+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Sunday, January 30, 2011

Hujan dan Airmata

Mungkin benar kata orang, cuaca mampu mempengaruhi mood seseorang makhluk bergelar manusia. Dikatakan juga, rakyat Malaysia mudah naik marah, terutamanya ketika sedang memandu di atas jalan raya, kerana dipengaruhi faktor suhu dan cuaca yang panas di negara ini. Sejauh mana kebenarannya, hanya Allah yang tahu. Saya kata.

Wallahua'alam.

Tuesday, January 25, 2011

Daud, Kambing dan Harimau

Alkisah.

Daud tinggal di dalam sebuah kampung. Daud menternak beberapa ekor kambing. Orang-orang di kampung Daud seperti Mamat, Dolah, Taib, Bakar dan Sentul juga menternak kambing. Malah ramai lagi yang ikut sama menternak kambing.


Monday, January 24, 2011

Bangunan yang Kukuh

Aku berlindung dari syaitan yang direjam.

Dimulai dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.


"Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang untuk membela agamaNya, dalam barisan yang teratur rapi, seolah-olah mereka sebuah bangunan yang tersusun kukuh". (As-Saff 61:4)


Saturday, January 22, 2011

Insan Ingatlah - Kubur

Mari kita renungkan, betapa tubuh manusia yang bersemadi di dalam tanah, tanpa teman, walaupun semasa hayatnya dia dikelilingi isteri dan anak-anak serta jiran tetangga dan sahabat handai. Biar setinggi mana penghargaan dan kasih sayang mereka, namun paling akrab mereka mendampingi sekadar menghantar ke tanah perkuburan. Sebaik sahaja mayat diturunkan ke dalam liang, tanah mulai menimbus jasad yang sudah tidak bernyawa itu, akhirnya semua yang meratapi kepergiannya akan melangkah pulang dan tinggallah dia seorang diri di dalam kubur itu.


Wednesday, January 12, 2011

Janji Allah Benar


Kami berlindung dengan nama Allah dari syaitan yang direjam.

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani


Dan Kami tidak menjadikan seseorang manusia sebelummu dapat hidup kekal (di dunia ini). Maka kalau engkau meninggal dunia (wahai Muhammad), adakah mereka akan hidup selama-lamanya? (Al-Anbiyaa' 21:34)

Tuesday, January 11, 2011

Monday, January 10, 2011

Tempat Jatuh Lagi Dikenang

Tiada siapa yang tahu, apa yang akan terjadi pada hari esok, kecuali Dia. Tidak kira samada kita telah membuat sebaik-baik perancangan ataupun telah berusaha sebaik yang mungkin. Namun seandainya takdir Allah menetapkan bahawa esok bukan milik kita, maka yang pasti terjadi tentunya esok bukanlah milik kita. Maha Suci Allah.

Thursday, January 6, 2011

Saya Pun Berdosa

Saya memohon perlindungan daripada Allah, dari syaitan yang direjam.

Bismillahirrahmanirrahim..

(Ingatlah akan) hari (kiamat yang padanya) ada muka (orang-orang) menjadi putih berseri, dan ada muka (orang-orang) menjadi hitam legam. Adapun orang-orang yang telah hitam legam mukanya, (mereka akan ditanya secara menempelak): "Patutkah kamu kufur ingkar sesudah kamu beriman? Oleh itu rasalah azab seksa neraka disebabkan kekufuran kamu itu". (A-li'Imraan 3:106) 

Tuesday, January 4, 2011

Warna Kita Berbeza?

Saya berlindung dengan nama Allah, dari gangguan syaitan yang direjam.

Dimulai dengan menyebut nama Allah, yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Bismillahirrahmanirrahim..

Pertama sekali, sebelum meneruskan celoteh saya pada kali ini, terlebih dahulu saya menyusun sepuluh jari, memohon keampunan andai apa yang bakal saya coretkan di sini, mungkin akan melukai atau mengguris hati mana-mana pihak. Sekali lagi maaf saya pohonkan, andai ada salah dan silap, moga sudi-sudilah menegur dan perbetulkan saya. InsyaAllah, saya akan cuba berlapang dada, menerima pandangan dan pendapat sahabat yang dirahmati Allah.

Begini.

Isu yang ingin saya kupas kali ini adalah berkenaan dengan warna kulit, ras, agama, bangsa, kaum, puak dan sewaktu dengannya.


Aku Mahu..

"Apa azam tahun baru?" Dia bertanya kepada aku.

Aku diam membisu. Berfikir sejenak kemudian menjawab, "Entah!"

Sambil mengangkat kedua belah bahuku. Tak pasti.

"Lansung tiada?" Dia bertanya lagi, tidak berpuas hati.

"Hm. Dulu ada, tapi jarang dipenuhi, jadi, untuk apa aku berazam lagi? Untuk gagal?" Aku menjawab, sebenarnya bertanya semula kepada dia.

"Hey, kau ni biar betul??" Dia kehairanan barangkali. Bulat matanya memandang ke arahku.

Aku menjarakkan tubuhku, jauh sedikit darinya. Bimbang tindakan refleksi darinya. Silap-silap lebam-lebam lenganku dicubit olehnya.

"Haha. Aku gurau sajalah." Aku kemudiannya menjawab, mencebik bibir padanya. Wajahnya yang tegang sebentar tadi kelihatan kendur sedikit.

"Apa azam kamu?" Dia bertanya untuk kali yang ke berapa, aku lupa menghitungnya.

"Aku mahu jadi muslimah yang lebih baik, lebih baik dari tahun-tahun sudah."

"Aku mahu tingkatkan ilmu aku, amalan aku. Aku mahu berbakti kepada ummah, lebih banyak dari sebelumnya,"

"Aku mahu cepat-cepat kaya. Dapat banyak wang. Aku mahu jadi seperti Uthman, seperti Abdurahman Auf, seperti Khadijah, seperti mereka yang lain, yang banyak menginfakkan harta mereka ke jalan Allah,"

"Aku mahu khatam quran dan tafsirnya. Dan bila selesai, aku mahu ulang sekali lagi, dan lagi, kalau boleh, aku mahu menghafalnya. Mungkin hafal Quran aku tidak mampu, semampu aku, hafal tafsir mungkin sudah memadai.."

"Aku mahu gembirakan ibuku. Bahagiakan dia. Juga adik beradikku yang lain. Bahagia mereka bererti bahagia untuk aku."

"Aku mahu..." Belum sempat aku menghabiskan kata, dia memandang aku tepat ke wajah. Dia tersenyum indah.

"Okey. Cukup-cukup. Banyak sangat.." Akhirnya dia bersuara. Letih barangkali mendengar impianku.

Aku ketawa mengekek.

"Ha.. Tu lah.. Degil nak juga tahu.. Kan dah penat.. Hehehe.. Aku mohon doamu. Doakan aku ya, agar cita-cita aku tercapai.. " Aku bersuara, menarik perhatian dia sekali lagi.

"InsyaAllah, kau sentiasa dalam doaku. Moga impianmu tercapai. Moga syurga menjadi milikmu. Amin ya rabb.." Dia mengaminkan doaku. Di dalam hati aku bersuara..

"Makbulkanlah doa-doa kami Tuhan..."