+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Friday, June 1, 2012

Lambaian Tawaf Wida'



Dia mencintai aku sebelum aku tahu siapa Dia. Dia mengasihi aku sebelum sempat aku mengenal apa erti kasih. Dialah yang Menciptakan aku. Dialah yang Menghidupkan aku.

Masa terus beredar lalu aku mula belajar mengenal Dia, kemudian aku mula terasa hangatnya cinta Dia lalu aku ikut jatuh cinta. Walaupun aku sedar, cinta aku teramat sedikit jika dibandingkan dengan cintaNya terhadap aku. Jauh sekali bezanya.

Biarpun bertatih dalam kepayahan. Aku terus memupuk rasa cinta, membelai dan membajanya agar sentiasa kembang mekar.. Setiap hari, setidak-tidaknya 5 kali aku 'bertemu' denganNya jika tiada halangan. Rukuk dan sujud hanya pada-Nya. Ketika senang, aku ingat padaNya, apatah lagi bila mana aku susah.. Rindu kian mendalam... Cinta kian mekar..

Suatu hari, Dia menjemput aku menjadi tetamuNya... Gembira hati bukan kepalang... Tidak sabar rasanya ingin bertamu ke rumahNya.. Indahnya perasaan itu.. Akhirnya aku bukan lagi bermimpi.. Kini aku berdiri di depan rumahNya.. Perasaan ini amat indah.. Cinta dan rinduku bagai terbalas.. Maha Suci Allah.. Segala puji hanya bagiMu.. Aku datang padaMu.. Aku sahut panggilanMu..

Masa beredar di Tanah Suci bagai berlari terlalu pantas... Dua belas hari di Madinah dan Mekah bagai sesaat bagiku. Bagai sekelipan mata meninggalkan aku yang sedang enak mengulit cinta dan rindu.. Lalu... Masanya sudah tiba untuk aku 'berpisah' denganNya.. Mengucapkan selamat tinggal kepada Baitullah. Melambai syahdu lambaian perpisahan..

1 Mei 2012..

Mula jam 10 pagi. Aku dan teman-teman menyusun langkah menuju Masjidil Haram. Menuju tepat sasaran kami, Kaabah. Untuk menunaikan tawaf untuk ke sekekian kalinya. Andai sebelumnya, langkah kaki ku laju bersemangat, terasa gagah tatkala tawaf 7 kali keliling Baitullah.. Hati ini terbuai perasaan yang indah-indah. Namun tawaf yang ini sungguh berbeza... Tawaf Wida' nama diberi.
 

Bermula saat aku berniat tawaf, mataku sudah terasa pedih.. Dadaku terasa sebak... Ya Allah.. Berat rasanya untuk aku tawaf kali ini.. Airmata bertakung.. Tidak terbendung lagi. Ya Tuhan, bagai tak ingin aku melangkah.. Bagai tak sudi aku tawaf.. Kerana ini Tawaf Wida'.. Ini tawafku yang terakhir - untuk kali ini.

Andaiku bisa, pastinya aku tak ingin teruskan langkah... Ingin sahaja aku bekukan waktu, atau matikan langkah, atau hentikan segalanya. Namun aku juga tiada kudrat untuk menidakkannya.. Aku terpaksa.. Di Kota Suci Mekah ini bukan tempatku, aku harus pulang ke tanah air. Meneruskan kelansungan hidupku. Kembali kepada kehidupan yang asal. Kota Suci Mekah ini terpaksa jua aku tinggalkan. Tawaf Wida' ini wajib aku laksanakan.


Langkah kaki ku ini terpaksa jua aku atur... Untuk tawaf 7 kali keliling Kaabah... Bagai memijak duri yang tajam... Bagai meredah belukar sengsara. Amat sukar bagi diriku ini.

Allahu Allah.. 7 kali tawaf terasa bagai 7 saat. 7 kali tawaf terasa bagai berlalu begitu pantas.. Sungguh. Aku tak ingin ia segera berakhir.. Aku masih belum puas tawaf keliling Kaabah. Aku belum cukup mengadu dan memohon dariNya tatkala kaki mengatur langkah.. Aku tidak lagi pedulikan sesiapa.. Biar selautan manusia mengelilingi, aku terasa bagaikan cuma berdua - dengan Dia..

Kian menghampiri penghujung, airmata mengalir kian pantas, sederas degupan jantungku yang enggan mengakhiri pusingan tawaf ini.. Pandanganku kabur. Andai ku bisa, ingin saja aku hentikan masa, aku tak ingin selesaikan tawaf ini dan seterusnya mengucapkan selamat tinggal...

Ya Allah, dengarlah rintihanku ini..

Aku datang padaMu membawa banyak dosa... Moga kepulanganku suci dari sebarang dosa... Ini kali pertama aku di sini.. Moga ini bukanlah kali terakhir aku menjadi tetamu-Mu. Jemputlah aku, izinkanlah aku datang ke sini lagi... Secepat mungkin...

Tanam suburkanlah rasa cinta dan rinduku pada-Mu, Ya Allah, pada Baitullah, pada Kota Suci ini, pada Rasul-Mu dan semua saudara seagamaku...

Dalam kepayahan. Usai Tawaf Wida'... Tawaf yang sarat dengan airmata diiringi ungkapan cinta dan rindu yang tidak lagi tertahankan. Hanya untuk Dia..

Jam 2.30 petang...

Aku di dalam perut bas.. Kota Suci Mekah, Baitullah dan penghuninya aku tinggalkan... Air mata terasa kering, gelora di jiwa hanya Dia yang mengerti.

3 comments:

~ Pelaut Rabbani ~ said...

Tumpang senyum di sini. :)

AsNiza said...

Sila-sila.. Terima kasih sudi singgah, tuan pelaut :)

mommychic said...

salam.JZKK kerana sudi mengoksi catatan pengalaman saudari mengerjakan umarah tempohari. Sangat membantu saya dan banyak menjawab pertanyaan saya.Inya allah telah banyak membantu saya bertambah memahami dlm membuat persiapan utk mengerjakan umrah pertengahan bulan march nanti.Semoga dipermudahkan allah dan mendpt umrah maqbulan.Betullah ,hati mana yg tak menangis saat menjejakkan kaki ke mekah,saat menatap baitullah,membaca pengalaman saudari disini membuatkan airmata saya juga tak dpt dibendung,tumpang rasa terharu dan syukur. juga hamba tak dpt tahan resah dan kemelut hati saat membaca entry AsNiza masa megerjakan tawaf wida'.Bagaikan hamba yg sedang tawaf wida' juga tadi. Bless u with All His Rahmat and barokah.JZKK