+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Monday, July 26, 2010

Yang Pertama Tidak Selalunya Yang Terindah

Yang pertama...

Bismillahirrahmanirrahim.. Alhamdulillah, biiznillah.. Semalam Tuhan telah izinkan kami sekeluarga berziarah ke rumah abang sulung kami (sama ayah lain emak) di Nilai, Negeri Sembilan. Jarak perjalanan dari Shah Alam ke Nilai lebih kurang 1 jam, dengan pecutan kereta yang puratanya 150km/h, alhamdulillah kami selamat pergi dan selamat pulang.

Kami selamat tiba di Kg. Melayu Subang kira-kira jam 9.30 malam. Hujan yang agak lebat dan emak pula kepenatan, akhirnya saya terpaksa menolak pelawaan teman sekerja untuk ikut serta menyaksikan perlawanan persahabatan futsal. Kita hanya merancang, selebihnya, Tuhan yang menentukan segalanya.

Selesai khidmat kendiri, saya bersiap-siap untuk tidur. Asyraf yang terkenal dengan sikapnya yang suka menjaga penampilan diri, terutamanya giginya menunjukkan gigi susunya yang sedang menanti masa untuk tercabut.

Saya cuma melihat, akhirnya gigi Asyraf dicabut oleh emak saya. Itu pertama kali giginya dicabut. Mulanya dia gembira kerana berjaya mencabut giginya namun setelah beberapa detik, darah mengalir dari tempat gigi yang tercabut, tiba-tiba dia menangis. Dia memang begitu. Trauma dengan darah barangkali, pantang melihat darah, yang tak sakit pun boleh jadi sakit.

Setelah berkumur dengan air sejuk, darah berhenti mengalir kemudian saya terus mengajak dia masuk tidur. Saya memujuknya, jangan menangis, nanti makin sakit, nanti darah makin banyak. Baik tidur cepat-cepat, kalau cepat tidur nanti gigi cepat baik. Beberapa minit kemudiannya, dia tertidur. Itu pengalaman pertamanya, mencabut gigi susunya.

Setiap dari kita, tentunya ada banyak pengalaman yang pertama. Pertama kali ke sekolah. Pertama kali ke dusun buah-buahan. Pertama kali jatuh cinta. Pertama kali dilukai. Pertama kali bernikah. Pertama kali kehilangan orang tersayang. Dan macam-macam lagi 'yang pertama'.

Kata orang, tanpa yang pertama, mustahil ada yang terakhir. Tanpa langkah pertama, mustahil ada langkah yang ke seribu. Tanpa yang pertama, mustahil ada yang kedua.

Kata orang lagi, yang pertama selalunya yang terindah. Yang pertama selalunya paling kemas dalam ingatan. Yang pertama selalunya sangat sukar untuk dilupakan.

Kata orang lagi, luka yang pertama adalah luka yang paling dalam dan paling sukar untuk disembuhkan, walaupun tidak berdarah, namun pedihnya menusuk kalbu menikam jiwa dan sabubari.

Hebatnya penangan pertama. Ada orang sanggup berkorban apa saja demi memastikan 'yang pertama' sentiasa kekal dalam genggamannya. Ada orang sanggup mengharungi lautan api demi pertahankan yang pertama. Sungguh, yang pertama selalunya mempunyai kuasa yang sangat luar biasa.

Persoalannya. Mengapa? Apakah keistimewaan dan keajaiban yang ada pada 'yang pertama'?

Adakah kerana kemampuan otak kita yang terbatas? Cuma mampu menyimpan kemas memori untuk kali pertama sahaja? Kemudian seterusnya adalah caca merba? Atau kerana kita terlalu menyayangi memori yang kita cipta, menyimpannya kukuh dalam ingatan dan enggan menerima memori yang baru? Atau kenapa?

Misteri yang hanya mereka yang berkenaan, dan Allah sahaja yang tahu..

Mencipta kenangan terindah sememangnya sukar namun untuk mengekalkan keindahannya ternyata jauh lebih sukar. Oleh itu, kita sering memandang kebelakang, mencari yang pertama sehingga kerap mengenepikan yang lain-lain walaupun berkemungkinan, yang kedua atau ketiga jauh lebih baik dari yang pertama.

Mencari pelangi pertama yang pernah kita tatap, kononnya itulah pelangi paling indah yang pernah kita nikmati tanpa mempedulikan pelangi-pelangi lain yang jauh lebih menawan. Hanya kerana ia adalah yang pertama.

Indah dan bahagia menjadi yang pertama, namun suratan Ilahi tidak selalunya menjanjikan kebahagiaan buat kita. Di dunia ini kita adalah pengembara, yang berjalan merentasi masa. Bermulanya kita seorang bayi, kemudian mendekati mati yang kita sendiri tidak tahu di mana garis akhirnya. Dalam hidup ini, ada suka dan duka. Ada pahit dan manis. Firman Allah, di sebalik kesusahan ada kesenangan. Oleh itu, bersyukur dan hargailah apa yang kita miliki hari ini.

Mungkin 'yang pertama' pernah kita kecapi tidak semanis madu, namun bersyukurlah kerana ramai lagi insan lain yang mengharungi 'yang pertama' dengan air mata dan darah. Andai yang pertama kita indah, berwarna-warni ibarat pelangi, maka bersyukurlah dan hargailah setiap dari anugerah pemberian-Nya, kerana kita tidak tahu, apa yang menanti kita pada esok hari.

Yang pertama tidak semestinya yang terindah, namun, apa yang ada dalam genggaman kita hari ini adalah anugerah dan pemberian dari-Nya, maka, hargailah dengan sebaik yang mungkin, kerana esok, belum tentu lagi ia menjadi milik kita...


Dengan lafaz bismillah. Moga Allah kurniakan yang terbaik buat kita, bukan hanya untuk di dunia, tapi juga di akhirat, insyaAllah.

Wallahua'alam.



1 comment:

Fieqa said...

nice entry............