinta ibu tadi kepada anaknya." - (HR Ahmad)

Jangan lupa.. Kita diciptakan dengan kasih-sayang-Nya.. Ya, kita diciptakan oleh-Nya dgn kasih sayang. Iya kan? Apakah perkataan Allah pertama kali pada Nabi Adam as?

Rasulullah saw bersabda,”Saat Allah menciptakan Adam, dan meniup ruh pada dirinya, Adam bersin. Dia berkata,’Alhamdulillah (segala puji bagi Allah).’ Adam mengucapkan tahmid tersebut dgn izin-Nya. Kemudian Rabbnya berkata,’Semoga Allah merahmatimu (mengasihimu), wahai Adam.’ ” - (HR Tirmizi)

Perkataan Allah pertama kali kepada Nabi Adam as adalah,”Rabbmu mengasihimu..”

Allah itu Ar-Rahman..

“Rabbmu telah menetapkan atas diri-Nya kasih sayang,” (QS Al-An’am:54)

"Maybe you have someone that love you, but Allah loves you most.. So let us love Allah.."

Allah sayang aku, kamu, kami dan kalian semua.. Insyaallah.. :)

Sumber Rujukan: Semulia Akhlak Nabi, by Amru Khalid dan Bumi Cinta, by Habiburrahman El Shirazy.

------------------------------------------------------

Duhai diri... Marilah bertaubat...... Moga peroleh kasih sayang dari-Nya.

2 comments:

HASRUL NIZAM said...

salam,
Allah cukup sayang pada kita, cuma kita yg x tau hargai sayang tu...

Nur Azrina said...

subhanallah...