+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Thursday, October 28, 2010

Mahkota Dijulang

~*Puteriku Sayang*~

Malumu mahkota yang tidak perlukan singgahsana,
Tetapi ia berkuasa menjaga diri dan nama.

Tiada siapapun akan boleh merampasnya,
Melainkan kau sendiri yang pergi menyerah diri.

-Hijaz-


Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah Tuhan masih memberi keizinan untuk saya mencoret sepatah dua kata di teratak buruk ini. Semoga dengan perkongsian kali ini, kita sama-sama dapat muhasabah diri dan insyaAllah, saling mengingati dan cuba untuk perbaiki diri kita. InsyaAllah.

Entri kali ini, mungkin lebih sesuai untuk kaum hawa, sahabat muslimah yang di kasihi Allah. Namun tiada salahnya andai anda sebagai kaum adam untuk ikut serta menelaah perkongsian kali ini. Moga-moga bermanfaat untuk kita sebagai anak perempuan, sebagai ibu, sebagai seorang kakak atau sebagai seorang isteri. Dan moga turut bermanfaat kepada anda yang bertanggungjawab ke atas anak perempuan anda, ibu anda, kakak anda mahupun isteri anda, insyaAllah. Moga Tuhan mengizinkan.

Paling mudah namun paling sukar. Menutup aurat.

Seperti yang ramai tahu. Melalui penulisan saya sebelum ini atau mungkin melalui perkongsian pengalaman menjadi kenalan saya di alam nyata, saya bukanlah 'semulajadi' bertutup litup mahupun bertudung labuh. Saya juga pernah melalui zaman remaja, pernah berasa bangga dengan anugerah yang Allah pinjamkan kepada saya. Waktu itu saya lupa soal dosa dan pahala. Dan di fikiran saya, mungkin juga anda..

"Rambut aku cantik, kenapa harus disembunyikan?"

"Body aku lawa, pakai ketat macam ni mesti ramai orang pandang"

Allahu Allah. Sesungguhnya aku telah menzalimi diriku sendiri. Berilah keampunan-Mu Ya Rabbi. Tanpa keampunan-Mu sungguh aku tergolong dalam golongan yang merugi...
Astagfirullahazim.

Adik-adik, kakak-kakak, sahabat-sahabat dan yang paling utama, diri ini sendiri. Peringatan ini untuk kita.

Pernahkah kita terfikir, siapakah yang menciptakan jasad kita? Mata kita yang cantik menawan, bibir kita yang merah merekah, hidung kita yang mancung, rambut kita yang penuh pesona, lenggok tubuh kita yang menggiurkan?

Siapa yang Maha Mencipta?

Dan pernahkah kita terfikir, semuanya itu adalah pinjaman dari-Nya semata-mata. Dia yang memberi dan Dia juga yang berhak mengambilnya semula, bila-bila masa yang Dia kehendaki. Kun fayakun, maka jadilah seperti mana yang dikehendaki Allah Yang Maha Berkuasa.

Jadi, apa yang tinggal? Apa yang sebenar-benarnya milik kita?

Tubuh badan yang menggiurkan, lama kelamaan akan susut, kita makin tua. Rambut yang menawan, lama kelamaan akan putih beruban. Kulit kita yang putih melepak, tegang bergetah juga lama kelamaan akan mengendur, akan mengecut juga. Tiada apa pun yang kekal melainkan Allah swt.

Paling tragis lagi sekiranya kita kehilangan semuanya itu dalam sekelip mata saja. Elok-elok sempurna kaki dan tangan, bersiar-siar dengan memandu sebuah kereta, tiba-tiba sebuah bas berpusing di hadapan, hilang kawalan lalu merempuh kereta kita. Dunia menjadi kelam dan sebaik saja mata dibuka, gigi kita semuanya luruh, kepala kita botak berjahit, kaki tangan kita kudung!

Bayangkan andai kita di tempat itu, maka tanyalah diri kita sendiri, apa sebenarnya milik kita?

Tiada.

Wahai diri.

Allah telah berfirman, dalam Al-Qur’an menerusi ayat 30 dan 31 Surah al-Nur yang bermaksud:

30.”Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan (kemaluan) mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Amat Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan.

31. Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan (kemaluan) mereka, dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya, dan hendaklah mereka menutup belahan leher baju mereka dengan tudung kepala mereka, dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka…..” sehingga akhir terjemahan ayat ini.


Wahai diri. Tolonglah, jangan ingkari perintah Tuhanmu, patuhlah pada suruhan-Nya.

Bersyukurlah...

Allah ciptakan kita sempurna, cantik, rambut kita, mata kita, bibir kita, tubuh badan kita. Semuanya cantik. Subhanallah. Namun untuk siapakah kecantikan itu kita tayangkan? Apakah dengan kecantikan itu kita mengutip pahala dari-Nya atau menempah tempat di neraka? Tutuplah aurat sejajar dengan ajaran islam, mudah-mudahan, kecantikan itu bukan menjadi penyebab kita menjadi ahli neraka. Mudah-mudahan kecantikan kita itu tidak mengheret kita ke neraka kelak.

Naauzubillahiminzalik..


Ibarat sang nenas.

Source

Kulitnya kasar menggerutu. Namun isi di dalamnya kuning ibarat emas yang tinggi nilainya. Daunnya tajam, gah bagai pendinding melindungi diri.
Biarpun hidupnya sendirian, namun itu bukan alasan untuknya rebah. Ia menjaga diri, mempersiapkan diri, terus meningkat dewasa hingga ke akhirnya disunting orang. Selama ia hidup, mahkotanya dijulang tidak pernah jatuh.
Dan bila ia sudah tiada, mahkotanya tetap terus bertakhta, meneruskan legasi membina empayar baru penuh kehormatan.

Itulah nenas. Mahkotanya dijulang hingga ke akhir hayat. Kita bagaimana?

Ya Allah, selamatkanlah kami dari azab kubur dan azab api neraka.

Amin ya rabb.

1 comment:

princess said...

alhamdulillah .....
terima kasih kak..^__^