+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Wednesday, April 7, 2010

Kalu Bukan Kerana Sayang

Setiap kali berdepan dengan musibah, antara perkara yang tidak pernah saya lupa adalah bersyukur. Bersyukur kerana saya di lahirkan dalam Islam dan Iman. Bersyukur kerana saya percaya dan yakin kepada Allah, kepada Qada' dan Qadar serta yakin adanya hari akhirat. Keyakinan bahawa Allah sentiasa ada bersama saya, Maha Mendengar lagi Maha Mengasihani, maka tidak kira apa jua dugaan, kepada-Nya jua saya mengadu dan memohon pertolongan. Saya percaya Dia Maha Berkuasa, InsyaAllah, bukan hari ini, mungkin esok atau lusa, atau di akhirat kelak, doa-doa saya akan termakbul jua. InsyaAllah...

Selain itu saya juga bersyukur kerana Allah masih masih pinjamkan saya seorang ibu yang mengasihi dan menyayangi diri ini. Sentiasa ada di sisi, tidak kira susah dan senang, ketawa dan menangis bersama saya. Sentiasa mendengar apa jua yang saya luahkan, menenangkan dan menghiburkan hati ini, memujuk dan meyakinkan diri ini, bahawasanya Allah itu ada, tidak kira apa jua musibah, sentiasa ingat kepada Allah. Juga keluarga dan sahabat yang menyayangi diri ini, semuanya anugerah yang penuh bermakna buat diri ini, terima kasih Allah. Kerana mereka sumber kekuatan bagi diri ini. Alhamdulillah.

Tiada bumi yang tidak pernah ditimpa hujan, tiada pipi yang tidak pernah dibasahi airmata. Seberat-berat ujian dan dugaan, berat lagi ujian para nabi dan rasul, demi menyampaikan agama Allah, demi kebenaran yang hakiki. Andai mereka tidak pernah mengalah, tidak pernah berundur, apalah sangat ujian kita pada hari ini, moga hati redha dan tabah mengharunginya. Dan terus dekat dengan Sang Pencipta.

Mengimbas kenangan beberapa tahun yang lepas.

4 September 2006, arwah ayah kembali ke rahmatullah. Lelaki yang paling saya cintai pergi meninggalkan saya buat selamanya. Tiada lagi senyuman, tiada lagi gurauan. Tiada lagi suara ayah mengalunkan suara azan, tiada lagi suara ayah mengomel setiap kali berebut siaran tv. Tiada lagi ayah yang membesarkan saya. Tiada lagi ayah yang mendukung saya. Tiada lagi ayah yang mengusap kepala ini, tiada lagi ayah yang memimpin tangan ini.

Hati mana tidak merintih? Mata mana tidak menangis? Lutut terasa lemah. Ibarat segala kekuatan pergi meninggalkan jasad. Puas saya memujuk diri, jangan menangis, usaplah airmata. Namun setiap kali bayangan ayah menerjah kotak fikiran, saya tumpas lagi dan lagi.

Di sebelah jasad ayah, berbalut kafan putih saya mencuba semampu saya, menyeka air mata ini, agar dapat mengucup dahi ayah buat kali terakhir, kucupan selamat tinggal. Dari seorang anak yang sangat mengasihi dan menyayangi ayahnya. Dalam kepayahan, namun saya redha, setiap yang hidup pasti akan mati. Allah yang menghidupkan dan Dia juga yang mematikan. Semuanya hanyalah pinjaman. Wahai hati, redhalah dengan pemergian ayah...

Ayah pergi beberapa minggu sebelum Ramadhan tiba. Alhamdulillah.. Sepanjang Ramadhan sempat juga saya dan ibu khatam Quran.. Semoga dapat disedekahkan kepada arwah ayah. Walaupun pipi sering basah tatkala bibir mengalunkan ayat-ayat Allah, namun sesungguhnya hanya itu yang mampu saya lakukan, hadiah untuk arwah ayah. Moga Allah mengampunkan segala dosa-dosa ayah.

Hari raya kian menjelang. Kami sekeluarga masih lagi dirundung duka. Malahan saya sendiri nekad tidak mahu menyambut hari raya pada tahun itu, tambahan pula giliran beraya kakak sulung saya pada tahun itu bukan di kampung kami, sebaliknya di kampung suaminya. Jadi, tinggallah saya bersama emak dan dua orang adik lelaki bakal meraikan hari raya pertama tanpa ayah pada tahun itu. Mujurlah ada jiran-jiran yang prihatin, menghadiahkan saya sepasang baju kurung dan yang lain pula hadiahkan sehelai tudung. Maka berayalah saya tahun itu dengan pakaian pemberian jiran tetangga. Terima kasih Allah.

Hari raya tahun itu paling istimewa, kerana itulah pertama kali kami berhari raya dengan menziarah kubur arwah ayah. Saya, emak dan dua orang adik lelaki.

Sebaik tiba di tanah perkuburan, kami bentangkan tikar dan mula sedekahkan Al-Fatihah dan bacaan Yassin. Emak teresak-esak sedari awal. Namun saya tetap gagahkan hati. Enggan menitiskan airmata di depan kubur ayah. Tidak semena-mena, hujan turun bagai mengerti gelora jiwa ini yang sedang berperang. Kedua adik lelaki saya mengangkat tikar, lalu memayungkan saya dengan emak, Mael memegang bucu belah kanan dan Pok Dik pula memegang bahagian kiri.

Sedang membaca Yassin, saya sempat menjeling ke dua adik saya, kelakar pula melihat gelagat mereka lalu saya tergelak kecil. Tidak semena-mena airmata mengalir laju dari kedua belah kelopak mata saya. Allahu Allah. Air mata apakah ini? Susahnya untuk mentafsir maksud hati. Namun air mata itu menjadi saksi lemahnya saya sebagai seorang hamba. Kalau bukan kerana sayang, mana mungkin airmata ini jatuh dengan sendirinya. Ya Rahman Ya Rahim. Ya Latif. Ya Salam. Ya Mukmin. Ya Muhaimin..

Airmata itu menjadi saksi bahawa seorang hamba bernama Hasniza ini benar-benar menyayangi dan merindui ayahnya yang kini bersemadi di dalam perut bumi. Ya Allah, sesungguhnya Engkau jua yang Maha Mengetahui.

Itu cerita lama, beberapa tahun yang lepas, namun tetap jua segar dalam ingatan saya. Malahan, wajah ayah dan senyumannya juga tetap subur dalam kotak memori saya. Mana mungkin saya lupakan dia, lelaki yang paling saya cintai. Biarpun jauh berbeza alam, namun kasih dan sayang tidak mengenal erti jarak dan waktu. Moga di syurga kelak, kami dapat bersua kembali. Amin ya rabb..

Allah beri dugaan dan ujian hanya kepada hamba-Nya yang mampu. Dan Dia Maha Mengetahui apa yang baik dan apa yang buruk buat kita. Mungkin sesuatu yang buruk itu baik untuk kita dan mungkin juga sesuatu yang baik itu buruk untuk kita. Sesungguhnya kita tidak tahu apa-apa tapi Dia Maha Mengetahui segalanya.

Tiap apa jua yang berlaku, pasti ada hikmahnya yang tersembunyi. Asalkan kita sentiasa tabah dan redha dengan ketentuan-Nya, insyaAllah, biarpun sepahit mana hempedu akan tetap jua mampu kita telan, kerana keyakinan kita kepada janji-janji Allah, bahawa syurga itu milik hamba-hambaNya yang sabar dan redha dengan ujian dan dugaan yang menimpa. InsyaAllah. Tiada apa pun yang tercipta untuk sia-sia.

Berbahagialah wahai hati-hati yang sedang diuji. Allah menyayangimu.




2 comments:

naim said...

salam kak asniza~ sebak diriku membaca coretan luahan hati mu~ bagai diriku adalah drimu... Daku masih ada ayah disisiku. adakah aku anak soleh?? Hanya Rabbi mengetahui~

La Tahzan kakakku~~

Suhana Amirul said...

Assalamu'alaikum~

Al-fatihah untuk almarhum ayah akak. Semoga beliau tenang di sana.. Bertuah beliau punya anak seperti akak.. Pasti beliau gembira.

Bersabar dengan setiap dugaan. ^-^

Saya bangga dengan makNgah. Bangga dapat mengenali seorang insan seperti makNgah yang tabah dan kuat. Masih bangun dan bangun lagi hatta beribu tan ujian yang datang..

InshaAllah. Muslim boleh kan? Allah~

Semoga Allah merahmati.