+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Wednesday, September 15, 2010

Warkah Cinta dari Kekasih

Disember 2009 : Warkah Cinta Pertama

Safiya sedang leka menggosok sepasang baju kurung biru bercorak bunga-bunga kecil. Kuliah hari itu bermula jam 2 petang, kemudian langsung tanpa sengkang waktu sehingga ke kuliah terakhir yang akan selesai tepat jam 6 petang. Diyana sedang sibuk mengemas meja tulisnya. Baru selesai membuat ulangkaji. Pelajar kejuruteraan seperti mereka lumrahnya begitu, susah berenggang dengan kalkulator, kertas kosong, buku teks atau buku latihan, ditambah pula dengan alat-alat tulis yang lain, memang alang-alang membuat ulangkaji, tidak sah jikalau meja tidak penuh.

"Tok! Tok! Tok!"

Bunyi pintu diketuk mengejutkan lamunan dua anak gadis yang sedang bermukim di bilik bernombor 305 itu. Safiya dan Diyana saling berpandangan. Mengangkat kening kemudian menjungkitkan bahu masing-masing, tanda tidak tahu siapakah gerangan di luar pintu.

"Assalamualaikum," Suara kecil memberi salam dari luar. Tanpa berlengah Diyana bingkas bangun berjalan menuju ke arah pintu bilik.

"Waalaikum salam wbt.. Ya? Nak jumpa siapa?" Soal Diyana sebaik sahaja tubuhnya bertentangan dengan susuk tubuh seorang gadis berseluar jeans biru dan memakai t-shirt berwarna putih. Gadis di hadapannya mengukirkan senyuman.

"Kak, ini bilik Kak Safiya ke?" Tanya gadis itu pula. Diyana angguk kemudian menyeru nama Safiya. Safiya segera datang menghampiri.

"Saya Safiya, ada apa ya?" Kali ini giliran Safiya pula yang bertanya. Gadis di hadapannya masih lagi tidak jemu mengukirkan senyuman.

"Ada orang minta saya sampaikan sesuatu pada akak, ini dia," Akhirnya gadis berbaju putih itu menyuarakan maksud hatinya seraya menghulurkan sekeping sampul surat berwarna biru cair kepada Safiya. Terpinga-pinga, Safiya menyambutnya dengan tangan kanannya sambil bibirnya mengucapkan kata terima kasih.

"Okey kak, saya minta diri dulu ya," Gadis itu meminta diri kemudian terus berlalu pergi meninggalkan Safiya yang sedang berteka-teki. Perlahan-lahan dia membuka sampul surat di tangannya itu kemudian menarik keluar sehelai kertas yang berlipat rapi.

"Ehem! Ehem! Nampaknya orang tu ada Secret Admirer laa.. " Diyana yang berdiri di sebelah kanannya cuba mengusik. Dia tersenyum nakal.

"Mana ada.. Mungkin kawan-kawan kita mahu mengusik kot," Ujar Safiya pula cuba menafikan.

"Belum baca lagi mana tahu," Sambung Diyana lagi. "Bacalah!"

*************************************************

Assalamualaikum wbt..

Pertama sekali, saya mohon maaf andai kehadiran warkah ini mengganggu ketenteraman saudari. Namun saya tiada pilihan lain kerana saya benar-benar ikhlas ingin mengenali saudari dengan lebih dekat lagi.

Saudari mungkin tidak kenal saya, namun sejujurnya kita sudah beberapa kali terserempak kerana kita belajar di fakulti yang sama fakulti. Salam perkenalan dari saya, Muhammad Haikal.

Setiap kali terpandangkan saudari, tanpa saudari sedar, hati saya terdetik bahawa saudari adalah insan terpilih untuk menghiasi taman hati saya, lalu memaksa saya mengutus surat ini sebagai pengganti diri, untuk menyampaikan maksud hati. Apakah saudari sudi menjadi teman istimewa saya?

Saya mungkin keterlaluan, mohon maafkan saya, namun saya kira, tidak salah andai saya mencuba.

Moga Allah memakbulkan doa-doa saya. Dan menyatukan hati-hati kita.

Amin ya rabb.


Yang Ikhlas,

Muhammad Haikal

*************************************************

Januari 2002 : Untaian Kasih Bingkisan Cinta

Warkah pertama yang diterima setahun lepas masih disimpan rapi dalam kotak empat segi bercorak bunga mawar merah. Kotak itu bukan hanya menyimpan sekeping surat, malah tidak terhitung banyaknya. Semuanya ditulis dan dikarang, dititip oleh sang kekasih hati penyeri kehidupannya kini. Safiya benar-benar bahagia, dipuja dan dicintai oleh seorang adam bernama Muhammad Haikal.

Biar pun ramai yang menghalang, tidak senang melihat keakrabannya bersama Haikal, Safiya tidak pernah peduli. Jika dulu tiada siapa yang mengambil berat tentang makan minumnya, kini Haikal sentiasa ada di sisinya saat dia memerlukan. Jika sebelum ini Safiya sentiasa rasa kesunyian, kini Haikal penyeri dan pengisi segala kekosongan. Jika sebelum ini Safiya tidak pernah kenal erti cinta dan rindu, kini Haikal telah berjaya mengajar Safiya tentang erti cinta dan rindu.

Benarlah kata orang, cinta itu buta. Bukan sahaja membutakan mata, malahan menutup telinga dan hati. Yang kelihatan cuma yang indah-indah.

Bukan sahaja Haikal, Safiya juga kian hanyut dalam dunia khalayan ciptaan mereka. Tudung labuh kian singkat. Baju longgar kian ketat. Teman-teman rapat ditinggalkan. Di jiwanya hanya Muhammad Haikal.

Safiya bahagia dengan dunianya. Betapa hatinya berbunga riang tatkala menerima warkah cinta dari sang kekasih. Betapa dia bahagia dicintai dan disayangi oleh seorang kekasih. Betapa dia tidak pernah jemu membaca bait-bait cinta yang dititip seorang pemuja. Berulang kali ditatap surat cinta itu tanpa rasa bosan. Warkah cinta dari seorang kekasih buat sang kekasih. Safiya tersenyum sendirian. Benar-benar bahagia. Memintal angan-angan.

Cinta benar-benar misteri. Kerana cinta, semuanya dirasakan indah. Kerana cinta, hati merasa bahagia. Kerana cinta, dosa bagai tidak terasa apa. Kerana cinta, akal kian gagal berfungsi, tidak mampu membezakan mana yang betul dan mana yang salah.

Kerana cinta, segalanya sanggup digadaikan.

Warkah cinta dari sang kekasih ditatap lagi. Safiya kaku di birai katil. Merenung jauh merentasi demensi ruang dan waktu.


Mei 2004 : Warkah Cinta Menjadi Cebisan

Safiya menarik laci mejanya. Kotak empat segi bercorak bunga ros merah dicapainya pantas. Kotak itu dibukanya segera. Warkah-warkah cinta bersusun di dalam Banyak jumlahnya. Bertahun dia mengumpulkan kesemua warkah-warkah itu. Kini menjadi tebal. Jika disatukan boleh menghasilkan sebuah novel.

Safiya memilih secara rawak, kemudian membaca beberapa keping warkah itu. Airmatanya mengalir laju. Kata-kata manis yang tertera di helaian kertas putih itu kini sepahit hempedu. Hatinya benar-benar terluka. Hancur pecah berderai. Tidak mungkin bersatu lagi. Insan yang dulu memujanya kini beralih arah. Cinta sang kekasih bukan lagi menjadi miliknya seorang. Safiya kecewa, hampa. Menangis kedukaan. Kesakitan. Hatinya berdarah parah.

Warkah cinta itu menjadi bisu, tidak mampu menjadi saksi agungnya cinta seorang kekasih. Warkah cinta itu tidak mampu berbuat apa-apa, tidak bisa mengembalikan selautan rasa kasih seorang kekasih. Warkah cinta itu menjadi bukti dusta yang nyata. Semuanya bohong! Palsu! Safiya menangis teresak-esak. Semahu-mahunya. Menyesali nasib diri.

Andai dapat diundurkan putaran masa, tidak ingin dia mengenali lelaki bernama Muhammad Haikal. Andai dapat diubah takdir hidupnya, tidak ingin dia membalas warkah cinta sang adam apatah lagi menyambut huluran kasih seorang lelaki pendusta. Ah! Semuanya hanyalah angan-angan. Yang tidak mungkin menjadi kenyataan.

Segalanya telah berlaku. Dan masa tidak mungkin boleh diundur. Hanya penyesalan bersarang di dalam dada. Safiya menangis lagi. Warkah-warkah cinta menjadi basah disirami air mata.

Terlalu banyak yang dikesalkan. Biarlah menangis airmata darah sekalipun, segalanya tidak mungkin akan kembali seperti sediakala. Maruahnya sudah pun tergadai, dia bukan lagi gadis yang suci. Dia jijik. Kotor. Hina. Dia pernah berzina. Bukan setakat itu, dia juga pernah membunuh jiwa yang tidak berdosa. Hanya kerana pujuk rayu seorang kekasih, dia tergamak melakukan segala dosa. Safiya menangis semahu-mahunya. Menyesali nasib diri. Tersilap dalam mengatur langkah. Akhirnya tersungkur di pertengahan jalan. Segalanya bermula dengan sekeping warkah dari sang kekasih.

Helaian kertas di dalam kotak dicarik-carik menjadi cebisan halus. Biarpun warkah itu telah koyak seribu, namun hatinya terasa sakit bagai disiat-siat. Bagai tiada penawar.


Jun 2007: Warkah Cinta Kekasih Abadi

Suara Safiya perlahan mengalunkan kalimah suci Al-Quran. Kadang-kadang suaranya tinggi dan ada masanya pula, suara itu hilang bila mana dia membaca terjemahan sambil mendalami setiap bait yang tertera. Hatinya kini berasa damai. Bahagia. Biarpun tanpa lelaki bergelar kekasih. Biarpun tanpa kunjungan warkah cinta dari sang kekasih.

Safiya masih lagi duduk bersimpuh. Dia mengelamun jauh sebaik sahaja membaca Surah Al-Mukminun Ayat pertama hingga ayat ke-tujuh yang berbunyi;

"Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman, Iaitu mereka yang khusyuk dalam sembahyangnya; Dan mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia; Dan mereka yang berusaha membersihkan hartanya (dengan menunaikan zakat harta itu); Dan mereka yang menjaga kehormatannya, Kecuali kepada isterinya atau hamba sahayanya maka sesungguhnya mereka tidak tercela. Kemudian, sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas."

Ada resah bernaung di dalam jiwa. Safiya kegelisahan dihambat rasa bersalah namun meneruskan lagi bacaanya. Agar hati kembali tenang. Al-Quran adalah penawar. Safiya yakin. Selesai membaca Surah Al-Mukminun, Safiya menadah tangan memohon doa dan keampunan dari Ilahi, sungguh dia benar-benar telah banyak melakukan dosa. Titik-titik jernih mengalir dari kedua kelopak matanya.

"Mohon ampunkan dosaku Tuhan, sesungguhnya aku telah menzalimi diriku sendiri dan telah melampaui batas. Ampunkanlah dosaku Ya Tuhan," Rintih hati kecil Safiya. Berulang kali.

Selesai menunaikan Solat Fardu Isyak, Safiya mencapai naskah kecil berwarna pink yang terletak rapi di atas rak buku. Safiya menyelak helaian demi helaian kemudian berhenti pada Surah An-Nuur. Menyambung bacaannya yang tertangguh seketika.

Allahu Allah. Kolam matanya dipenuhi airmata tatkala membaca ayat pertama dan kedua Surah itu. Dia benar-benar dihambat rasa bersalah, diserang rasa berdosa.

"Ini ialah satu "surah" yang Kami turunkan, dan Kami wajibkan hukum-hukumnya, serta Kami turunkan padanya ayat-ayat keterangan yang nyata supaya kamu beringat (mengamalkannya). Perempuan yang berzina dan lelaki yang berzina, hendaklah kamu sebat tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali sebat; dan janganlah kamu dipengaruhi oleh perasaan belas kasihan terhadap keduanya dalam menjalankan hukum ugama Allah, jika benar kamu beriman kepada Allah dan hari akhirat; dan hendaklah disaksikan hukuman seksa yang dikenakan kepada mereka itu oleh sekumpulan dari orang-orang yang beriman.
"

'Ya Allah. Sungguh aku berdosa dan layak disebat seratus kali. Bagaimana mampu aku tebus segala dosaku ini? Terlalu besar dosaku pada-Mu Ya Tuhan.' Safiya merintih dan menangis semahunya. Airmata mengalir laju tanpa mahu berhenti.

Dalam tangisan dan esakan, Safiya meneruskan lagi bacaanya, bagai tercari-cari sesuatu kemudian berhenti lagi pada ayat yang kelima yang bermaksud, "Kecuali orang-orang yang bertaubat sesudah itu (dari kesalahannya yang tersebut) serta memperbaiki amalannya, maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. "

Safiya menarik nafas dalam-dalam. Menyapu airmata yang masih setia mengalir. Dalam hati hanya mampu berdoa, moga Allah menerima taubatnya dan semoga dia kekal di jalan taubat. Dosanya bukan sedikit. Dosanya bukan kecil. Apakah Tuhan masih sudi menerima taubatnya? Safiya masih tertanya-tanya, mencari jawapan yang belum pasti.

Dari ayat ke ayat, akhirnya Safiya selesai menamatkan Surah An-Nuur. Quran terjemahan ditutup rapat lalu diletakkan kembali ke tempatnya. Dalam linangan air mata, Safiya mengangkat tangan memohon doa dan keampunan dari Tuhannya. Selesai mengaminkan doa, Safiya bangkit mengangkat takbiratulihram, lansung menunaikan Solat Sunat Taubat.


Warkah Cinta dari Kekasih

Segalanya bagai serba tidak kena. Dosa-dosa silam tidak pernah mahu menjauh, sentiasa menghantuinya. Membayanginya setiap detik dan saat. Safiya takut membayangkan azab-azab dan seksaan dari Allah. Dosanya seluas lautan, setinggi awan. Apakah ruang keampunan masih terbuka buatnya? Apakah Tuhan akan memakbulkan doa-doanya? Apakah kelak nanti neraka tempat buatnya? Safiya tidak pasti namun dia benar-benar gentar. Safiya takutkan seksa dan azab dari Allah.

Seperti kebiasaan, tatkala hati dirundung resah dan hiba, naskah kecil itu dirangkul dan dibacanya. Kini dia menyambung bacaan hingga ke Surah Al-Furqaan. Ayat demi ayat dibaca teliti dan cermat. Biar kalimat suci Ilahi terpahat kukuh di lubuk hatinya. Biar kata-kata Allah terpasak teguh di jiwanya.

Akhirnya Safiya membaca sampai ke-ayat yang ke-68 hingga ke -71.

"Dan juga mereka yang tidak menyembah sesuatu yang lain bersama-sama Allah, dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah membunuhnya, kecuali dengan jalan yang hak (yang dibenarkan oleh syarak), dan tidak pula berzina; dan sesiapa melakukan yang demikian, akan mendapat balasan dosanya; Akan digandakan baginya azab seksa pada hari kiamat, dan ia pula akan kekal di dalam azab itu dengan menerima kehinaan, Kecuali orang yang bertaubat dan beriman serta mengerjakan amal yang baik, maka orang-orang itu, Allah akan menggantikan (pada tempat) kejahatan mereka dengan kebaikan; dan adalah Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. "

"Dan sesiapa yang bertaubat serta beramal soleh, maka sesungguhnya (dengan itu) ia bertaubat kepada Tuhannya dengan sebenar-benar taubat"

Kini airmatanya jatuh tidak tertahankan lagi. Matanya basah dipenuhi airmata, pandangannya menjadi kabur tatkala dia membaca terjemahan ayat tersebut, betapa Allah Maha Pengampun lagi Maha Pengasih. Betapa Allah benar-benar mencintainya sedangkan dulu dia pernah berpaling. Safiya berasa jijik dan malu dengan dirinya sendiri. Terasa betapa dirinya begitu kerdil dan hina di hadapan Tuhannya.

'Allahu Allah. Sesungguhnya hanya Engkaulah Kekasih yang sejati. Biarpun segunung dosa hamba-Mu namun Engkau tetap jua mengampunkan. Aku ingin bertaubat dan janganlah Kau azab dan seksa aku pada hari kiamat kelak. Sungguh aku telah menzalimi diriku sendiri, dosaku terlalu besar namun janganlah Kau biarkan aku kekal dalam azab dan kehinaan. Jadikanlah aku hamba-Mu yang beriman dan tekun mengerjakan amal soleh, terimalah taubatku dan tempatkanlah aku dalam kebaikan Ya Allah. Terimalah taubatku Ya Allah. Amin ya rabb.' Dalam sendu, Safiya memohon doa dan keampunan. Dia bersyukur kerana percaya ruang buatnya masih ada. Dia bersyukur dan benar-benar rasa dicintai.

'Dan terima kasih Tuhan, atas kurniaan warkah cinta terindah itu buatku dan seluruh alam semesta. Aku cinta Kamu. Dan aku beriman pada kitab-Mu. Terima kasih Tuhan,' Bisik hatinya lagi tatkala kedua belah telapak tangannya diraupkan ke wajahnya sebaik sahaja dia mengaminkan doa-doanya.


I

5 comments:

Nur Azrina said...

terkesan di hati...mohon share dlm blog.boleh?

AsNiza said...

salam wbt azrina..

sila2 no probs.. tp jgn lupa link ya.

mekasih =)

rafidah said...

salam..kakak,cite ni sgt best.mohon share dlm sy pnye facebook and blog bole?

AsNiza said...

wslm wbt..

alhamdulillah, mekasih ya rafidah..
silakan berkongsi, akak izinkan. =)

rafidah said...

tieme ksh byk2 kakak..love u;)