+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Tuesday, January 5, 2010

Purdah : Mempamer atau Menutup Kecantikan

Bismillah,

Maaf andai perbincangan kali ini agak sensitif bagi sesetengah orang, bukan niat mengata atau mahu mencetuskan provokasi, sekadar meluahkan dan mahu berkongsi sedikit pandangan dan mungkin, menambah tanda tanya.^_^

Seingat saya, ketika saya masih kanak-kanak, purdah biasanya dipakai oleh muslimah yang berpegang teguh kepada agama, sering hadiri majlis ilmu, aktif berdakwah dan sebagainya. Persepsi saya ketika itu, orang yang berpurdah ni alim-alim belaka.

Menginjak alam dewasa, saya kemudiannya faham serba sedikit tentang kenapa purdah perlu dipakai oleh muslimah. Antaranya adalah untuk menutup kecantikan, agar tidak menaikkan rasa syahwat muslimin yang memandang, agar tidak mencetuskan fitnah dan agar para muslimin sekitarnya dapat menjaga pandangan mata. Demikian lebih kurang.

Dewasa ini pula, persepsi saya terhadap pemakaian purdah sekali lagi berubah. Kenapa mereka memakai purdah? Kenapa orang yang memakai purdah sering dipandang serong, disalah ertikan kononnya extremis. Malahan ada yang sampai menimbulkan fitnah. Naauzubillah himinzalik.

Penyalahgunaan Purdah?

Hairan, sepatutnya purdah digunakan untuk menutup kecantikan diri, agar tidak menaikkan rasa ghairah muslimin yang memandang, maka sepatutnya, gadis yang cantik (sangat cantik) sahaja yang perlu memakai purdah. Tapi sebaliknya, seorang gadis yang dikurniakan sepasang mata yang cantik, tetapi mulut atau hidung yang kurang cantik, menutup bahagian yang dirasakannya kurang cantik agar dapat menyerlahkan sebahagian matanya yang cantik. Ini bagaimana?

Ada pula yang berbaju ketat, tidak menutup dada malahan menampakkan bentuk bahagian dada, tetapi memakai purdah. Untuk apa purdah dipakai? Sebagai pelengkap kecantikan? Sebagai aksesori tambahan? Atau untuk menarik perhatian mata-mata muslimin? Untuk apa? Ini pula bagaimana?

Tidak ketinggalan, ada juga yang memakai purdah, kononnya agar lebih dipandang tinggi, dipandang alim. Sedangkan situasinya tidak mewajibkan dia memakai purdah, memudaratkan dirinya, malahan mampu mencetuskan rasa tidak senang masyarakat di sekelilingnya, mencetuskan fitnah, dituduh extremis sehingga mengancam akidahnya. Ini pula bagaimana?

Selain itu, ada juga yang memakai purdah, semata-mata untuk bergambar kemudian diletakkan di blog, laman facebook atau friendster, dengan renungan mata yang menggoda. Menarik perhatian orang yang melihat. Dan ini pula bagaimana?


Batasan Aurat Wanita

Aurat wanita adalah seluruh anggota tubuhnya kecuali wajah dan dua telapak tangannya. Leher dan rambutnya adalah aurat di hadapan lelaki ajnabi (bukan mahram) walaupun sehelai. Pendek kata, dari hujung rambut sampai hujung kaki kecuali wajah dan dua telapak tangan adalah aurat yang wajib ditutup.

Hal ini berlandaskan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

“Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak darinya.” [TMQ An-Nur (24):31].

Yang di maksud “wa laa yubdiina ziinatahunnaa” (janganlah mereka menampakkan perhiasannya), adalah "wa laa yubdiina mahalla ziinatahinnaa", maksudnya janganlah mereka menampakkan tempat-tempat (anggota tubuh) yang di situ dikenakan perhiasan. [Lihat Abu Bakar Al-Jashshash, Ahkamul Qur`an, Juz III hal.316].

“Wahai Nabi, katakan kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu, dan isteri-isteri orang mukmin, hendaklah mereka mengulurkan jilbab mereka.”(Surah Al-Ahzab ayat 59)

Ummu ‘Athiyah pernah berkata: Rasullullah saw memerintahkan kami – baik ia budak wanita, wanita haid, ataupun wanita perawan – agar keluar(menuju lapangan) pada Hari Raya Aidilfitri dan Aidiladha. Bagi para wanita yang sedang haid diperintahkan untuk menjauhi dari tempat solat, namun tetap menyaksikan kebaikan dan seruan atas kaum muslim. Aku lantas berkata, “Ya Rasulullah, salah seorang diantara kami tidak memiliki jilbab.” Rasulullah pun menjawab, “Hendaklah saudaranya meminjamkan jilbabnya kepadanya.”

"Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram) dan memelihara kehormatan mereka dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka;

dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka atau bapa mereka atau bapa mertua mereka atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka atau saudara-saudara mereka atau anak bagi saudara-saudara mereka yang lelaki atau anak bagi saudara-saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam atau hamba-hamba mereka atau orang gaji dari orang-orang lelaki yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan

dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya." (Surah An Nur: ayat 31)

Allah SWT berfirman :

" Wahai anak Adam, telah kami turunkan buat kamu pakaian yang boleh menutup aurat-aurat kamu dan untuk perhiasan" ( Al-A'raf : 26)

Dalil lain yang menunjukkan seluruh tubuh wanita adalah aurat kecuali wajah dan dua telapak tangan ialah sabda Rasulullah kepada Asma’ binti Abu Bakar,

“Wahai Asma’ sesungguhnya seorang wanita itu apabila telah baligh (haidh) maka tidak boleh baginya menampakkan tubuhnya kecuali ini dan ini, seraya menunjukkan wajah dan telapak tangannya.” [HR Abu Dawud]


Jadi, berdasarkan petikan ayat quran dan hadis-hadis di atas, sejauh manakah kewajaran kita untuk memakai purdah?Renung-renungkan dan mohon ditegur andai saya ada salah dan silap. Wallahua'alam.










1 comment:

perindu syurga said...

muka bukan aurat,tetapi ia adalah pintu fitnah. menutup wajah amat digalakkan.