+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Tuesday, October 26, 2010

Bunga Di Laman Orang

Ramadhan telah lama berlalu meninggalkan kita. Syawal juga. Syukur ke hadrat Ilahi kerana kita diberi keizinan oleh-Nya untuk menikmati bulan yang penuh keberkatan untuk tahun ini. Alhamdulillah. Terima kasih Tuhan.

Ramadhan membawa erti dan makna yang berbeza-beza bergantung kepada individu masing-masing. Mungkin ada di antara kita yang melaluinya dengan sepenuh-penuh penghayatan. Melatih diri, memperbaiki amalan dan mendidik keperibadian. Menjadi hamba Allah yang lebih baik sesudah Ramadhan berlalu.

Dan mungkin juga ada di antara kita sekadar melepasi Ramadhan hanya seperti anak-anak yang baru berusia 7 tahun. Di ajar niat puasa, mereka berniat. Dikejutkan untuk bangun bersahur, mereka bangun bersahur. Dilarang makan dan minum, mereka tidak makan dan minum. Bila tiba azan Maghrib, barulah mereka makan dan minum seperti yang disuruh oleh kedua-ibu bapa. Ramadhan bagi mereka hanya sekadar menahan diri dari makan dan minum. Tidak lebih dari itu.

Kita bagaimana? Saya bagaimana? Sesungguhnya, hanya saya dan tentunya Allah yang lebih tahu...

Mengimbas kembali kenangan di bulan Ramadhan pada tahun ini. Alhamdulillah, banyak pengalaman indah yang telah saya nikmati. Alhamdulillah. Antaranya pengalaman terindah sepanjang Ramadhan yang lepas adalah, saya diberi keizinan oleh-Nya untuk menikmati keindahan panorama ciptaan-Nya. Terima kasih Allah. Tidak akan saya lupakan, setiap pengalaman yang telah saya kutip ketika saya dalam perjalanan pergi dan balik dari tempat kerja.

Bertolak dari rumah kira-kira jam 7 pagi dan menempuhi perjalanan kira-kira 30km banyak baik dan buruknya. Lupakan seketika soal tol yang perlu dibayar, atau wang ringgit yang perlu dikeluarkan untuk mengisi petrol. Saya cuba mengambil ibrah dari setiap apa yang Tuhan izinkan berlaku ke atas saya. Alhamdulillah, memandu lebih kurang 30 minit melalui lebuhraya sebenarnya memberi lebih ruang buat diri saya untuk muhasabah diri sendiri, memberi lebih banyak masa untuk saya 'berbicara dengan Tuhan'. Dan juga ibarat kata orang-orang tua, jauh perjalanan, luas pengalaman.

Terima kasih Allah. Suatu hari yang indah. Ketika memandu menuju ke tempat kerja, Allah telah izinkan saya untuk menyaksikan dengan mata saya sendiri. Matahari seolah-olah tidak sabar untuk berbakti sedangkan bulan masih belum jemu menyinari alam. Bayangkan, di belakang kereta saya, mentari mula memancarkan cahayanya, mengintai dari celah-celah bangunan dan di hadapan kereta saya, bulan mengambang penuh masih lagi menghiasi langit. Subhanallah. Perasaan saya ketika itu sungguh indah tidak tergambar oleh kata-kata. Ibarat saya mengejar rembulan dan saya pula dikejar mentari. Maha suci Allah yang menciptakan semua itu, untuk kita umat manusia yang tahu berfikir, sekaligus mengakui kebesaran dan keesaan-Nya.



Juga tidak saya lupakan. Suatu pagi yang indah juga, di bahagian kiri lebuh raya, berdekatan dengan Plaza Tol Setia Alam, saya ternampak sebatang pohon berdiri megah. Uniknya pohon itu, bunganya yang berwarna merah jambu sangat lebat sedang kembang mekar, menenggelamkan warna hijau dedaun. Kelihatan dari jauh, seolah-olah pohon itu berdaun merah jambu. Subhanallah. Sungguh indah. Hati saya bagai meronta-ronta mahu singgah untuk mengambil gambar buat kenang-kenangan. Dua hari berturut-turut mata saya tidak berkerdip memandang pohon itu sambil tangan memegang stereng kereta. Sunggu-sungguh saya menghargai dan mahu menikmati keindahan pohon yang indah itu.

Sayangnya, bunga itu kembang tidak lama. Hari ketiga lalu di situ, saya dapat lihat bunganya mulai layu. Terbit rasa kesal kerana hari semalam saya tidak singgah untuk mengambil gambar pohon itu. Bukan sengaja tidak singgah, tapi kedudukannya di tepi lebuhraya yang membantutkan niat saya dan akhirnya, saya tiada apa-apa 'memori' bersamanya. Sungguh, ada rasa kecewa dalam diri.

Hari itu saya pulang kerja seperti biasa. Melalui jalan yang sama, dari jauh melihat pohon itu kian bertukar warna...

Setelah lebih setengah jam memandu, akhirnya saya hampir tiba di apartmen tempat saya berteduh. Lampu isyarat kereta dinyalakan, kemudian saya membelokkan kereta, memusing stereng kereta menuju masuk ke tempat kediaman. Sebelum kereta saya benar-benar memasuki laman apartmen, saya sempat menjeling sebelah kiri jalan.

Allahu Allah. Rupa-rupanya pohon yang sama, yang pernah saya kagumi ada di seberang jalan apartmen saya sekian lama. Rupa-rupanya pohon yang indah itu ada berhampiran dengan saya namun selama ini saya tidak pernah menyedarinya. Dan hari itu, akhirnya saya menyedari kewujudannya, namun sayang, bunganya telah layu, menanti masa mahu gugur ke bumi...




6 comments:

AsNiza said...

Moral of the story:

1- Hargai apa yang dipinjamkan kpd kita, kerana sesungguhnya, tiada yang kekal kecuali Allah.

2- Kita sering cemburu dengan apa yang orang lain miliki, sedangkan sebenarnya kita memiliki potensi yang sama atau mungkin lebih baik dari itu-tanpa kita sedari.

3- Silakan tambah :D

eCcentric eL said...

4- Kuman seberang laut nampak, gajah depan mata tak dipeduli (sampailah kena kentut dgn gajah tu huhuhuh)

5- Nieja suka berangan-angan (hahah :p, gurau2 aja)

AsNiza said...

uikss.. cmne bunyi gajah kentut, mcm bom agaknya kott.. huu..

el, kalu tak berangan, sangatlah sukar utk menyiapkan entri ini.. mesti ada 'feel' utk menulis :)

aimi nadiah said...

~ramai yang tidak menghargai apa yang kita miliki.. cemburu dgn milik org lain.. bila hilang, baru kita tahu.. betapa berharga sesuatu yang pernah kita miliki..~

z said...

tacingg woo... =(

Nur Azrina said...

setuju:)