+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Friday, July 23, 2010

Maaf, Aku Buat Lagi~!!

"Aku minta maaf.." Bersungguh-sungguh dia mengulangi kata-kata itu. Tidak mampu aku kira jumlahnya namun aku sama seperti tadi. Diam.

"Tolonglah, maafkan aku. Aku tahu aku salah, tapi kau juga harus tahu kenapa aku begitu. Bukankah kau dan aku adalah satu? Seharusnya kita sentiasa bersatu. Maafkanlah aku. Aku mohon." Dia tetap tidak mahu berputus asa. Genggaman jari jemarinya kian erat bersimpul.

Aku diruntun rasa hiba, kasihan, lalu aku menolehkan pandanganku menatap wajahnya. Menunjukkan sedikit perhatian. Pipinya basah disirami air mata. Hidungnya kemerahan, matanya bengkak. Hatiku dihinggapi rasa sayu.

"Selain meminta maaf dan menangis, apa lagi yang kau tahu?" Tidak sengaja, namun kata-kata itu yang pertama terluncur dari bibirku. Terlajak perahu bisa diundur, terlajak kata, ah. Aku kian menambah luka dan duka di hatinya. 'Maafkan aku..' di dalam hati aku berbisik.

Dia terkedu. Barangkali tidak menjangkakan kata-kata yang sekejam itu. Genggamannya dilepaskan perlahan-lahan. Aku tahu dia benar-benar terluka.

"Kau tidak perlu sekejam itu, aku tahu silapku di mana dan kau jangan lupa, silapku juga khilafmu.." Lesu suaranya menuturkan kata-kata itu. Benar-benar berjauh hati. Aku mengunci bibir menatap wajahnya.

"Tapi kau telah memalukan aku. Dengan airmatamu itu kau telah jatuhkan maruah aku. Aku malu. Bagaimana kelak aku akan berhadapan dengan dia? Setelah apa yang telah kau lakukan!"

Akhirnya aku meluahkan rasa yang terpendam di dada. Biar terluah agar tidak bengkak dan menanah.

Airmatanya yang tidak sempat kering kini mengalir lagi. Aku tahu dia juga kesal dengan kekhilafannya sendiri.

"Maafkan aku, aku ulangi lagi. Aku tidak mampu, aku tidak berdaya melawan rasa. Aku tewas. Aku lemah. Aku benar-benar perlukan seseorang untuk mendengar luahan hatiku. Maafkan aku."

"Mudahnya kamu meminta maaf. Apa pernah kau terfikir apa kesannya untuk masa depan kamu? Masa depan aku? Masa depan kita?" Aku mempersoalkan tindakannya. Belum berpuas hati dengan jawapannya.

"Aku juga tidak mahu jadi begitu, bukan kehendakku jua. I am just hopeless.." Dia menundukkan pandangannya. Barangkali malu mengangkat wajahnya menatap aku.

"Kerana sikapmu itu, aku malu berhadapan dengan dia esok.. Pernahkah kamu terfikirkan semua ini? Sebelum kamu melulu menangis di hadapan dia?" Aku menyerang lagi. Bertalu-talu.

"Aku anggap dia sebagai saudaraku sendiri. Aku dapat rasa bahawa dia juga menganggap aku seperti adiknya sendiri. Aku juga perlukan bahu untuk menangis. Dan aku tahu dia yang paling layak. Kamu mungkin melihat aku tabah, tapi hakikatnya aku cuma seorang wanita. Yang rapuh hatinya. Dan mudah pecah. Kau pun tahu keadaan emosiku sekarang bagaimana. Sungguh aku benar-benar tak berdaya.." Dia cuba pertahankan dirinya.

"Kau terlalu mudah membuat andaian. Kau belum kenal dia siapa dan dia juga belum tahu kau siapa. Jangan kelak kau dibenci kerana air matamu. Jangan kelak kau dipandang rendah kerana air matamu. Jangan nanti kau tidak dihormati kerana kelemahanmu itu. Kenapa mudah-mudah kau pertontonkan kekurangannmu itu? Aku malu..."

"Kau sel-fish, pentingkan diri sendiri, kau hitung malumu, dan tergamak kau lupa duka dan perit hati aku? Maaf, aku kecewa denganmu..." Belum sempat aku menghabiskan kata-kata, dia bersuara terlebih dahulu.

"Salahku aku minta maaf, tapi tidakkah sedikit pun kau tidak simpati dengan aku? Betapa hancur pecahnya hati aku? Tidakkah kau pedulikan aku?" Dia menyambung lagi..



1 comment:

Fakeh said...

KAJIAN SEMASA MENGENAI PERKEMBANGAN WAHABBI DI MALAYSIA, SILA GOOGLE TAJUK-TAJUK SEPERTI DI BAWAH INI:-

(a) SIFAT 20 - http://www.mediafire.com/?ne2dmyeinzo
(b) Jaringan Wahabbi Sdn Bhd
(c) Jom Kenali Dr Maza & Co
(d) Ahlul Bait Yang Dicerca
(e) Tok Ayah Zid Kedai Lalat
(f) Kuasa Tiang Kepada Cita-cita
(g) 40 Mutiara Hikmat Serambi Mekah
(h) TAJUK KHAS - BANGSA MELAYU MENGIKUT ULAMA ASWJ

FAKEH KHALIFAH SAKA