+ Dengan nama Allah +

Dan orang yang sabar kerana mencari keredhaan Tuhannya, mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami nafkahkan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan, orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik.
Surah Ar-Rad : Ayat-22

Friday, January 27, 2012

No Problem

Aiseyman! Increment sikit la tahun ni, bonus pun tak banyak.

No problem. Bukankah Allah ada berfirman, Dia beri rezeki yang tidak disangka-sangka kepada sesiapa yang Dia mahu. Syukurlah dengan apa yang ada.

Alamak! Accident la pulak, melayang duit kena repair kereta.

No problem. Bukankah Allah dah kata, tiap yang berlaku, pasti akan berlaku hanya dengan keizinanNya. Redha ajalah dengan musibah yang terjadi.

Aduhai. Bila nak kahwin ni, semua kawan dah naik pelamin, dah beranak pinak.

No problem. Bukankah Allah ciptakan makhlukNya berpasang-pasang. Kalau ada jodoh, sampai masanya bertemu juga. Kalaupun di dunia ini tiada, bukankah kat akhirat sana kita hidup semula? Moga-moga jodoh di sana lebih baik.

Amboi. Jahatnya manusia. Sedapnya mengata, mengutuk, aniaya aku!

No problem. Bukankah Allah dah pesan, sabar dan memaafkan itu jauh lebih baik. Ganjarannya jauh lebih besar. Allah kan maha adil, serahkan semuanya pada Allah untuk menghakimi.

Aduh. Sakitnya penyakit aku ni.

No problem. Baguslah sakit, gugur dosa-dosa kecil. Amalan bukannya banyak jadi biarlah dosa pun tiada. Senang masuk syurga nanti.

Iskk. Beratnya dugaan dan ujian hidup aku.

No problem. Bukankah Allah dah kata, Dia bagi ujian hanya pada hambaNya yang mampu, jadi, tentu kau mampu pikul ujian tu ok..

Wednesday, January 25, 2012

Membaca Juga Ada Adabnya

Aku berlindung dengan nama Allah dari syaitan yang direjam. Dengan nama Allah, yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang..

Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah yang maha mulia. Yang mengajar manusia dengan pena. Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya. [Surah : Al-alaq ayat 1 hingga 5]

Sungguh, ini suatu peringatan keras dari Allah Tuhan manusia buat diri ini dan seluruh insan agar membaca dan menjadikannya sebagai suatu amalan. Membaca tentunya banyak kebaikan, dan yang paling utama, membaca dapat menambahkan ilmu pengetahuan. Dalam Islam, beza orang berilmu dengan orang tidak berilmu sangat besar. Malah, Allah mengangkat beberapa darjat orang yang berilmu.

Dengan membaca juga, dapat mengubah dan memantapkan lagi cara pemikiran seseorang. Ilmu yang dicedok dari segenap bidang akan menjadikan seorang pembaca bertambah luas pemikirannya, menghasilkan idea-idea yang bernas lagi mantap dan tidak sempit pemahamannya, tidak jumud ataupun terlalu rigid dengan hanya satu-satunya fahaman.

Selain itu, orang yang banyak membaca juga akan lebih mudah untuk mendekati masyarakat kerana luasnya pengetahuan, memudahkan pergaulan kerana boleh berbincang dalam banyak bidang. Tidak tertumpu pada satu topik semata-mata dan mudah mengembangkan perbincangan berdasarkan apa yang dibaca. Tidak bercakap perkara yang sia-sia dan t├Čada bermanfaat. Sambil-sambil 'sembang kosong' juga boleh menyebarkan ilmu. Itulah untungnya menjadi orang yang berilmu. Bermanfaat kepada orang lain.

Itu sedikit sebanyak manfaat daripada membaca. Harus diingatkan, dalam apa jua yang dilakukan, termasuklah membaca, pertama, perlu diniat kerana Allah. Kedua, adab-adab dalam menuntut ilmu juga patut dijaga. Ketiga, pilih bahan bacaan dengan baik. Keempat, jangan ambil remeh tentang sumber rujukan bahan bacaan. Kelima, jangan terlalu taksub dengan satu-satu sumber, rajinlah melakukan kajian lanjutan. Keenam, jangan tolak sepenuhnya idea penulis yang bercanggah dengan kita. Ketujuh, berkongsi perkara yang baik dengan orang lain. Aplikasikan dan manfaatkan ilmu.

Sebenarnya ada banyak lagi saranan. Tapi, memandangkan saya suka angka tujuh, saya berhenti dulu hingga sampai di sini. Mohon maaf atas kekurangan, terutamanya petikan hadis dan al-quran kerana saya menulis entri ini hanya melakui telefon bimbit. Mohon maafkan saya. Hingga bertemu lagi. Was salam.

Saturday, January 21, 2012

Pesan Ibu

Duhai anak, dengarkan pesan ibu ini dan simpanlah kemas dalam ingatanmu. Hari ini kita masih saling bertatapan, bertegur sapa berbalas senyuman, esok belum tentu. Andai takdir kita tertulis bahawa kamu yang akan pergi dulu, ibu akan meredhai pemergianmu. Kerana ibu percaya dan yakin, kamu anugerah terindah pinjaman Allah buat ibu sebagai ujian di muka bumi ini. Ibu maafkan segala dosa kesalahanmu sejak kamu dilahirkan, hingga ke nafas terakhirmu agar tenang kamu bertemu yang Esa. Ibu akan hadiahkan doa berpanjangan agar bahagialah kamu di alam sana.

Tapi. Andai ibu yang pergi dulu. Janganlah menangis berpanjangan. Redhalah pemergian ibumu. Dengarkanlah pesanan ibumu ini baik-baik..

Anak. Dunia ini hanyalah sementara. Biarpun indah tiada taranya bagi kamu, ingatlah bahawa ia tidak akan berkekalan. Suatu saat nanti pasti sirna jua. Oleh itu, janganlah kamu leka dan hanyut dalam keindahan yang sementara ini, sehingga kamu lupa pada kehidupan sebenar yang kekal abadi. Yakni kehidupan yang pasti benar dan dijanjikan tiba oleh Sang Pencipta. Kehidupan di mana kamu akan mengutip hasil atas segala yang kamu usahakan ketika hidupmu di dunia. Maka anak, dengarlah. Jangan kamu sia-siakan kehidupan yang sementara ini dengan perkara yang tiada bermanfaat, apatah lagi memudaratkan! Jangan kerana keindahan yang sementara, kamu tutup pintu kebahagiaan yang kekal abadi. Yakni syurga yang kita impikan.

Anak. Andai di dunia ini kamu sengsara. Ingatlah jua bahawa hidup ini cuma sementara. Kesengsaraanmu pasti akan berakhir jua bila tiba masanya. Dan anak, ketahuilah. Biarpun keperitan yang kamu tanggung sungguh sakit tidak terperi, ketahuilah bahwa azab Allah dan panas api neraka ternyata jauh lebih menyeksakan. Maka anak, andai sengsaramu ketika di dunia adalah kerana mendapat redha Allah, atau demi melindungimu dari api neraka, maka terimalah keperitan itu dengan hati yang sabar dan penuh keredhaan. Sengsara kamu pasti akan dibalas seadilnya oleh Allah yang Maha Pengasih.

Anak. Tersenyumlah biarpun hatimu sedang menangis. Allah Maha Tahu atas segalanya. Fahamilah bahawa dunia ini bukan tempat untuk kamu memiliki segala apa yang kamu ingini. Syukurlah dengan apa yang kamu ada dan redhalah atas apa yang hilang dari genggamanmu. Terimalah segala kekurangan. Di dunia ini, tiada apa yang kita punya, semuanya Allah yang punya maka janganlah melampaui batasan dan insaflah dirimu cuma seorang hamba.

Anak. Andai kini kamu sedang tertawa bahagia. Berhentilah sesaat untuk merenung ke dalam diri, telah banyak Allah berbuat baik padamu, apakah layak kamu memungkiri nikmatNya? Apakah syukurmu mengatasi pemberianNya? Apakah amalanmu menjamin tempat untukmu di syurga pantas melayakkan kamu terus ketawa di syurga? Ibu bukan apa. Ibu bimbang, ketawamu yang banyak mengundang airmata di dunia sana. Awaslah duhai anak. Berpada-padalah dalam menikmati keindahan duniawi.

Anak. Mungkin, cukup dulu hingga di sini ibu berbicara. Andai diizinkan Allah, dan kita punya kesempatan di lain waktu, akan ibu titipkan lagi mutiara kata buatmu duhai anak yang dicintai. Sebelum berundur, jagalah dirimu baik-baik. Awaslah dalam setiap perbuatanmu. Kamu mungkin tidak nampak Allah, tapi yakinlah, Dia sentiasa melihatmu, dan ada bersamamu. Ibu cinta padamu kerana ibulah yang melahirkanmu. Tapi. Dia mencintaimu lebih banyak daripada cinta ibu padamu. Kerana Dialah yang menciptakan kamu dan ibumu ini.

Moga kita bertemu nanti di syurga.

Thursday, January 12, 2012

Pairs

"Glory to Allah, 
Who created in pairs all things that the earth produces, 
as well as their own (human) kind 
and (other) things of which they have no knowledge. "
(Surah Yaassin : 36)

Berlari Sebelum Bertatih

 Bismillahirrahmanirrahim..

Tiada manusia yang tahu semuanya sebaik sahaja ia dilahirkan ke muka bumi. Allah swt berfirman;

"Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibu kamu dengan keadaan tidak mengetahui sesuatu pun; dan dia mengurniakan kepada kamu pendengaran dan penglihatan serta hati akal fikiran); supaya kamu bersyukur." (Surah Al-Nahl 16:78)

Wednesday, January 11, 2012

No Answer

 Walking alone
In darkness
Neither a nightmare
Nor a dream
This is reality
Not a fantasy
Here i am
Without you.

Should i ask you
Every questions with no answer?
Should i burden you
For every weight that i put on your shoulder?

You won't have any answer
I know you don't know
Because i know you don't know
What is waiting
Tomorrow

Iblis Lagi Hebat!

"Hari tu kan, malam masa kita pergi hantar laptop yang ibu beli tu, ayah Ashraf berhenti kereta kat RNR, Mak Ngah ngan ibu nampak ada dua buaian kat playground bergerak sendiri.. Ashraf dah tidur masa tu.." Saya memulakan bicara, menceritakan kejadian luar biasa yang terjadi di depan mata saya sendiri.

Pagi itu, saya, emak dan Ashraf berjogging di Denai Alam. Kononnya, malam sebelumnya kami makan buffet steamboat - terlebih makan, jadi, perlulah kiranya kami mengambil kesempatan untuk membakar lebihan lemak pada pagi itu. Penat berlari, kami berjalan. Sambil berjalan, saya bersembang dengan Ashraf. Memanfaatkan masa bersama seoptimum yang mungkin.

Tuesday, January 10, 2012

Fears and Tears

What if
You are not part of my life 
And i am none of your life. 
Anymore. 
You may have better life. 
With your beloved. By your own.
Nothing to hide, nothing to fight. 
No more fears. No more tears. 
Nothing to run, nothing to catch. 
No more fun, no more laugh.
 
Imagining tomorrow
I feel afraid
Load of worries
Full of frightens
Without lights along the road
Way in front covered by darkness
Alone in cold
No shelter
No heater
I am hopeless


Whisper to myself
"You are never be alone"

"ALLAH IS ALWAYS BY MY SIDE"

Tuesday, January 3, 2012

Jaga Aib Kita

Beberapa tahun lepas, kita dikejutkan dengan penyebaran gambar 'berani' pelajar yang dulunya negara kita banggakan, Safiyah. Tidak cukup dengan itu, pengakuannya yang begitu 'seronok' dengan pekerjaannya sebagai pelacur kelas atasan, bagai merobek-robek hati. Sungguh mengecewakan.

Baru-baru ini, kita dikejutkan pula dengan penyebaran, berita terkini lagi sensasi, seorang lagi pelajar cemerlang 'buatan Malaysia', pelajar terbaik SPM seluruh negara pada waktunya itu, tahun 2004. Kononnya sekarang Nur Amalina telah jauh berubah, terlalu sosial dan kebaratan. Heboh di laman blog, facebook dan twitter memperkatakan tentang beliau.